Meski Ditengah Perang, Para Warga Palestina Berhasil Panen Zaitun di Daerah Sengketa

Kamis, 14 Oktober 2021 | 09:28 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Saat musim panen zaitun tiba di Palestina, kampanye 10 hari untuk membantu dan melindungi petani telah diluncurkan di daerah-daerah yang dianggap berisiko tinggi terhadap serangan pemukim Israel. Puluhan relawan Palestina, tua dan muda, tiba pada Rabu pagi ke desa Jalud, di pinggiran selatan Nablus di Tepi Barat yang diduduki, untuk membantu pemilik tanah memanen pohon zaitun mereka – secepat mungkin.

Kelompok sukarelawan lain bekerja secara bersamaan dengan pemilik tanah di desa sebelah Qaryout.

Kampanye, yang diselenggarakan oleh Komite Persatuan Kerja Pertanian (UAWC), akan mencakup 12 desa, terutama di Nablus selatan, tetapi juga di daerah Ramallah dan Betlehem. Ini akan menyatukan lebih dari 250 sukarelawan termasuk mahasiswa, komite pertanian, dewan lokal, dan penduduk desa.

Baca Juga: Salah Ngomong, Jubir Gedung Putih Buru-buru Ralat Ikrar Sumpah Biden untuk Taiwan

Muayyad Bsharat, kepala advokasi di UAWC, mengatakan seperti dilansir Riau24 dari Al Jazeera, Kamis (14/10/2021)  bahwa tujuan utama kampanye ini adalah untuk “memperkuat kendali atas sumber daya alam kita, dengan membawa petani Palestina ke tanah mereka di Area C, dan ke daerah lain yang terancam oleh pendudukan Israel. ”.

Setidaknya 60 persen dari Tepi Barat yang diduduki diklasifikasikan sebagai Area C, di bawah kendali langsung tentara pendudukan Israel, dan di mana semua pemukiman Israel berada.

“Idenya adalah meluncurkan kampanye di salah satu 'hotspot' di selatan Nablus,” kata Bsharat. “Kehadiran sejumlah besar orang di tanah membuat para pemukim takut dan membuat mereka tidak dapat melakukan serangan. Ketika kami membawa 50 hingga 60 sukarelawan setiap hari, ini adalah spanduk yang menjauhkan para pemukim.”

Kampanye lain juga telah diluncurkan oleh kelompok pemuda dan komite populer untuk musim ini, yang berlangsung hingga November.

“Para petani akan merasa bahwa mereka mendapat bantuan terutama di daerah yang paling sensitif, di mana mereka harus memetik buah zaitun dengan cepat,” kata Bsharat.

Desa-desa Palestina di Nablus selatan menghadapi serangan paling sistematis oleh pemukim Israel di Tepi Barat yang diduduki, termasuk Qusra, Burin, dan 'Urif. Serangan termasuk penyerangan fisik dan pemukulan dengan batu dan pentungan, perusakan properti termasuk rumah, sekolah, dan mobil, serta pencurian dan perusakan tanaman dan ladang.

Pada tahun 2020, Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) mencatat 40 serangan oleh pemukim Israel terhadap warga Palestina selama musim panen zaitun, 17 di antaranya di provinsi Nablus, diikuti oleh 10 di daerah Ramallah. Jalud dan desa sebelah Qaryout dikelilingi oleh tiga pemukiman besar dan serangkaian pos terdepan yang melapisi tepi sisa tanah mereka. Kedua desa kecil itu sering menjadi sasaran serangan pemukim, yang sering melakukannya dengan perlindungan tentara Israel.

Baca Juga: Aktor Hollywood Ini Tak Sengaja Tembak 1 Kru Hingga Tewas saat Syuting Film Rust

Para pemukim di pos-pos terdekat Adei Ad, Esh Kodesh, dan Ahiya adalah beberapa yang paling kejam di Tepi Barat yang diduduki. Pada 2019, pemukim membakar sekitar 1.000 pohon zaitun di Jalud. Baru-baru ini di bulan Mei, para pemukim membakar kebun zaitun dan menebang tiang listrik yang melayani Jalud, untuk ketiga kalinya.

Qassem al-Haj Mohammad, seorang petani berusia 52 tahun, memiliki beberapa bidang tanah di Jalud bersama saudara-saudaranya, yang mereka warisi dari ayah mereka. Tanah keluarga telah diserang oleh pemukim pada beberapa kesempatan – termasuk dalam satu contoh menebang 40 pohon zaitun yang mereka tanam pada 1980-an, dan dalam contoh lain membakar 150 pohon zaitun yang ditanam oleh ayah mereka pada 1960-an.

