Sedikitnya, 10 Orang Tewas Dalam Kebakaran di Rumah Sakit Sementara Covid-19 di Makedonia Utara

Kamis, 09 September 2021 | 15:30 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Sedikitnya 10 orang tewas setelah kebakaran melanda rumah sakit sementara yang merawat pasien virus corona di Makedonia Utara, kata pihak berwenang. Kebakaran terjadi pada Rabu malam di Tetovo di barat laut negara Balkan, kata Perdana Menteri Zoran Zaev, yang segera menuju ke kota itu.

“Tragedi besar telah terjadi di pusat COVID-19 Tetovo,” kata Zaev di Twitter. “Sebuah ledakan menyebabkan kebakaran. Api berhasil dipadamkan tetapi banyak nyawa melayang.”

“Saat ini, 10 orang dipastikan telah meninggal, tetapi jumlah itu bisa meningkat,” kata Menteri Kesehatan Venko Filipche di Twitter, mengungkapkan “belasungkawa yang mendalam” kepada keluarga para korban.

Baca Juga: Tragis, 10 Orang Tewas dan 5 Lainnya Hilang Saat Kapal Feri yang Membawa Siswa Terbalik Akibat Cuaca Buruk

Media lokal menunjukkan gambar kobaran api besar di rumah sakit di barat kota saat petugas pemadam kebakaran bergegas ke tempat kejadian. Api berhasil dipadamkan setelah beberapa jam.

Tidak jelas berapa banyak pasien yang berada di rumah sakit ketika kebakaran terjadi sekitar pukul 9 malam waktu setempat (19:00 GMT), seorang pejabat senior pemerintah mengatakan kepada kantor berita Reuters, yang menolak disebutkan namanya.

Unit modular COVID-19 dibangun tahun lalu di rumah sakit untuk merawat pasien virus corona di kota berpenduduk sekitar 50.000 orang.

Baca Juga: Temukan Boneka Menyeramkan yang Tersegel di Dinding dan Diduga Telah Membunuh Pemilik Sebelumnya, Wanita Ini Ketakutan

"Apinya sangat besar karena rumah sakitnya modular, ada plastiknya," kata wakil kepala pemadam kebakaran Tetovo Saso Trajcevski kepada televisi lokal.

“Kami mengeluarkan korban saat kami memadamkan api.”

Beberapa orang yang terluka dibawa ke rumah sakit di Skopje, ibu kota. Makedonia Utara memiliki populasi sekitar dua juta, dan layanan kesehatannya menurun. Kasus virus corona telah meningkat sejak pertengahan Agustus, mendorong pemerintah untuk memperkenalkan langkah-langkah sosial yang lebih ketat seperti tiket kesehatan untuk kafe dan restoran.

Negara ini melaporkan 701 infeksi virus corona baru dan 24 kematian dalam 24 jam terakhir. Tetovo, yang sebagian besar dihuni oleh etnis Albania, menjadi salah satu negara dengan jumlah kasus virus corona tertinggi di negara itu.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...