Meski Diet dan Rajin Olahraga, Ahli Gizi Menjelaskan 6 Kemungkinan Kenapa Anda Mengalami Kenaikan Berat Badan yang Tak Terduga

Rabu, 22 September 2021 | 10:28 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM -  Mengalami berat badan yang tidak terduga bahkan setelah berbulan-bulan mencoba menurunkan berat badan? Jika ya, ada beberapa hal sederhana yang perlu Anda perbaiki tentang gaya hidup Anda untuk mencegah kenaikan berat badan. Orang yang obesitas atau kelebihan berat badan berisiko terkena berbagai penyakit antara lain diabetes tipe 2, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, nyeri sendi, penyakit kardiovaskular, dan sebagainya.

Kenaikan berat badan dapat terjadi karena berbagai alasan termasuk stres dan pola tidur Anda. 

Ahli gizi Lovneet Batra menulis di Instagram tentang 6 faktor yang dapat menyebabkan kenaikan berat badan yang tidak terduga.

 “Apakah berat badanmu bertambah hari demi hari? Diet sehat dan olahraga teratur adalah dua faktor penting yang dapat memengaruhi berat badan Anda. Terlepas dari keduanya, ada banyak kemungkinan alasan di balik kenaikan berat badan, ”tulisnya dalam keterangan Instagram yang panjang.

Baca Juga: Kenali Gejala COVID-19 Omicron, Ternyata Mirip Infeksi Virus Lainnya

Dia lebih lanjut menulis, “Anda mungkin tidak tahu ada banyak faktor tersembunyi yang bisa menjadi beberapa faktor yang tidak dapat dijelaskan di balik penambahan berat badan. Mari kita lihat” 

  • Stres: Lovneet menulis bahwa Stres adalah salah satu faktor utama, yang memengaruhi perjalanan penurunan berat badan Anda dan membuat Anda menambah berat badan. “Stres cukup umum akhir-akhir ini. Ada banyak faktor yang dapat berkontribusi terhadap stres termasuk tekanan kerja, tenggat waktu, rutinitas yang ketat, dan banyak lagi. Stres memengaruhi berbagai hormon yang dapat berkontribusi pada penambahan berat badan, ”tulisnya.
  • Insomnia: Faktor lain yang menyebabkan kenaikan berat badan adalah insomnia atau kurang tidur. Lovneet menulis, “Perubahan pola tidur dapat memengaruhi kebiasaan makan dan suasana hati, membuat orang makan berlebihan. Orang yang kurang tidur mengkonsumsi lebih banyak karbohidrat daripada yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan energi mereka, yang menyebabkan penambahan berat badan.
  • Obat: Beberapa obat juga dapat berkontribusi pada penambahan berat badan. Antidepresan, steroid, atau pil KB adalah beberapa obat yang dapat menyebabkan penambahan berat badan sebagai efek samping. Oleh karena itu, Anda tidak boleh membuat perubahan apa pun dalam pengobatan Anda tanpa konsultasi dengan dokter Anda, kata Lovneet.
  • Tiroid Kurang Aktif: Tiroid yang kurang aktif (hipotiroidisme) berarti kelenjar tiroid Anda tidak memproduksi cukup hormon tiroid, yang memainkan peran sentral dalam mengatur metabolisme Anda, tulisnya.
  • PCOS atau Menopause: PCOS ditandai dengan ketidakseimbangan hormon yang mempengaruhi wanita usia reproduksi. Ini dapat menyebabkan kenaikan berat badan dan menyulitkan penurunan berat badan. Sedangkan Kurangnya estrogen selama menopause dapat membuat lebih banyak lemak di sekitar perut Anda, jelas Lovneet.
  • Binge Eating Disorder: BED dikategorikan oleh episode berulang dari makan berlebihan yang tidak terkendali dan dapat menyebabkan banyak komplikasi kesehatan, termasuk penambahan berat badan.

Baca Juga: Atas Rambut Lepek Tanpa Keramas, Ternyata Bisa Dengan 7 Cara Ini Lho...

Kenaikan berat badan dan fluktuasi berat badan dapat terjadi karena berbagai alasan, jadi siapa pun yang mengalami kenaikan berat badan yang cepat dan tidak dapat dijelaskan harus menemui dokter mereka untuk menentukan penyebab yang mendasari dan mengembangkan rencana perawatan, simpulnya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...