Larangan Bitcoin: Daftar Lengkap Negara Yang Telah Melarang Cryptocurrency

Rabu, 24 November 2021 | 14:29 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Pemerintah India pada hari Selasa mengumumkan rencananya untuk melarang semua kecuali beberapa cryptocurrency swasta sambil mengizinkan mata uang digital resmi oleh RBI. Sebuah RUU yang disebut “Cryptocurrency and Regulation of Official Digital Currency Bill, 2021” yang berusaha untuk melarang semua cryptocurrency swasta di India akan diajukan selama Sesi Musim Dingin Parlemen mulai 29 November. Namun, ini memungkinkan pengecualian tertentu untuk mempromosikan teknologi yang mendasarinya. cryptocurrency dan penggunaannya.

Melalui pengenalan RUU ini, tujuan pemerintah adalah “untuk menciptakan kerangka kerja fasilitatif untuk penciptaan mata uang digital resmi yang akan dikeluarkan oleh Reserve Bank of India”. RUU tersebut telah terdaftar untuk pengenalan, pertimbangan dan pengesahan di Lok Sabha dan termasuk di antara 26 RUU baru, yang akan diperkenalkan di sesi Parlemen mulai 29 November.

Baca Juga: Tim Margasatwa Pakistan Gendong Bayi Penyu Hijau Langka Dari Pantai ke Laut, Foto-Fotonya Jadi Viral

Berbicara tentang larangan semua cryptocurrency pribadi, selalu ada perdebatan sengit seputar cryptocurrency, terutama bitcoin, yang dikatakan sebagai mata uang digital terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar hingga saat ini.

Dan karena kontroversi seputar mata uang digital ini, sejumlah negara telah membatasi cara penggunaan Bitcoin dan beberapa negara telah sepenuhnya melarang penggunaan Bitcoin dan mata uang kripto secara langsung dengan hukuman berat bagi siapa pun yang melakukan transaksi kripto.

Baca Juga: Salah Mengamputasi Kaki Pasien, Dokter Austria Ini Didenda Ratusan Juta

Berikut negara-negara yang telah melarang dan membatasi Penggunaan Cryptocurrency seperti Bitcoin:

  • Nepal: Nepal Rastra Bank menyatakan Bitcoin ilegal pada Agustus 2017.
  • China: Sejak munculnya mata uang digital, China telah menindak cryptocurrency dan cukup brutal dengan pembatasannya. Untuk menghadapi raksasa kripto seperti Bitcoin, China bahkan memperkenalkan mata uang digital mereka sendiri yang diatur secara terpusat yang disebut Digital Renminbi (RMB). Pemerintah juga telah menindak penambangan bitcoin di negara tersebut. Dengan ini, dapat dikatakan bahwa bitcoin pada dasarnya dilarang di China.
  • Vietnam: Penerbitan, penyediaan, dan penggunaan Bitcoin dan kripto lainnya adalah ilegal sebagai alat pembayaran dan dapat dikenakan hukuman denda mulai dari 150 juta VND (€5.600) hingga 200 juta VND (€7.445), menurut Bank Negara dari Vietnam. Namun, pemerintah tidak melarang perdagangan Bitcoin atau menahannya sebagai aset.
  • Kolombia: Di negara ini, lembaga keuangan tidak diperbolehkan untuk memfasilitasi transaksi Bitcoin. Sebelumnya pada tahun 2014, Superintendencia Financiera memperingatkan lembaga keuangan bahwa mereka tidak boleh "melindungi, berinvestasi, menengahi, atau mengelola operasi uang virtual".
  • Rusia: Bitcoin sama sekali tidak diatur di Rusia, dan penggunaannya sebagai pembayaran untuk barang atau jasa juga ilegal.
  • Ekuador: Bitcoin dan cryptocurrency lainnya dilarang di Ekuador dengan suara mayoritas di majelis nasional.
  • Bolivia: Pemerintah negara ini telah melarang total mata uang apa pun yang tidak menjalani radar regulasi sistem ekonomi Bolivia sejak 2014. Pemerintah Bolivia mengambil keputusan dengan mengutip kemungkinan berbagai skema ponzi dan kegiatan kriminal.
  • Aljazair: Negara ini saat ini melarang penggunaan mata uang kripto setelah disahkannya undang-undang keuangan pada tahun 2018 yang melarang pembelian, penjualan, penggunaan, atau penyimpanan mata uang virtual.
  • Mesir: Pada tahun 2018, Dar al-Ifta Mesir, badan penasihat Islam utama negara itu, mengeluarkan dekrit agama yang mengklasifikasikan transaksi Bitcoin sebagai 'haram', sesuatu yang dilarang menurut hukum Islam. Dan, oleh karena itu, mematuhi nasihat tersebut, negara tersebut menganggap setiap transaksi mata uang kripto sebagai 'haram'.
  • Indonesia: Sejak 1 Januari 2018, Bank Indonesia, bank sentral negara, mengeluarkan peraturan baru yang melarang penggunaan cryptocurrency, termasuk Bitcoin, sebagai alat pembayaran.
PenulisR24/dev


Loading...
Loading...