Gempa Bumi Berkekuatan 5.9 Skala Richter Menghentikan Kereta Bawah Tanah di Tokyo, dan 32 Orang Terluka

Sabtu, 09 Oktober 2021 | 09:16 WIB
Foto : japantoday.com Foto : japantoday.com

RIAU24.COM -  Gempa berkekuatan 5,9 SR mengguncang daerah Tokyo pada Kamis malam, melukai lebih dari 30 orang, merusak pipa air bawah tanah dan menghentikan kereta api dan kereta bawah tanah. Gangguan lalu lintas berlanjut Jumat pagi, dengan kereta lokal tertunda dan penumpang membanjiri stasiun.

Badan Meteorologi mengatakan gempa terjadi pukul 10:41 malam.

Gempa berpusat di Prefektur Chiba, sebelah timur Tokyo, pada kedalaman sekitar 80 kilometer. Tidak ada bahaya tsunami. Itu menyebabkan bangunan bergoyang dan benda-benda yang tergantung seperti tanda berayun dengan keras. Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno mengatakan tidak ada kelainan di fasilitas tenaga nuklir di daerah tersebut.

Baca Juga: Seperti Tak Masuk Akal, Sudah 70 Orang Rela Bayar Rp 694 Juta Demi Bisa Hidup Lagi Setelah Mati

Sebagian besar kereta beroperasi Jumat pagi tetapi dengan penundaan besar dan pembatasan masuk untuk menghindari kepadatan. Ada antrean panjang di luar Stasiun Shinjuku di Tokyo, dan ratusan penumpang pagi membanjiri stasiun Kawaguchi. Badan Penanggulangan Kebakaran dan Bencana mengatakan pada hari Jumat bahwa 32 orang terluka, tiga di antaranya serius, akibat gempa tersebut.

Polisi di Prefektur Chiba, di mana 11 orang terluka, mengatakan dua wanita di lokasi terpisah pergelangan kaki mereka terkilir ketika mereka terlempar ke lantai saat gempa. Sebuah kereta komuter tergelincir sebagian di Tokyo timur ketika berhenti darurat, menyebabkan tiga penumpang jatuh dan terluka ringan, menurut badan manajemen bencana.

Lainnya terluka di prefektur Kanagawa, Saitama dan Gunma.

Baca Juga: Pengedar Narkoba yang Kepalanya Dihargai 5 Juta Dolar Berhasil Diringkus

Tokyo Electric Power Company Holdings mengatakan sekitar 250 rumah di pusat kota Tokyo kehilangan listrik untuk sementara. Kereta super ekspres "Shinkansen" masuk dan keluar dari Tokyo dihentikan untuk pemeriksaan keamanan tetapi kemudian kembali beroperasi, kata East Japan Railway Co.

Jalur lingkar Yamanote Tokyo dan kereta bawah tanah dimulai kembali Kamis malam, tetapi dengan penundaan besar. Di luar Stasiun Shinagawa, di mana kereta api lokal dihentikan sementara karena pemadaman listrik, ada antrean panjang orang yang berusaha mendapatkan taksi untuk pulang.

Puluhan orang di Tokyo, Kanagawa dan Chiba terdampar di stasiun, dan beberapa berlindung di fasilitas yang didirikan oleh pemerintah kota setempat. Banyak lift otomatis berhenti, termasuk yang berada di gedung pemerintah metropolitan Tokyo, untuk sementara menjebak beberapa orang. Petugas pemadam kebakaran dan bencana mengatakan pipa air bawah tanah rusak di puluhan lokasi di Tokyo. Di satu kabupaten, air memancar dari tanah.

Perdana Menteri Fumio Kishida memposting pesan di Twitter mendesak orang untuk "memeriksa informasi terbaru dan mengambil tindakan untuk melindungi hidup Anda." Dia mengatakan itu adalah guncangan terkuat di Tokyo sejak Maret 2011. Kishida kembali ke kantornya Kamis malam untuk memimpin tanggapan pemerintah.

PenulisR24/ibl


Loading...
Loading...