Prancis Mengizinkan Tenaga Kesehatan yang Terinfeksi COVID Tetap Bekerja, Ini Alasannya...

Jumat, 07 Januari 2022 | 16:21 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM - Prancis mengizinkan petugas kesehatan yang terinfeksi virus corona tetapi memiliki sedikit atau tanpa gejala untuk terus merawat pasien daripada mengasingkan diri, tindakan sementara yang luar biasa yang bertujuan untuk mengurangi kekurangan staf di rumah sakit dan fasilitas lain yang disebabkan oleh ledakan yang belum pernah terjadi sebelumnya di kasus.

Pengecualian khusus untuk aturan karantina Prancis yang diluncurkan ke rumah sakit, panti jompo, kantor dokter, dan layanan kesehatan penting lainnya membuktikan ketegangan yang meningkat pada sistem medis Prancis oleh varian omicron yang menyebar cepat. Ini adalah risiko yang diperhitungkan, dengan kemungkinan bahwa petugas kesehatan dengan COVID-19 dapat menginfeksi rekan kerja dan pasien ditimbang dengan apa yang dikatakan pemerintah sebagai kebutuhan untuk menjaga layanan penting tetap berjalan.

Di luar sektor kesehatan, bagi mereka yang tidak tercakup oleh pengecualian khusus, aturan karantina Prancis mengharuskan setidaknya lima hari isolasi diri untuk yang divaksinasi lengkap yang dites positif. Untuk yang tidak divaksinasi, isolasi diri setidaknya tujuh hari.

Baca Juga: Viral di TikTok, NCT Dream Bikin Heboh Joget Mendung Tanpo Udan

Pemerintah dan industri telah memperingatkan bahwa aturan isolasi menciptakan kekurangan staf di berbagai sektor karena varian omicron menyebabkan lonjakan infeksi di banyak negara. Di beberapa tempat, karantina telah dipersingkat, termasuk Prancis, untuk mengembalikan pekerja ke pos mereka. Tetapi di Eropa, Prancis tampaknya sendirian sekarang juga membuka kemungkinan bagi petugas kesehatan untuk bekerja saat terinfeksi.

Ada semakin banyak tanda bahwa varian tersebut menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah. Tetapi banjir infeksi masih mengirim semakin banyak orang ke rumah sakit, menempatkan lembaga-lembaga itu di bawah tekanan, terutama ketika pekerja medis juga tidak ada.

Otoritas rumah sakit Prancis mengatakan fleksibilitas baru dari isolasi diri akan membantu mereka menutup lubang staf jika dan ketika mereka membuka.

“Jika sistem menjadi sangat tegang dan 50% staf kami positif, gejala yang kurang akan datang untuk bekerja karena pasien masih perlu dirawat,” kata Dr. Marc Leone, kepala anestesiologi di Rumah Sakit Utara di Rumah Sakit Utara. kota selatan Marseille.

"Tapi kita belum dalam situasi itu," katanya.

Aturan baru dirinci dalam pesan peringatan Kementerian Kesehatan yang ditujukan pada hari Minggu ke rumah sakit, fasilitas perawatan dan otoritas kesehatan dan dilihat oleh The Associated Press. Perubahan sedang diluncurkan minggu ini. Peringatan kementerian mengatakan banjir infeksi virus di Prancis menimbulkan "risiko besar gangguan terhadap tawaran perawatan." Ini menggambarkan tindakan itu sebagai "luar biasa dan sementara" dan mengatakan itu akan dicabut ketika sistem tidak begitu jenuh dengan kasus virus.

Pengecualian tersebut membuka kemungkinan bagi dokter, staf rumah sakit, dan mereka yang bekerja dengan penyandang disabilitas dan orang rentan lainnya untuk tetap bekerja meskipun dinyatakan positif, dengan syarat telah divaksinasi lengkap dan tidak batuk dan bersin.

Di wilayah Paris, rumah sakit mengatakan tindakan itu dapat diterapkan sebagai upaya terakhir jika staf yang terinfeksi sangat dibutuhkan untuk membantu menjaga layanan tetap terbuka dan jika mereka secara sukarela bekerja.

“Jika mereka lelah, tenggorokan gatal dan lebih suka tinggal di rumah, tidak ada yang akan memaksa mereka untuk bekerja dengan COVID,” kata Romain Eskenazi, direktur komunikasi untuk dua rumah sakit di pinggiran utara ibu kota Prancis.

Profesor Rémi Salomon, presiden komisi untuk otoritas rumah sakit Paris, mengatakan bahwa sementara ketidakhadiran staf adalah "masalah besar", memungkinkan staf yang terinfeksi untuk bekerja "sangat sulit diterapkan."

“Petugas kesehatan berkata kepada diri mereka sendiri, 'Saya takut menularkan virus ke pasien,'” katanya kepada penyiar France Info.

Instruksi Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa, jika memungkinkan, pekerja yang terinfeksi tidak boleh melakukan kontak dengan pasien yang tidak divaksinasi atau mereka yang berisiko lebih besar terkena penyakit parah dengan COVID-19.

Baca Juga: Muak, Ray J Angkat Bicara Soal Tuduhan Kanye West Terkait Video Seksnya dengan Kim Kardashian

Kementerian mengatakan mereka juga harus membatasi sebanyak mungkin interaksi mereka dengan rekan kerja dan tidak dapat mengambil bagian dalam kegiatan bersama di mana masker wajah dilepas, seperti istirahat untuk makan dan minum. Dengan jumlah kasus virus harian terkonfirmasi tertinggi di Eropa, Prancis berada dalam posisi yang semakin menantang. Rata-rata beban kasus harian Prancis meningkat lebih dari dua kali lipat dalam seminggu, dan negara itu melaporkan rekor 332.252 kasus virus harian pada Selasa karena varian omicron membebani staf rumah sakit dan mengancam akan mengganggu perawatan kesehatan, transportasi, sekolah, dan layanan lainnya.

Lebih dari 20.000 orang dirawat di rumah sakit karena virus di Prancis, jumlah yang terus meningkat selama berminggu-minggu tetapi tidak setajam tingkat infeksi.

Pasien COVID-19 mengisi lebih dari 72 persen tempat tidur ICU Prancis, dan sistem perawatan kesehatan yang dulu terkenal kembali menunjukkan tanda-tanda ketegangan. Sebagian besar pasien virus di ICU tidak divaksinasi, meskipun 77 persen dari populasi memiliki setidaknya dua dosis. Lebih dari 124.000 orang dengan virus telah meninggal di Prancis, di antara angka kematian yang tercatat lebih tinggi di dunia.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...