PBB Peringatkan Hal Inilah yang Kelak Akan Jadi Tantangan Terbesar Bagi Manusia

Selasa, 14 September 2021 | 04:04 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Ancaman lingkungan memperburuk konflik di seluruh dunia dan akan segera menjadi tantangan terbesar bagi hak asasi manusia, PBB telah memperingatkan.

Kepala Hak Asasi PBB Michelle Bachelet mengatakan pada hari Senin bahwa perubahan iklim, polusi, dan hilangnya alam sangat mempengaruhi hak asasi manusia, sementara negara-negara di seluruh dunia gagal mengambil tindakan yang diperlukan.

Baca Juga: Pasukan Prancis Membunuh Pemimpin ISIS di Sahara, Bertanggung Jawab Atas Pembunuhan Pekerja Bantuan Prancis

“Krisis polusi, perubahan iklim dan keanekaragaman hayati yang saling terkait bertindak sebagai pengganda ancaman, memperkuat konflik, ketegangan dan ketidaksetaraan struktural, dan memaksa orang ke dalam situasi yang semakin rentan,” kata Bachelet.

“Ketika ancaman lingkungan ini meningkat, mereka akan menjadi satu-satunya tantangan terbesar bagi hak asasi manusia di era kita.”

Komentar tersebut muncul sebagai bagian dari pembaruan global yang disampaikan oleh Bachelet pada sesi pembukaan sesi ke-48 Dewan Hak Asasi Manusia PBB di Jenewa.

Mantan presiden Chili mengatakan ancaman lingkungan sudah "secara langsung dan parah berdampak pada berbagai hak, termasuk hak atas makanan yang memadai, air, pendidikan, perumahan, kesehatan, pembangunan, dan bahkan kehidupan itu sendiri", sangat merugikan negara-negara termiskin.

Kepala hak asasi PBB mengutip “peristiwa iklim yang mematikan”, termasuk kebakaran di Siberia dan California, dan banjir di China, Jerman dan Turki. 

Bachelet memperingatkan kekeringan parah juga dapat memaksa jutaan orang mengalami kesengsaraan, kelaparan, dan pengungsian.

Oleh karena itu, menangani krisis lingkungan adalah “keharusan kemanusiaan, keharusan hak asasi manusia, keharusan membangun perdamaian, dan keharusan pembangunan”.

“Itu juga bisa dilakukan,” tambahnya.

Baca Juga: Lewat Pesan di Facebook, Seorang Ibu Bersatu Kembali Dengan Putrinya yang Diculik 14 Tahun yang Lalu


Kantor Bachelet mendorong komitmen iklim yang lebih ambisius pada pembicaraan iklim COP26 12 hari di Glasgow, yang akan dimulai pada 31 Oktober.

Meskipun pandemi COVID-19 menawarkan kesempatan untuk fokus pada proyek-proyek ramah lingkungan, “ini adalah perubahan yang sayangnya tidak dilakukan secara konsisten dan kokoh” karena kegagalan di pihak negara-negara anggota untuk mendanai dan mengimplementasikan komitmen yang dibuat di bawah Kesepakatan iklim Paris.

“Kita harus menetapkan standar yang lebih tinggi – memang masa depan kita bersama bergantung padanya,” kata kepala hak asasi manusia PBB.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...