Studi Mengungkapkan Risiko Pembekuan Darah Berbahaya Meningkat Terhadap Pasien Covid-19 yang Tidak Kritis

Selasa, 12 Oktober 2021 | 08:52 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM -  Sebuah penelitian di Eropa telah menemukan peningkatan risiko pembekuan darah yang mengancam jiwa yang disebut tromboemboli vena (VTE) pada pasien Covid-19 yang tidak sakit kritis.

Sebelumnya, risiko pembekuan darah sebelumnya dikaitkan dengan Covid-19 yang parah. Para peneliti melacak 2.292 pasien yang datang ke ruang gawat darurat rumah sakit dengan Covid-19 ringan atau sedang tetapi tanpa VTE.

Empat minggu kemudian, VTE telah berkembang di sekitar 1 dari setiap 200 pasien sakit ringan yang belum dirawat di rumah sakit dan hampir lima dari setiap 200 pasien sakit sedang secara keseluruhan, para peneliti melaporkan pada hari Jumat (8 Oktober) di Thrombosis Research.

Baca Juga: Tidak Bisa Menemukan Obat Untuk Mengobati Penyakit Genetik Langka Putranya, Pria Asal Tionghoa Ini Memutuskan Untuk Membuatnya Sendiri

Mereka menyimpulkan bahwa dokter yang merawat pasien Covid-19 yang sakit ringan dan sedang perlu mewaspadai risiko ini, "terutama pada pasien dengan Covid-19 sedang yang memerlukan rawat inap".

Pengencer darah dosis tinggi mencegah pembekuan pada Covid-19 sedang Pada pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit, sakit sedang yang memiliki kadar protein d-dimer tinggi dalam darahnya - menunjukkan risiko pembekuan darah berbahaya yang lebih tinggi dari rata-rata - pengobatan dengan dosis tinggi pengencer darah heparin berat molekul rendah (LMWH) secara signifikan mengurangi kemungkinan pembentukan gumpalan dan kematian, menurut data dari uji klinis.

Insiden tromboemboli vena (VTE) atau kematian adalah 28,7 persen pada kelompok dosis tinggi, dibandingkan dengan 41,9 persen pada pasien yang mendapatkan dosis standar.

Setelah memperhitungkan berbagai faktor risiko pasien, itu adalah pengurangan 32 persen risiko dengan heparin dosis tinggi, kata para peneliti pada hari Senin dalam sebuah laporan yang diterbitkan di JAMA Internal Medicine.

Baca Juga: 10 Makanan Afrodisiak yang Harus Anda Konsumsi Untuk Meningkatkan Libido

Para peneliti mengatakan mereka meluncurkan uji coba "karena kami melihat pasien mengalami pembekuan darah dan sekarat di depan kami saat menggunakan heparin pencegahan dosis standar," kata pemimpin studi Dr Alex Spyropoulos dari Feinstein Institutes for Medical Research di New York.

"Kami dapat membuktikan ... bahwa kadar d-dimer lebih dari empat kali batas atas normal mampu memprediksi kelompok pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit dengan risiko sangat tinggi - dan memberikan dosis terapi heparin pada pasien ini berhasil. ," kata Dr Spyropoulos.

"Ini adalah praktik yang berubah sekarang."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...