Perawat Beri Vaksin Covid-19 Dengan Jarum Bekas, Rumah Sakit Hong Kong Meminta Maaf

Minggu, 12 September 2021 | 14:45 WIB
Foto : Asia One Foto : Asia One

RIAU24.COM -  Sebuah rumah sakit swasta di Hong Kong telah meminta maaf setelah seorang perawat "menusuk" penerima vaksin Covid-19 dengan jarum bekas.

Seorang juru bicara Sanatorium dan Rumah Sakit Hong Kong di Happy Valley pada hari Jumat (10 September) mengkonfirmasi insiden yang melibatkan seorang perawat yang bertugas di pusat vaksinasi komunitasnya pada 22 Agustus, mengatakan pria itu telah ditusuk dengan jarum bekas pada jarum suntik kosong.

"Staf medis menjelaskan kecelakaan itu kepada orang tersebut dan tes darah diatur. Hasil pemeriksaan normal dan kesehatannya tidak terpengaruh," kata juru bicara itu.

Baca Juga: Pernah Selamat Usai Berjuang Mengalahkan Covid-19, Pasien Tertua Asal Singapura Ini Meninggal di Usia 103 Tahun Karena Sakit Perut



"Rumah sakit ingin meminta maaf atas insiden tersebut. Perawat yang terlibat segera dikeluarkan dari tugas vaksinasi pada hari itu."

Pria itu kemudian diberi suntikan vaksin BioNTech secara intramuskular dan kasusnya dilaporkan ke Departemen Kesehatan, kata rumah sakit tersebut.

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan pihak berwenang diberitahu oleh rumah sakit pada 22 Agustus tentang "insiden tertusuk jarum". Departemen memeriksa pusat dan akan menindaklanjuti masalah ini, katanya.

Berbagi atau menggunakan kembali jarum suntik dapat menempatkan orang pada risiko tertular penyakit menular seperti HIV, hepatitis B dan C, dan tetanus.

Hingga Jumat malam, sekitar 8,06 juta dosis vaksin Covid-19 telah diberikan dalam kampanye inokulasi gratis kota itu.

Pada bulan Juli, penyanyi TVB Vivian Koo Ya-mei dikirim ke rumah sakit setelah dia dilaporkan hampir menerima suntikan Covid-19 "kosong" di sebuah klinik di Ma On Shan.

Seorang perawat di Pusat Pengobatan Keluarga Ma On Shan melihat jarum suntik itu kosong saat dia akan menyuntik wanita berusia 31 tahun itu. Dia segera menghentikan prosesnya. Namun, Koo mengeluh pusing dan mati rasa dan sempat dirawat di Rumah Sakit Prince of Wales di Sha Tin.

Baca Juga: Para Ilmuwan Berhasil Menemukan Pot Berusia 9000 Tahun Dari China, Digunakan Untuk Menampung Bir


Injeksi udara ke otot tidak mungkin menyebabkan masalah besar, menurut para ahli medis. Namun, jika disuntikkan ke dalam pembuluh darah, gelembung udara dapat mengalir melalui pembuluh darah dan menyebabkan penyumbatan yang dapat mengakibatkan kerusakan organ.

Pada awal Agustus, departemen kesehatan menerima laporan yang melibatkan seorang dokter yang keliru memberikan vaksin Sinovac Covid-19 kepada seorang penduduk yang mencari suntikan kontrasepsi. Dokter tersebut diduga gagal memverifikasi identitas kliennya.

Kesalahan tersebut juga mendorong departemen untuk menangguhkan layanan inokulasi dokter di bawah skema subsidi vaksinasi pemerintah.





PenulisR24/dev


Loading...
Loading...