Wanita Cantik Ini Meninggal Usai Mendapatkan Vaksin Virus Corona, Alami Sakit Kepala Berlebih Hingga Lumpuh Layu

Senin, 13 September 2021 | 13:45 WIB
Foto : Daily Star Foto : Daily Star

RIAU24.COM -  Seorang ibu dua anak yang sehat meninggal karena komplikasi yang disebabkan oleh suntikan virus corona AstraZeneca, seorang koroner telah memutuskan. Alpa Tailor, 35, jatuh sakit seminggu setelah mendapatkan vaksin Covid-19 untuk melindungi keluarganya pada Maret 2021, seperti dilansir dari MyLondonnews.

Reaksi yang sangat langka mempengaruhi satu dari 50.000 orang di bawah usia 50 tahun yang telah mendapat dosis pertama vaksin itu.

Pengadilan Koroner St Pancras mendengar Alpa mengeluh sakit kepala dan sehari kemudian mengalami kelumpuhan di sisi kiri tubuhnya.

Berbicara setelah pemeriksaan, keluarganya mengatakan dia mengambil vaksin untuk "melindungi keluarganya" dan memperingatkan orang lain untuk mencari nasihat medis jika mereka mulai merasa sakit setelah vaksin mereka - termasuk sakit kepala baru.

Baca Juga: Benarkah Vaksin Covid-19 Menyebabkan Perubahan Menstruasi Pada Wanita, Ini Jawaban Para Ahli

Suaminya Anish berkata: “Kematian Alpa telah meninggalkan kekosongan besar di hati dan hidup kita, kita semua akan benar-benar merindukan cintanya yang tanpa syarat. Alpa adalah istri yang luar biasa, ibu yang penuh kasih, putri yang luar biasa, saudara perempuan dan teman. Hidup telah berubah bagi kita dengan cara yang tak terbayangkan."

Pemeriksaan mendengar paramedis membawa Alpa ke Rumah Sakit Nasional untuk Neurologi dan Bedah Saraf pada 8 April karena dia menunjukkan semua gejala stroke, termasuk bicara yang cadel dan wajah terkulai.

Dokter melakukan tes darah dan dengan cepat mendiagnosisnya dengan sindrom baru yang disebut trombositopenia dan trombosis imun yang diinduksi vaksin (VITT).

Baca Juga: Dokter Boyke Bolehkan Variasi Hubungan Suami Istri Pakai Sex Toys, Tapi Jangan Sampai Begini

Profesor Marie Scully, konsultan hematologi di University College London Hospitals, mengatakan pada saat Alpa masuk, sekitar 250 orang telah didiagnosis dengan VITT di Inggris dan sekitar 50 telah meninggal. Alpa menjalani operasi sore itu untuk menghilangkan tekanan pada otaknya dan dokter awalnya mengira dia merespons pengobatan dengan baik.

Namun pada 22 April, dokter perawatan intensif melihat perubahan fungsi otak dan melakukan CT scan dan menemukan pendarahan otak yang masif.

Sebuah post-mortem menemukan Alpa memiliki beberapa gumpalan otak.

Jonathan Hyam, ahli bedah saraf di UCLH yang melakukan operasi Alpa mengatakan: “Kondisi ini adalah gelombang bekuan darah tanpa henti di berbagai area.

"Seminggu atau lebih setelah operasi saya sebenarnya cukup optimis, saya pikir kami telah membuatnya melalui kondisi yang sangat buruk dan saya benar-benar terkejut ketika saya mengetahui tentang kematian tragis sekitar dua minggu setelahnya."

Profesor Scully mengatakan pada pemeriksaan: “Tidak ada yang bisa mempertimbangkan untuk mendiagnosis sindrom baru pada tahap ini. Ini benar-benar tiba-tiba.

"Pada bulan April jumlah orang yang meninggal sangat sedikit. Karena statistik itu, Inggris telah memutuskan siapa pun yang berusia di bawah 40 tahun tidak menerima vaksinasi Astra Zeneca - karena risiko kematian akibat COVID sangat rendah dibandingkan dengan risikonya. kematian akibat VITT yang memiliki angka kematian yang signifikan."

Sebuah post-mortem menemukan Alpa memiliki beberapa gumpalan otak. Jonathan Hyam, ahli bedah saraf di UCLH yang melakukan operasi Alpa mengatakan: “Kondisi ini adalah gelombang bekuan darah tanpa henti di berbagai area.

"Seminggu atau lebih setelah operasi saya sebenarnya cukup optimis, saya pikir kami telah membuatnya melalui kondisi yang sangat buruk dan saya benar-benar terkejut ketika saya mengetahui tentang kematian tragis sekitar dua minggu setelahnya."

Profesor Scully mengatakan pada pemeriksaan: “Tidak ada yang bisa mempertimbangkan untuk mendiagnosis sindrom baru pada tahap ini. Ini benar-benar tiba-tiba. Pada bulan April jumlah orang yang meninggal sangat sedikit. Karena statistik itu, Inggris telah memutuskan siapa pun yang berusia di bawah 40 tahun tidak menerima vaksinasi Astra Zeneca - karena risiko kematian akibat COVID sangat rendah dibandingkan dengan risikonya. kematian akibat VITT yang memiliki angka kematian yang signifikan."

Menurut Badan Pengawas Obat dan Produk Kesehatan, per 1 September ada 416 kasus VITT dan 72 kematian.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...