Guru TK di China Dipecat Setelah Berharap Semua Muridnya Terinfeksi Covid-19

Sabtu, 20 November 2021 | 10:31 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM - Hati-hati dengan apa yang Anda posting online, mereka selalu mengatakan. 

Bosan dianiaya oleh orang tua murid-muridnya, seorang guru TK di Dalian, China melampiaskan kekesalannya secara online, namun akhirnya dipecat dari pekerjaannya dan ditahan oleh polisi. 

Baca Juga: Chris Hemsworth Insekyur Para Fans Kehilangan Minat Padanya Kalau Terus-terusan Perankan Thor

Menurut laporan media di China, pria berusia 28 tahun itu membuat unggahan ofensif pada Rabu (17 November)  yang mengatakan, "Saya harap pandemi tidak berhenti, bahkan lebih baik jika [jumlah kasus] meningkat, setidaknya sampai Maret tahun depan, itu harapan saya yang paling bahagia."

Yang paling membuat netizen marah adalah akhir postingannya, di mana ia mengungkapkan keinginannya agar murid-muridnya terinfeksi Covid-19. "Bahkan dalam mimpi saya berharap kasus di Dalian meningkat, saya berharap bahkan 30 anak di sekolah juga terinfeksi. Ayo Dalian!" dia menulis. 

Sayangnya, pernyataannya menarik perhatian polisi setempat, yang  segera menahannya karena membuat komentar yang tidak pantas tentang pandemi dan menyebabkan "dampak negatif pada masyarakat". 

Baca Juga: Inilah Gambar Matahari Paling Detail Yang Pernah Diambil Oleh Astrofotografer

Guru TK itu juga diberhentikan dari pekerjaannya tetapi episode itu tidak berakhir di situ. Pada hari Kamis (18 November),  seorang netizen mengungkapkan bahwa guru TK tersebut telah menggunakan foto palsu di Weibo. 

Netizen yang merupakan orang sebenarnya dalam foto tersebut mengatakan bahwa gambar guru TK yang dipermalukan yang beredar di internet itu palsu dan mendesak warganet untuk berhenti menyebarkan fotonya. "Kami mantan rekan kerja dan foto itu diambil pada tahun 2018. Dia mencuri foto itu dan menggunakannya di akun Weibonya sendiri pada tahun 2019 yang saya tidak tahu saat itu," jelasnya. 

Dia telah melaporkan masalah ini ke polisi.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...