Warga Afghanistan Menjual Seluruh Harta Benda Mereka di Tengah Krisis Uang Tunai dan Kelaparan yang Terus Membayangi

Selasa, 14 September 2021 | 02:20 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Shukrullah membawa empat karpet untuk dijual di lingkungan Chaman-e Hozori di Kabul. Area ini penuh dengan lemari es, bantal, kipas angin, bantal, selimut, peralatan perak, gorden, tempat tidur, kasur, peralatan masak, dan rak yang dibawa ratusan orang untuk dijual.

Barang-barang berjejer di blok-blok yang mengelilingi ladang yang dulunya berumput yang telah berubah menjadi tanah dan debu, akibat dari kurangnya perhatian dan kekeringan selama beberapa dekade. 

Setiap item merupakan bagian dari kehidupan keluarga yang dibangun selama 20 tahun terakhir di ibukota Afghanistan. Sekarang, mereka semua dijual dengan harga murah untuk memberi makan rumah tangga tersebut.

Baca Juga: Tragis, 10 Orang Tewas dan 5 Lainnya Hilang Saat Kapal Feri yang Membawa Siswa Terbalik Akibat Cuaca Buruk

“Kami membeli karpet ini seharga 48.000 Afghan [$556], tapi sekarang saya tidak bisa mendapatkan lebih dari 5.000 Afghan [$58] untuk semuanya,” kata Shukrullah, saat orang-orang mengobrak-abrik barang-barang yang dipajang.

Afghanistan telah menghadapi krisis uang sejak Taliban menguasai ibukota pada 15 Agustus.

Bank Dunia, Dana Moneter Internasional, dan bank sentral AS memutuskan akses Afghanistan ke dana internasional dalam beberapa pekan terakhir. Bank-bank di seluruh Afghanistan tutup dan banyak anjungan tunai mandiri tidak mengeluarkan uang tunai.

Sementara banyak bank telah dibuka kembali, batas penarikan mingguan sebesar 20.000 Afghan ($232) diberlakukan. 

Ratusan pria dan wanita telah menghabiskan hari-hari mereka mengantri di luar bank negara, menunggu kesempatan untuk menarik dana.

Bagi keluarga seperti Shukrullah, menunggu di luar lembaga keuangan yang penuh sesak bukanlah pilihan.

“Saya perlu mengumpulkan cukup uang untuk setidaknya membeli tepung, beras, dan minyak,” katanya.

Bahkan sebelum mantan Presiden Ashraf Ghani meninggalkan negara itu dan Taliban mengambil alih, Afghanistan sudah menghadapi perlambatan ekonomi yang diperburuk oleh pandemi global COVID-19 dan kekeringan berkepanjangan yang semakin menghancurkan ekonomi yang sangat bergantung pada pertanian.

Dalam laporan yang dirilis pekan lalu, PBB memperingatkan lebih dari 97 persen populasi bisa tenggelam di bawah garis kemiskinan pada pertengahan 2022.

Pada hari Senin, Sekjen PBB Antonio Guterres mengadakan konferensi bantuan kemanusiaan tingkat tinggi tentang Afghanistan di Jenewa dalam upaya untuk mengumpulkan $ 600 juta, sekitar sepertiganya akan digunakan untuk bantuan makanan.

Badan global itu sebelumnya telah menyatakan keprihatinan mendalam tentang krisis ekonomi dan ancaman " kehancuran total " di Afghanistan.

Menurut Bank Dunia, suatu negara dianggap bergantung pada bantuan ketika setidaknya 10 persen dari produk domestik bruto (PDB) berasal dari bantuan asing. 

Selama 20 tahun terakhir, 40 persen dari PDB Afghanistan berasal dari bantuan internasional dan sekarang, dengan banyak negara menolak untuk mengakui pemerintah Taliban, para ahli telah memperingatkan negara itu sedang menuju bencana ekonomi.

