Turkmenistan Ingin Menutup Gerbang Menuju Neraka yang Terbakar Selama 500 Tahun

Senin, 10 Januari 2022 | 15:17 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM -  Presiden Turkmenistan, Gurbanguly Berdymukhamedov, menyerukan diakhirinya salah satu pemandangan paling terkenal di negara itu - kawah gas alam yang menyala-nyala yang secara luas disebut sebagai "Gerbang ke Neraka."

Situs ini merupakan objek wisata populer di negara Asia Tengah, dan terletak sekitar 260 kilometer (160 mil) utara ibu kota, Ashgabat , seperti dilaporkan dari NPR.

Api kawah bernama

Baca Juga: Viral di TikTok, NCT Dream Bikin Heboh Joget Mendung Tanpo Udan

Kawah Darvaza, lubang gas cair telah memuntahkan api selama beberapa dekade. 

Kisah di sekitar kawah adalah salah satu yang menarik dan kembali ke tahun 1971 ketika ahli geologi Soviet mengebor minyak di padang pasir. Selama proses tersebut, mereka menabrak kantong gas alam. Ini menyebabkan bumi runtuh, membentuk tiga lubang pembuangan besar. Untuk mencegah penyebaran gas, ahli geologi menyalakan api, berharap gas akan habis dalam beberapa minggu.

Kebakaran spektakuler yang tidak diinginkan yang telah membakar sejak itu begitu terkenal sehingga TV pemerintah menunjukkan Presiden Gurbanguly Berdymukhamedov melaju kencang di sekitarnya dengan truk off-road pada tahun 2019. 

Baca Juga: Muak, Ray J Angkat Bicara Soal Tuduhan Kanye West Terkait Video Seksnya dengan Kim Kardashian

Tetapi Berdymukhamedov telah memerintahkan pemerintahnya untuk mencari cara untuk memadamkan api karena menyebabkan kerusakan ekologi dan mempengaruhi kesehatan orang-orang yang tinggal di daerah itu, surat kabar negara Neitralny Turkmenistan melaporkan pada hari Sabtu.  

Gerbang ke Neraka

Berdymukhamedov sebelumnya telah memerintahkan agar api dipadamkan pada 2010.  Upaya sebelumnya untuk memadamkan api belum berhasil. Kawah telah menjadi salah satu atraksi wisata utama Turkmenistan, tetapi juga menjadi penyebab kerusakan lingkungan.

Turkmenistan memiliki cadangan gas alam terbesar keempat di dunia, dan juga memiliki reputasi buruk atas adopsi ilegal bayi terlantar secara luas.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...