Kamp Migran Tumbuh di Meksiko Di Tengah Ketidakpastian Kebijakan AS

Jumat, 19 November 2021 | 16:29 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM - Saat kegelapan turun, sekitar 250 petugas polisi dan pekerja kota menyapu ke kamp kumuh bagi para migran yang berharap untuk mengajukan suaka di Amerika Serikat. Para migran harus mendaftar untuk mendapatkan kredensial atau pergi. Dalam beberapa jam, mereka yang tinggal dikelilingi oleh pagar rantai yang cukup untuk memperpanjang dua kali tinggi Patung Liberty. 

Operasi 28 Oktober mungkin merupakan awal dari akhir sebuah kamp yang pernah menampung sekitar 2.000 orang dan memblokir penyeberangan perbatasan utama ke Amerika Serikat. Mungkin akan ada lebih banyak kamp yang akan datang. Ibu Negara Jill Biden dengan tajam mengkritik kamp serupa di Matamoros, berbatasan dengan Brownsville, Texas, pada kunjungan tahun 2019, dengan mengatakan, “Bukan siapa kita sebagai orang Amerika.” Pemerintahan Biden menggembar-gemborkan pekerjaannya menutup kamp itu pada bulan Maret, tetapi yang lain bermunculan sekitar waktu yang sama di dekat Reynosa dan di Tijuana.

Baca Juga: Tim Margasatwa Pakistan Gendong Bayi Penyu Hijau Langka Dari Pantai ke Laut, Foto-Fotonya Jadi Viral

Kamp-kamp, ​​yang penuh dengan anak kecil, adalah produk kebijakan yang memaksa para migran menunggu di Meksiko untuk sidang di pengadilan imigrasi AS atau melarang mereka mencari suaka di bawah kekuatan kesehatan masyarakat terkait pandemi. Ketidakpastian tentang kebijakan suaka AS juga berkontribusi pada pertumbuhan populasi migran di kota-kota perbatasan Meksiko, menciptakan kondisi untuk lebih banyak kamp.

Para migran sering kali tidak terlihat oleh publik di kota-kota perbatasan, tetapi kamp Tijuana sangat terlihat dan mengganggu. Tenda yang ditutupi dengan terpal biru dan kantong plastik hitam menghalangi jalan masuk ke perbatasan di mana rata-rata sekitar 12.000 orang memasuki AS setiap hari sebelum pandemi. Ini adalah salah satu dari tiga penyeberangan pejalan kaki ke San Diego. AS sepenuhnya membuka kembali perbatasan darat dengan Meksiko dan Kanada untuk para pelancong yang divaksinasi pada 8 November.

Montserrat Caballero, walikota wanita pertama Tijuana, mengatakan para pejabat "hampir tidak melakukan apa-apa" untuk mengendalikan kamp sebelum dia menjabat pada 1 Oktober. Ketika dia meminta pemerintah negara bagian dan federal Meksiko untuk bergabung dengannya dalam mendirikan pagar dan memperkenalkan pendaftaran, mereka menolak.

“Pihak berwenang di setiap tingkatan takut – takut membuat kesalahan, takut melakukan sesuatu yang salah dan mempengaruhi karir politik mereka,” katanya dalam sebuah wawancara. "Tidak ada yang mau berurusan dengan masalah ini." Caballero mengatakan dia bertindak untuk melindungi para migran. Dia tahu tidak ada pembunuhan atau penculikan di kamp, ​​tetapi The Associated Press menemukan bahwa penyerangan, penggunaan narkoba, dan ancaman telah menjadi hal biasa.

Baca Juga: Salah Mengamputasi Kaki Pasien, Dokter Austria Ini Didenda Ratusan Juta

“Saya tidak bisa menutup mata terhadap lampu merah yang berkedip yang saya lihat,” katanya. "Menutup mata hanya memungkinkannya tumbuh." Satu-satunya pintu keluar masuk dijaga sepanjang waktu oleh polisi Tijuana. Migran dengan kredensial bebas untuk datang dan pergi. “Tidak ada proses suaka (di Amerika Serikat) sampai pemberitahuan lebih lanjut,” Enrique Lucero, direktur layanan migran kota, mengatakan kepada orang-orang yang bertanya tentang kebijakan AS pada kunjungan pagi minggu lalu.

Sejak Maret 2020, AS telah menggunakan Judul 42, yang dinamai menurut undang-undang kesehatan masyarakat, untuk mengusir orang dewasa dan keluarga tanpa kesempatan suaka; anak-anak tanpa pendamping dikecualikan. Tetapi pemerintahan Biden telah menggunakan wewenang itu hanya pada sekitar satu dari setiap empat yang datang dalam keluarga, sebagian besar karena keterbatasan sumber daya dan keengganan Meksiko untuk mengambil kembali keluarga Amerika Tengah.

Tidak jelas mengapa AS melepaskan banyak keluarga untuk mencari suaka dan mengembalikan yang lain ke Meksiko, mendorong mereka yang ditolak untuk bertahan sampai mereka berhasil. Mayra Funes, seorang Honduras berusia 28 tahun, mengatakan bahwa dia tidak mendapatkan kesempatan untuk mengajukan kasusnya kepada agen ketika dia diusir melintasi perbatasan secara ilegal di dekat McAllen, Texas, pada bulan Maret dengan putrinya yang berusia 7 tahun. Dia tidak tahu apakah dia akan mencoba lagi setelah enam bulan di kamp Tijuana.

