Tubuhnya Diduplikat Jadi Boneka Seks oleh Perusahaan China Tanpa Izin, Selebgram Cantik Asal Isreal Ini Kesal

Selasa, 11 Januari 2022 | 09:41 WIB
google google

RIAU24.COM -  Seorang wanita Israel menyatakan bahwa sebuah perusahaan China mengubah wajahnya menjadi boneka seks tanpa meminta izin atau persetujuannya.

Wanita yang bernama Yael Cohen Aris (25) mengeklaim identitasnya telah dicuri oleh perusahaan teknologi China. Menurutnya, produsen Irontech Dolls telah membuat model boneka seks berdasarkan gambar sosoknya setelah dia menjadi influencer online yang populer. 

Boneka seks yang hidup memiliki fitur yang sangat mirip dengan Yael, termasuk tanda kecantikannya yang khas di bibir bawahnya dan nama yang sama. Dia bahkan menemukan sebuah forum di mana foto-foto aslinya digunakan untuk mempromosikan produk tersebut.

Berbicara di acara This Morning melalui tautan video, Yael mengatakan dia sangat ingin boneka itu ditarik dari penjualan dan ingin mengambil tindakan hukum terhadap perusahaan yang membuatnya.

Baca Juga: Viral di TikTok, NCT Dream Bikin Heboh Joget Mendung Tanpo Udan

"Saya tidak menentang industri boneka seks, tetapi masalahnya adalah mereka melakukannya tanpa persetujuan saya dan tanpa sepengetahuan saya. Juga itu salah ganda karena terhubung dengan identitas saya. Bukan hanya boneka yang terlihat seperti saya atau terinspirasi oleh saya, mereka tidak pernah menyembunyikan fakta bahwa itu dikembangkan dari saya," katanya kepada pembawa acara, Holly Willoughby dan Phillip Schofield.

Selebgram cantik ini mengaku ketakutan setelah memiliki lebih dari satu juta pengikut di Instagram. Ia juga menggambarkan momen mengejutkan ketika dia menemukan boneka itu untuk pertama kalinya setelah diberi tahu oleh seorang penggemar.

“Saya benar-benar tidak mengerti apa yang saya lihat, itu adalah boneka seks untuk dijual. Kemudian saya menyadari skalanya dan apa yang terjadi," katanya, seperti dikutip The Sun, Selasa (11/1).

Ditanya oleh Phillip apakah dia akan menerima persentase dari keuntungan dari penjualan boneka itu, Yael menjawab: “Tidak, saya pikir pertama-tama itu harus dikeluarkan dari rak dan kemudian mungkin kita bisa berbicara tentang bagaimana hal-hal yang salah dan mengapa."

“Saya tidak berbicara tentang kompensasi, saya pikir mengambil pelajaran dari ini akan menjadi hal terbaik untuk keluar dari cerita ini," paparnya.

Pada 2019, Yael memberi tahu pengikut Instagram-nya tentang penemuan itu dan merasa frustrasi karena penemuan itu masih dijual.

Baca Juga: Muak, Ray J Angkat Bicara Soal Tuduhan Kanye West Terkait Video Seksnya dengan Kim Kardashian

"Saya menemukan bahwa sebuah perusahaan besar membuat boneka seks tentang saya tanpa izin saya atau saya tahu," kesalnya.

“Tidak, itu bukan lelucon, itu nyata. Mereka bahkan menamai boneka itu 'Yael'. Saya masih kaget. benar-benar tidak tahu harus berbuat apa."

Program This Morning mengatakan mereka telah menghubungi perusahaan China yang membuatnya, Irontech Dolls, tetapi tidak menerima balasan.

PenulisR24/riz


Loading...
Loading...