Mengerikan, Pria Ini Menyiksa Putranya, Memakaikannya Kalung Anjing Listrik dan Memaksanya Makan Kotoran Manusia Sampai Mati

Minggu, 12 September 2021 | 15:10 WIB
Foto: Daily Star Foto: Daily Star

RIAU24.COM -  Peringatan : Artikel ini berisi tentang kisah kekerasan anak.

Seorang anak laki-laki disiksa selama bertahun-tahun sampai mati. Dia dikurung di loteng, disiksa dengan kalung anjing listrik dan dipaksa memakan kotorannya sendiri.

Ayah dari Takoda Collins, berasal Ohio di AS, mengaku bersalah atas penyiksaan dan pembunuhan bocah 10 tahun minggu ini.

Pada Desember 2019, korban dilarikan ke Rumah Sakit Anak Dayton setelah ayahnya, Al-Mutahan McClean, 30, memberi tahu operator 911 bahwa putranya tidak merespons.

Baca Juga: Warga Net Ramai Ramai Puji Densus 88 Polri, Ternyata Karena Hal Ini...


Penyelidikan dibuka oleh pihak berwenang yang menyimpulkan Takoda telah disiksa, dipukuli, dan diperkosa oleh ayahnya.

Barang-barang yang ditemukan dari rumah setelah surat perintah penggeledahan menemukan empat kalung anjing listrik, dan kunci kombinasi yang ditemukan di loteng, lapor Dayton Daily News.

Pihak berwenang mengungkapkan bahwa Takoda juga dipaksa memakan kotorannya sendiri dan menderita luka-luka seperti goresan dan memar akibat serangan seksual.

Kantor Koroner Kabupaten Montgomery mengumumkan bahwa kematian Takoda adalah akibat dari beberapa cedera termasuk cedera benda tumpul, terendam air dan asfiksia tekan.

Jaksa Lynda Dodd mengatakan: "Tuan McClean adalah pelaku utama anak ini. Dia jelas penyiksa anaknya selama bertahun-tahun."

Beberapa hari sebelum persidangannya, pria bernama lengkap Al-Mutahan McClean ini mengaku bersalah atas pembunuhan, pemerkosaan, penculikan dan membahayakan anak

Pacarnya Amanda Hinze dan saudara perempuannya Jennifer Elbert, yang tinggal bersama pasangan itu dan bocah lelaki berusia 10 tahun, keduanya mengaku bersalah atas pembunuhan tak disengaja dan membahayakan anak.

Ibu Takoda, Robin Collins, berkata: “Saya berharap saya pergi ke sana dan menculiknya."

Investigasi dibuka oleh pihak berwenang yang menyimpulkan Takoda telah disiksa, dipukuli dan disodomi oleh ayahnya.

Baca Juga: Warga Net Ramai Ramai Puji Densus 88 Polri, Ternyata Karena Hal Ini...



Robin Collins mengaku kehilangan hak asuh Takoda setelah kecanduan narkoba pada 2013.

Layanan anak gagal mengeluarkan Takoda dari rumah menyusul laporan pelecehan.

Pemeriksaan kesejahteraan dilakukan pada Mei 2018 setelah seorang pekerja di Dayton Public School menelepon 911, tetapi laporan kesejahteraan menyatakan bahwa petugas tidak pernah berhasil masuk ke rumah Takoda setelah tidak ada yang membukakan pintu.

McClean telah membuat keputusan untuk homeschool Takoda dan telah mengajukan dokumen untuk memastikan dia tidak akan kembali ke sekolah.

Layanan sosial telah memindahkan seorang anak berusia tiga tahun dari rumah McClean setelah kematian tragis Takoda.

Hukuman di pengadilan diharapkan akhir bulan ini.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...