Down Lagi, Dalam Satu Minggu, Facebook Alami Pemadaman Hingga Dua Kali

Sabtu, 09 Oktober 2021 | 09:00 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Facebook telah mengakui kepada penggunanya di seluruh dunia, bahwa Facebook kembali mengalami masalah dalam mengakses layanannya selama berjam-jam karena tweak sistemnya, hanya beberapa hari setelah pemadaman besar-besaran yang disebabkan dengan cara yang sama.

"Permintaan maaf yang tulus kepada siapa pun yang tidak dapat mengakses produk kami dalam beberapa jam terakhir. Kami sedang memperbaiki masalah ini, dan semuanya akan kembali normal sekarang.," kata juru bicara Facebook kepada kantor berita AFP sekitar 21:30 GMT pada hari Jumat.

Pelacak masalah situs web DownDetector menunjukkan lonjakan laporan masalah mengakses atau menggunakan Facebook dan jaringan Instagram foto-sentrisnya, serta Messenger dan WhatsApp mulai sekitar tiga jam sebelumnya.

Baca Juga: Badan Obat Uni Eropa Mulai Tinjauan Obat Covid-19 Molnupiravir, Hasilnya Sangat Mengejutkan

Facebook mengaitkan masalah tersebut dengan perubahan konfigurasi pada platform komputasinya dan mengatakan bahwa hal itu memengaruhi pengguna jejaring sosial dan Instagram, Messenger, dan Workplace secara global.

Orang-orang berbondong-bondong ke Twitter untuk menyuarakan frustrasi.

“Ada apa dengan Instagram?” tulis sebuah tweet yang menyertakan gambar karakter kartun Bart Simpson duduk di sudut dengan hukuman yang jelas.

"Ini belum genap 4 hari dan sudah down lagi. Masalah dengan Instagram, Facebook, Facebook Messenger dan WhatsApp LAGI!” tulis seorang pengguna di forum obrolan DownDetector.

Pengguna lain memposting di Twitter, “Sepertinya Facebook pergi ke minggu kerja 3 hari. Penutupan Senin dan Jumat?”

Ratusan juta orang tidak dapat mengakses Facebook, Instagram atau WhatsApp selama lebih dari enam jam pada hari Senin, menggarisbawahi ketergantungan dunia pada platform yang dimiliki oleh raksasa Silicon Valley.

Kedua pemadaman tersebut menambah tekanan di Facebook minggu ini setelah seorang mantan karyawan menjadi pelapor menuduh perusahaan pada hari Minggu berulang kali memprioritaskan keuntungan daripada menekan ujaran kebencian dan informasi yang salah.

Perubahan konfigurasi

Dalam postingan permintaan maaf, Santosh Janardhan, wakil presiden infrastruktur Facebook, mengatakan bahwa pemadaman kedua disebabkan oleh "perubahan konfigurasi" pada router yang mengoordinasikan lalu lintas jaringan antar pusat data. Para ahli mengatakan bahwa masalah pada hari Senin bermuara pada sesuatu yang disebut BGP, atau Border Gateway Protocol - sistem yang digunakan internet untuk memilih rute tercepat untuk memindahkan paket informasi.

Sami Slim dari perusahaan pusat data Telehouse mengatakan BGP seperti "internet yang setara dengan kontrol lalu lintas udara".

Dengan cara yang sama seperti pengendali lalu lintas udara terkadang membuat perubahan pada jadwal penerbangan, “Facebook melakukan pembaruan untuk rute-rute ini,” kata Slim. Tetapi pembaruan ini mengandung kesalahan penting.

Baca Juga: Perubahan Iklim Menyebabkan Plankton Bermigrasi, Menyebabkan Penurunan Kehidupan Laut Hingga 17 Persen

Belum jelas bagaimana atau mengapa, tetapi router Facebook pada dasarnya mengirim pesan ke internet yang mengumumkan bahwa server perusahaan tidak ada lagi. Pemadaman pada hari Jumat tidak terkait dengan yang terjadi di awal minggu, menurut Facebook. Para ahli mengatakan infrastruktur teknis Facebook sangat bergantung pada sistemnya sendiri.

Pemadaman media sosial tidak jarang terjadi: Instagram sendiri telah mengalami lebih dari 80 dalam setahun terakhir di Amerika Serikat, menurut pembuat situs web ToolTester. Layanan Facebook sangat penting bagi banyak bisnis di seluruh dunia, dan akun Facebook juga biasa digunakan untuk masuk ke situs web lain.

Aplikasi Facebook digunakan oleh miliaran orang setiap bulan, yang berarti pemadaman dapat menyentuh sebagian besar populasi dunia.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...