Biarawati Kolombia Dibebaskan di Mali Setelah Ditahan Selama Empat Tahun

Minggu, 10 Oktober 2021 | 18:43 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Seorang biarawati Kolombia yang diculik pada 2017 oleh para pejuang di Mali telah dibebaskan.

Gloria Cecilia Narvaez dibebaskan pada hari Sabtu setelah lebih dari empat tahun ditahan.

Baca Juga: Seperti Tak Masuk Akal, Sudah 70 Orang Rela Bayar Rp 694 Juta Demi Bisa Hidup Lagi Setelah Mati


Dia diculik oleh Front Pembebasan Macina, sebuah kelompok yang terkait dengan al-Qaeda, pada Februari 2017 di dekat perbatasan dengan Burkina Faso.

Setelah pembebasannya, Narvaez bertemu dengan Presiden sementara Mali Assimi Goita.

“Saya pertama-tama berterima kasih kepada Tuhan, yang merupakan cahaya dan kedamaian, saya berterima kasih kepada otoritas Mali, presiden atas semua upaya yang dilakukan sehingga saya bebas,” katanya dalam pernyataan singkat yang dibuat di televisi pemerintah.

“Saya sangat senang, saya tetap sehat selama lima tahun, terima kasih Tuhan,” tambahnya.

Foto yang diposting di akun Twitter kepresidenan Mali menunjukkan Narvaez, tersenyum dan mengenakan jubah kuning dan jilbab, saat dia bertemu dengan Goita.

“Kepresidenan Mali memberi hormat pada keberanian dan keberanian para biarawati. Pembebasan ini adalah pencapaian puncak dari empat tahun dan delapan bulan upaya gabungan oleh beberapa badan intelijen,” kata kepresidenan dalam sebuah pernyataan.

Sebuah sumber yang dekat dengan negosiasi untuk membebaskannya mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa biarawati itu tidak diperlakukan dengan buruk selama penahanannya, di mana dia belajar Alquran.

“Negosiasi berlangsung berbulan-bulan, bertahun-tahun,” kata sumber itu, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Baca Juga: Pengedar Narkoba yang Kepalanya Dihargai 5 Juta Dolar Berhasil Diringkus


Di Kolombia, Direktur Kepolisian Nasional Jorge Luis Vargas menyambut baik berita pembebasan Narvaez.

"Hari ini adalah berita yang sangat baik untuk Kolombia, tetapi juga untuk polisi nasional atas semua upaya yang dilakukan selama bertahun-tahun untuk mengamankan pembebasan rekan senegaranya," katanya.

Vargas mengatakan pertemuan telah diadakan dengan beberapa duta besar Eropa dan Afrika untuk mencoba mengamankan pembebasan biarawati itu.

“Dengan Interpol, dan dengan organisasi internasional lainnya, kami selalu berusaha membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan.”

Dia tidak mengatakan apakah ada uang tebusan yang dibayarkan untuk Narvaez.

Mali telah berjuang sejak 2012 untuk menahan kekerasan yang terkait dengan kelompok-kelompok yang berafiliasi dengan al-Qaeda dan ISIL.

Para pejuang sekarang telah memperluas operasi mereka dari benteng mereka di gurun utara negara itu ke pusatnya serta tetangga Burkina Faso dan Niger.

Penculikan, yang dulu jarang terjadi, kini menjadi sumber uang yang menggiurkan bagi kelompok bersenjata.

Pada bulan April, seorang jurnalis Prancis diculik di Mali utara.

Dalam sebuah video penyanderaan, Olivier Dubois mengatakan Kelompok untuk Mendukung Islam dan Muslim (GSIM), aliansi kelompok bersenjata terbesar di Sahel, telah menculiknya.

Orang-orang bersenjata menculik tiga warga negara China dan dua warga Mauritania dari sebuah lokasi konstruksi di barat daya Mali pada Juli.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...