Berbicara di Dewan Atlantik awal pekan ini, Ajmal Ahmady, mantan gubernur jenderal bank sentral Afghanistan, mengatakan negara itu bisa melihat PDB menyusut 10-20 persen jika sanksi global tidak dicabut.

Zabihullah Mujahid, juru bicara Taliban, mengatakan pemerintahnya berharap China dan Rusia akan menebus kekurangan bantuan ekonomi Barat. Namun sejauh ini baik Beijing maupun Moskow tidak mampu mengkompensasi kekurangan tersebut.

The krisis yang akan datang dan krisis likuiditas saat ini sudah jelas dalam beberapa lingkungan di seluruh kota, di mana orang menjual apa saja yang mereka bisa untuk membeli makanan dan staples dasar lainnya.

Abdullah, seorang mantan tentara berusia 40-an, adalah contoh lain dari bencana ekonomi yang mengancam bangsa. Dia biasa menghasilkan sekitar $200 sebulan sebagai anggota layanan. Meskipun Taliban telah meminta pasukan keamanan negara untuk melapor kembali bertugas, Abdullah belum menerima panggilan.

Dia telah menemukan pekerjaan sebagai buruh, mengangkut barang-barang yang dibeli dan dijual orang untuk menghasilkan beberapa ratus orang Afghanistan sehari, dengan harapan dapat melunasi sewa bulanan 3.000 orang Afghan ($35) dan menyediakan makanan untuk keluarganya.

“Saya melakukan apa yang seharusnya saya lakukan. Saya melayani negara saya, tetapi sekarang saya masih harus menghirup kotoran dan debu mengangkut barang untuk memberi makan delapan anak saya.”

'Kenyataan pahit'

Bahkan dengan arus barang yang besar, pemilik toko darurat yang menjalankan bisnis mereka di trotoar mengatakan bahwa mereka juga tidak menghasilkan keuntungan.

Zalmai, salah satu penjaga toko, sedang memeriksa stok permadani dan bantal baru yang baru saja tiba di atap taksi, tetapi mengatakan seperti semua barang lain yang dia jual selama sebulan terakhir, itu tidak akan berarti banyak.

“Kementerian dan kantor tutup, pengangguran melonjak dan harga naik. Orang-orang menjual barang-barang mereka dengan kerugian besar dan pembeli hampir tidak membayar apa pun untuk mereka ketika mereka membeli,” katanya ketika seorang pelanggan bertanya kepadanya apakah TV Sony Bravia berfungsi.

TV itu sebelumnya akan dijual seharga beberapa ratus dolar, katanya, tetapi hari ini dia bersedia melepaskannya seharga 11.000 Afghan ($127) jika pelanggan mau membayar di tempat.

"Ini adalah kenyataan pahit yang kami alami," katanya begitu pelanggan pergi.

Baca Juga: Temukan Boneka Menyeramkan yang Tersegel di Dinding dan Diduga Telah Membunuh Pemilik Sebelumnya, Wanita Ini Ketakutan


Abdul Qadi, penjaga toko lain yang menjual rak dan bingkai tempat tidur di seberang jalan, mengatakan bisnisnya juga sedang berjuang.

"Siapa yang bisa berpikir untuk mendapat untung ketika Anda harus meletakkan makanan di atas meja setiap hari?"

Bagi banyak orang di dekat Chaman-e Hozori, kesalahan atas situasi saat ini di Afghanistan melampaui Taliban.

Seorang pengemudi yang mengantarkan barang-barang rumah tangga menoleh ke penjaga toko terdekat dan berkata: "Seseorang mengambil gambar dan mengirimkannya ke Ashraf Ghani ," mantan presiden yang melarikan diri ke Uni Emirat Arab pada 15 Agustus.

“Kirimkan padanya dan katakan, 'Saya harap Anda memiliki kehidupan yang menyenangkan. Sekarang lihat kekacauan yang Anda tinggalkan untuk negara.'”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...