Ini Alasannya Mengapa Ukraina Dikenal Sebagai Pabrik Bayi di Dunia

Jumat, 07 Januari 2022 | 16:28 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM -  “Apakah Anda berusia antara 18 dan 35 tahun? Apakah Anda memiliki anak yang sehat? Apakah Anda sehat secara fisik dan psikologis? Apakah Anda taat hukum?”

Ini adalah iklan yang terpampang di bus dan di seluruh metro di Ukraina.

Perusahaan surrogacy paling populer di Ukraina menawarkan wanita yang bersedia menjadi surrogate hampir $11.000 untuk satu kehamilan dan gaji bulanan $250 – jumlah yang lebih dari tiga kali gaji tahunan rata-rata di Ukraina sekitar USD 3.000.

Ukraina telah menjadi tujuan yang semakin populer bagi pasangan asing yang mencari layanan surrogacy yang terjangkau sejak disahkan pada tahun 2002 . Biaya paket rata-rata sekitar USD 30.000, dibandingkan dengan harga antara USD 80,00 dan USD 120.000 di Amerika Serikat.

Baca Juga: Viral di TikTok, NCT Dream Bikin Heboh Joget Mendung Tanpo Udan

Permintaan telah melonjak sejak 2015 ketika Thailand, India, dan Nepal melarang ibu pengganti komersial menyusul laporan eksploitasi yang meluas terhadap perempuan. Namun, industri surrogacy sangat meragukan . Bahkan Kementerian Kesehatan Ukraina tidak dapat memberikan data jumlah ibu pengganti di negara itu.

ukraina-pabrik-bayi
 

Menurut Sergii Antonov, seorang pengacara berbasis di Kyiv yang mengkhususkan diri dalam bidang medis dan reproduksi, antara 2.000 dan 2.500 anak-anak lahir melalui surrogacy di Ukraina setiap tahun, dengan hampir setengahnya melalui BioTexCom. Sekitar sepertiga pelanggan adalah orang Cina.

Tetapi seiring dengan meningkatnya permintaan, Antonov mengatakan ada peningkatan laporan tentang dugaan eksploitasi ibu pengganti dan orang tua yang dituju. 

Kondisi ibu pengganti sangat buruk

Banyak wanita yang memilih menjadi ibu pengganti mengatakan bahwa kondisi mereka sangat buruk. Mereka kadang-kadang dipaksa untuk berbagi tempat tidur dengan ibu pengganti lainnya. Sebagian besar perempuan berasal dari desa-desa kecil dan berada dalam situasi putus asa. Mereka menghabiskan beberapa minggu pertama dengan berbaring, menangis.

Wanita terkadang tidak dibayar dengan jumlah yang dijanjikan atau ditempatkan dalam kondisi yang mengerikan selama tahap akhir kehamilan mereka. Dalam beberapa kasus, orang tua telah menemukan bahwa mereka tidak memiliki hubungan genetik dengan anak-anak yang lahir dari ibu pengganti.

Baca Juga: Muak, Ray J Angkat Bicara Soal Tuduhan Kanye West Terkait Video Seksnya dengan Kim Kardashian

Pihak berwenang menduga beberapa klinik juga menggunakan surrogacy sebagai kedok untuk adopsi komersial ilegal.

Bisnis yang sangat menguntungkan dan suram, yang dikhawatirkan banyak orang, adalah mengambil keuntungan dari wanita muda yang putus asa dan beroperasi di zona abu-abu yang terbuka untuk disalahgunakan.

surrogacy Ukraina

"Ukraina menjadi toko bayi online internasional," komisaris negara untuk hak-hak anak Mykola Kuleba memperingatkan, mengutuk "eksploitasi" perempuan Ukraina dan menyerukan larangan industri.

Fakta bahwa Ukraina adalah salah satu dari sedikit negara yang mengizinkan ibu pengganti komersial untuk orang asing anehnya menjadi sorotan oleh virus corona.

Ketika pembatasan perjalanan yang diberlakukan untuk memerangi pandemi mencegah lusinan orang tua menjemput anak-anak mereka yang lahir dari ibu pengganti, sebuah perusahaan pengganti lokal memposting video online yang menunjukkan bayi-bayi itu berbaring di deretan dipan plastik di sebuah hotel di tepi Kyiv.

Salah satu negara termiskin di Eropa, negara pasca-Soviet juga dikenal dengan harga yang menarik, dengan biaya kelahiran melalui ibu pengganti sekitar $42.000. Di Amerika Serikat, biayanya bisa lebih dari dua kali lipat. Pandemi telah dinyatakan sebagai "toko online internasional untuk bayi" dengan bayi diperlakukan tidak lebih dari "komoditas". 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...