"Tidak ada harapan untuk mengetahui bagaimana mereka akan membuka prosesnya," katanya. Lucero, lulusan Universitas George Washington yang berbicara lembut yang bekerja di konsulat Meksiko di Chicago, mengatakan pekerjaannya adalah membujuk para migran untuk pindah ke tempat penampungan, termasuk fasilitas besar yang baru-baru ini dibuka oleh pemerintah federal dan negara bagian Meksiko. Banyak yang dimatikan oleh jam malam dan aturan tempat penampungan lainnya dan khawatir berada lebih jauh dari perbatasan akan memotong mereka dari berita tentang perubahan kebijakan AS.

Natalina Nazario, 37, tidak perlu diyakinkan, menghentikan Lucero dan melompat pada tawaran kota untuk membayar ongkos bus ke Acapulco, sekitar 1.900 mil (3.040 kilometer), untuk dia dan putranya yang berusia 17 dan 11 tahun. Dia takut kekerasan di kota pantai Meksiko tetapi, setelah sebulan di kamp, ​​tidak ingin anak-anaknya kehilangan lebih banyak sekolah.

Beberapa orang lain memperhatikan kehadiran Lucero. Olga Galicia, 23 tahun dari Guatemala, duduk di tepi jalan menggosok pakaian di tempat sampah plastik berisi air sabun. Dia telah berada di kamp sekitar enam bulan dan mengatakan dia akan tinggal bersama putranya yang berusia 3 dan 1 tahun sampai dia mendapatkan lebih banyak informasi tentang cara mencari suaka di Amerika Serikat.

Tijuana tidak akan secara paksa memindahkan para migran, kata Caballero, yang memperkirakan para pendatang akan pergi selama hujan musiman. Ribuan migran yang datang dengan karavan 2018 basah kuyup tidur di luar di bawah hujan November yang dingin. Kota itu memperkirakan kamp itu menampung 1.700 orang dua minggu sebelum operasi 28 Oktober, yang Caballero secara terbuka memperingatkan akan datang tetapi tidak mengatakan kapan.

Hitungan pertama, pada 29 Oktober, menunjukkan 769 migran, lebih dari 40% anak-anak. Setengahnya adalah orang Meksiko—banyak dari negara bagian Guerrero dan Michoacan yang dilanda perselisihan—dan sepertiganya adalah orang Honduras, dengan penduduk El Salvador dan Guatemala hampir semuanya. Penurunan tajam sebelum pendaftaran kemungkinan mencerminkan bahwa banyak yang tinggal di sana adalah tunawisma Tijuana, bukan migran, kata Caballero.

Kamp itu menempati alun-alun besar yang dulunya tandus. Sebuah lorong jalan setapak termasuk baris yang cukup lebar di beberapa bagian untuk dua orang berjalan ke arah yang berlawanan. Orang-orang bersantai di dalam tenda atau di luar di kursi lipat. Terdapat 12 kamar mandi portabel, 10 shower, dan keran air bersama untuk mencuci pakaian. Badan amal menyumbangkan makanan kepada para migran yang menyiapkan cokelat panas, telur goreng, hot dog, dan spageti untuk semua orang. Utilitas federal baru-baru ini menghentikan kamp dari mencuri listrik, membiarkannya gelap di malam hari dan memaksa dapur darurat bergantung pada makanan kaleng.

Masa depan yang kurang pasti untuk kamp migran di Reynosa, di seberang perbatasan dari McAllen, Texas. Ada sekitar 2.000 orang di alun-alun dekat perbatasan utama kota, kata Felicia Rangel-Samponaro, direktur The Sidewalk School, yang mendidik anak-anak di sana.

Pemerintahan Biden, di bawah perintah pengadilan, berencana untuk segera menerapkan kembali kebijakan era Trump untuk membuat pencari suaka menunggu di Meksiko untuk sidang di AS. Itu bergantung pada persetujuan dari pejabat Meksiko, yang telah memberi tahu pihak berwenang AS bahwa mereka membutuhkan lebih banyak tempat tidur dan khawatir tentang kekerasan di negara bagian Tamaulipas, yang mencakup Reynosa.

Kebijakan "Tetap di Meksiko" diperkirakan akan dilanjutkan dalam "minggu-minggu mendatang" setelah otoritas AS dan Meksiko menyelesaikan "satu set masalah yang luar biasa," Blas Nuñez-Nieto, penjabat asisten sekretaris Keamanan Dalam Negeri AS untuk kebijakan perbatasan dan imigrasi, mengatakan dalam pengajuan pengadilan Senin. Dia tidak menguraikan.

Caballero mengatakan pihak berwenang AS tidak menekan Meksiko untuk membuka kembali penyeberangan pejalan kaki yang sibuk antara Tijuana dan San Diego. Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya bekerja sama dengan Meksiko "untuk menentukan bagaimana melanjutkan perjalanan normal dengan aman dan berkelanjutan." Walikota berencana untuk meminta Garda Nasional Meksiko untuk membantu mencegah kamp-kamp bermunculan lagi di Tijuana. “Kenyataannya adalah kamp akan didirikan jika kita tidak siap,” katanya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...