Gunung Berapi Meletus di Pulau Galapagos, Rumah Bagi Iguana yang Terancam Punah

Sabtu, 08 Januari 2022 | 11:44 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Sebuah gunung berapi telah meletus di sebuah pulau di Galapagos yang merupakan rumah bagi iguana yang terancam punah, Taman Nasional Galapagos mengumumkan pada hari Jumat, tetapi mengatakan spesies itu jauh dari daerah yang terkena dampak.

Lereng gunung berapi Wolf menampung iguana merah muda, hanya 211 yang dilaporkan tersisa di Isabela, pulau terbesar di kepulauan Galapagos, pada Agustus lalu.

Baca Juga: Viral di TikTok, NCT Dream Bikin Heboh Joget Mendung Tanpo Udan

Gunung berapi, yang tertinggi di Galapagos, berjarak sekitar 100 kilometer (62 mil) dari pemukiman manusia terdekat.

Dalam sebuah pernyataan yang dibagikan di Facebook pada hari Jumat, Taman Nasional Galapagos mengatakan gunung berapi itu mengeluarkan gumpalan asap dan abu setinggi beberapa ribu meter, yang bergerak menuju sisi utara pulau di mana tidak ada orang yang berisiko.

Taman nasional mengatakan telah mengirim delapan penjaga taman dan ilmuwan yang bekerja dengan iguana merah muda untuk memeriksa situasi pada Jumat pagi sebagai tindakan pencegahan.

“Tim mengkonfirmasi bahwa habitat spesies ini jauh dari letusan dan zona dampak, jadi tidak ada tindakan perlindungan tambahan yang sedang dipertimbangkan,” bunyi pernyataan itu.

Terletak di Pasifik sekitar 1.000 km (600 mil) di lepas pantai Ekuador, Kepulauan Galapagos adalah kawasan satwa liar yang dilindungi dan rumah bagi spesies flora dan fauna yang unik.

Kepulauan ini dibuat terkenal oleh pengamatan ahli geologi dan naturalis Inggris Charles Darwin tentang evolusi di sana.

Daerah ini juga menampung iguana kuning dan kura-kura raksasa Galapagos yang terkenal .

Iguana merah muda pertama kali ditemukan oleh penjaga taman pada tahun 1986 dan diklasifikasikan sebagai spesies terpisah dari iguana darat lainnya di Galapagos pada tahun 2009, menurut Galapagos Conservation Trust (GCT), sebuah badan amal terdaftar di Inggris yang bekerja pada konservasi di pulau-pulau tersebut.

Baca Juga: Muak, Ray J Angkat Bicara Soal Tuduhan Kanye West Terkait Video Seksnya dengan Kim Kardashian

Menggambarkan iguana sebagai “salah satu spesies paling rentan di Galapagos”, lembaga tersebut mengatakan di situs webnya bahwa hanya sekitar 200 dari mereka yang tersisa di pulau itu, terbatas pada area seluas 25 km persegi (9,6 mil persegi) di lereng iguana. Gunung berapi serigala. Mereka tidak ditemukan di tempat lain.

“Penampilannya mirip dengan iguana darat Galapagos, mereka memiliki kepala pendek dan kaki belakang yang kuat dengan cakar tajam di jari kaki mereka, tetapi meskipun penampilan mereka menakutkan, mereka terutama herbivora – memakan daun dan buah pir berduri,” katanya.

“Satu-satunya ciri khas mereka adalah warna mereka; merah muda dengan garis-garis vertikal gelap di sepanjang tubuh mereka.”

Gunung berapi Wolf terakhir meletus pada 2015 setelah 33 tahun tidak aktif, tanpa mempengaruhi satwa liar setempat. Sementara itu, Institut Geofisika Quito mengatakan gunung berapi setinggi 1.707 meter (5.600 kaki) itu memuntahkan awan gas dan abu setinggi 3.800 meter (12.467 kaki) ke udara, dengan aliran lava di lereng selatan dan tenggaranya. Pulau Isabela juga menampung empat gunung berapi aktif lainnya.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...