Dia mengatakan bahwa pemukim mencoba memprovokasi warga Palestina dengan tujuan mengumpulkan reaksi, yang kemudian dapat mereka gunakan sebagai alasan bagi tentara untuk mencegah mereka mengakses tanah mereka. “Mereka ingin kita melakukan apa saja – supaya mereka bisa menguasai wilayah itu.”

Keluarga Qassem, seperti banyak keluarga lainnya, dilarang mengakses sebagian besar tanah mereka di daerah yang dekat dengan pemukiman, kecuali dua hingga tiga hari dalam setahun. “Mereka mengizinkan kami satu atau dua hari untuk menanam tanaman kami, dan satu hari untuk memanennya, sepanjang tahun,” kata Qassem.

“Kami tidak diperbolehkan melakukan hal lain untuk memelihara pohon, jadi setiap tahun, hasil panen kami berkurang,” lanjutnya, menjelaskan bahwa satu tahun, dia dan lima pemilik tanah lainnya secara kolektif kehilangan sekitar 40.000 shekel ($12.400).

“Namun, kami terpaksa pergi ke sana dan bekerja pada hari-hari yang diizinkan. Jika kita biarkan, tentara dan pemukim akan menggunakannya sebagai alasan untuk menangkap mereka, ”lanjutnya.

Qassem memperkirakan bahwa petani Palestina di daerah itu kehilangan puluhan ribu shekel setiap tahun karena pembatasan pendudukan Israel di tanah mereka. Di desa terdekat Qaryout, Rima Qaryouti dan keluarganya menghabiskan waktu seharian bekerja di kebun zaitun mereka yang menghadap ke pemukiman besar Shilo.

Dia mengatakan dia dan suaminya tidak lagi membawa anak-anak kecil mereka karena takut akan keselamatan mereka, dan mereka memastikan untuk “selalu datang dalam kelompok”.

“Mereka ingin kami takut datang ke tanah kami, mereka tidak ingin kami datang dan memanen zaitun kami. Tapi kami selalu datang. Kami tangguh,” katanya kepada Al Jazeera. “Ketika kami datang dalam kelompok, setidaknya kami merasa sedikit lebih aman – bahwa kami bersama.”

Dia mengatakan ketika dia dan keluarganya tiba di tanah itu, mereka “selalu melihat para pemukim datang, dan mereka selalu dilindungi oleh tentara.”

Bashar Qaryout, seorang aktivis lokal yang menentang pemukiman, mengatakan bahwa para pemukim telah menyerang Qaryout setidaknya enam kali sejak awal panen. “Tidak ada satu musim panen pun yang berlalu tanpa kejahatan terhadap kami, penyerangan, pembakaran, terkadang mereka memukuli orang dengan tongkat.”

Keluarganya memiliki sekitar 20 dunam (dua hektar) di bukit terdekat, yang katanya coba diambil alih oleh para pemukim, termasuk dengan mendirikan karavan pada banyak kesempatan. Dia mengatakan lokasi strategis daerah itu antara dua pemukiman besar Shilo dan Eli – yang berusaha dihubungkan oleh Israel – membuatnya berisiko disita.

“Kami berpacu dengan waktu, dan dalam perjuangan melawan pemukiman,” kata Qaryout, menjelaskan sebagian besar lahan pertanian milik Qaryout dan Jalud telah ditetapkan sebagai Area C.

Sarah Muscroft, kepala kantor OCHA untuk wilayah Palestina yang diduduki, mengatakan kepada Al Jazeera, “[Palestina] terkena peningkatan kekerasan oleh pemukim Israel. Perkebunan mereka, terutama pohon zaitun, dihancurkan, mengurangi tingkat pendapatan mereka.

“Sebagai kekuatan pendudukan, Israel harus selalu melindungi warga sipil dari segala bentuk kekerasan dan secara konsisten meminta pertanggungjawaban pelaku kekerasan tersebut,” tambahnya.

'Kami tidak akan pergi'

Kembali di Jalud, kepala dewan lokal, Abdullah Haji Mohammad, mengatakan kampanye perlindungan seperti itu penting untuk mendukung dan memperkuat ketahanan petani Palestina. Dia mengatakan bahwa bantuan ekstra juga “meringankan beban petani dan menurunkan biaya panen buah zaitun mereka” karena tingginya harga menyewa uluran tangan.

Qassem, pemilik tanah, berjanji untuk terus mempertahankan tanah miliknya yang diizinkan untuk dia akses, terlepas dari kerugian tahunan dan batasan yang dia hadapi. Dia mengatakan petani Palestina “membutuhkan intervensi internasional” untuk “menekan entitas [Zionis] (Israel)”.

“Ini adalah tanah kami dan hak kami, kami mewarisinya dari ayah kami yang diwarisi dari ayah mereka,” kata Qassem.

“Kami tidak akan meninggalkan tanah kami untuk para pemukim selama kami masih bernafas.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...