Tragis, Demi Kehidupan yang Lebih Baik, 91 Ribu Migran Nekat Menyeberangi Celah Darien yang Berbahaya Sepanjang Tahun Ini

Sabtu, 09 Oktober 2021 | 08:55 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Lebih dari 91.300 migran – kebanyakan dari mereka orang Haiti – telah berjalan kaki melalui hutan Darien Gap Panama yang berbahaya sepanjang tahun ini dengan harapan mencapai Amerika Utara, Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) mengatakan pada hari Jumat.

Mengutip statistik dari otoritas migrasi Panama, IOM mengatakan 56.600 migran Haiti telah melewati Celah Darien, salah satu rute paling berbahaya di Amerika Latin, antara Januari dan September tahun ini. Banyak yang memiliki anak bersama mereka. Total selama sembilan bulan dalam setahun tiga kali lipat dari rekor sebelumnya yang ditetapkan untuk semua tahun 2016, ketika 30.000 migran mengambil rute tersebut, kata IOM.

“Penutupan perbatasan dan kontraksi ekonomi akibat pandemi COVID-19 menyebabkan peningkatan migrasi ilegal,” kata Santiago Paz, yang mengepalai misi IOM di Panama, dalam sebuah pernyataan tentang angka tersebut.

Migran Karibia dan ekstra-regional melakukan penyeberangan dalam kondisi yang sangat rentan dan menghadapi risiko di sepanjang rute migrasi mereka, terutama di penyeberangan Darien Gap di perbatasan antara Panama dan Kolombia,” kata Paz.

Pengumuman itu muncul ketika Amerika Serikat mempertahankan penutupan perbatasan hampir total bagi mereka yang mencari suaka di perbatasan negara itu, dan ketika Meksiko dan negara-negara lain di Amerika Tengah telah memblokir orang - orang yang mencoba transit melalui wilayah mereka dalam perjalanan ke AS.

Baca Juga: Video Buaya Besar Menyerang Seorang Perenang dan Menggigit Lengannya, Jadi Viral di Twitter

Darien Gap, bentangan hutan seluas 575.000 hektar (1,42 juta acre) di perbatasan antara Panama dan Kolombia, dikendalikan oleh geng-geng bersenjata. Penyelundup biasanya memandu kelompok-kelompok kecil melalui rute tersebut, tetapi banyak yang dirampok, diserang atau diperkosa di sepanjang jalan dan puluhan orang terbunuh tahun ini saja.

Panama mengatakan minggu ini bahwa lebih dari 50 migran tewas saat melintasi celah hutan sejauh ini pada tahun 2021. Tetapi para pejabat mengatakan bahwa jumlah itu pasti berada di bawah jumlah kematian sebenarnya bagi mereka yang melakukan perjalanan. Dalam beberapa tahun terakhir, rata-rata 20 hingga 30 mayat telah ditemukan setiap tahun, tetapi para pengamat mengatakan jumlah kematian tahun ini mencerminkan lonjakan migrasi. Para ahli mengatakan banyak kematian disebabkan oleh penyebab alami, seperti serangan jantung atau jatuh. Tenggelam dan gigitan ular juga sering terjadi. Tetapi yang lain diserang dan dibunuh oleh geng-geng bersenjata.

Rute Darien Gap telah mendapat sorotan baru dalam beberapa pekan terakhir setelah hampir 15.000 orang , kebanyakan dari mereka Haiti, berkemah di bawah jembatan di Texas selatan bulan lalu, berharap untuk mengklaim suaka di AS.

Banyak yang meninggalkan Haiti bertahun-tahun yang lalu dan telah tinggal di Brasil atau Chili, melakukan perjalanan ke perbatasan AS dengan Meksiko dengan makanan setelah melintasi Celah Darien dalam perjalanan ke utara.

Baca Juga: Pria Merencanakan Kematiannya Sendiri Untuk Mendapatkan Uang Hingga Miliaran Rupiah, Menggunakan Cobra Sebagai Senjata Pembunuhan

Pemerintahan Biden telah menghadapi kritik luas karena mendeportasi ribuan pencari suaka Haiti ke Haiti, yang menghadapi kekerasan geng yang mematikan, ketidakstabilan politik, dan dampak gempa baru-baru ini.

Giuseppe Loprete, kepala misi IOM di Haiti, mengatakan pada hari Jumat bahwa AS telah mengirim lebih dari 7.500 orang kembali ke Haiti hingga saat ini. Pada hari Kamis, kelompok-kelompok hak asasi manusia mengajukan petisi kepada Komisi Hak Asasi Manusia Inter-Amerika yang menyerukan badan internasional untuk menuntut AS berhenti menggunakan arahan kesehatan masyarakat untuk segera mengusir sebagian besar pencari suaka yang tiba di perbatasan.

Mantan utusan AS untuk Haiti, yang mengundurkan diri karena perlakuan pemerintah Biden terhadap pencari suaka Haiti, mengatakan kepada anggota parlemen AS minggu ini bahwa deportasi akan memperburuk krisis di negara Karibia.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...