Ilmuwan Menangkap Kematian Bintang Untuk Pertama Kalinya

Kamis, 13 Januari 2022 | 09:56 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM - Para ilmuwan baru-baru ini duduk di barisan depan bencana kosmik - akhir dari siklus hidup bintang. Untuk pertama kalinya dalam sejarah umat manusia, kematian sebuah bintang (dikenal sebagai supernova) disaksikan oleh para ilmuwan.

Para peneliti dari Northwestern University dan University of California memiliki tiket khusus untuk menyaksikan supernova tersebut . Setelah ledakan raksasa, bintang itu dengan cepat runtuh dalam apa yang secara resmi disebut "supernova Tipe II."

Baca Juga: Menurut Peneliti Psikologi China, Remaja yang Kecanduan TikTok Alami Penurunan Kerja Otak

Kematian bintang

Menangkap kematian bintang

Menggunakan peralatan pencitraan khusus di Observatorium WM Keck di Hawaii, para ilmuwan menyaksikan ledakan kosmik secara langsung. Mereka mengamati 130 hari terakhir dari siklus hidup bintang ketika dengan cepat runtuh ke dirinya sendiri.

Bintang yang dimaksud terletak di galaksi NGC 5731 - sekitar 120 juta tahun cahaya dari Bumi. Untuk skala, bintang itu 10 kali lebih besar dari matahari kita pada saat ledakannya.

Baca Juga: Dua Fitur Anyar Snapchat yang Selamatkan Pengguna dari Narkoba di Media Sosialnya

Pengamatan ini membantu para ilmuwan memahami supergiants merah dengan lebih baik. Sebelumnya, para ilmuwan percaya bahwa supergiants merah tetap tidak aktif sebelum kematian mereka. Tapi ledakan kosmik ini membuktikan bahwa bahkan raksasa merah pun mati dengan kejam.

Diterbitkan di The Astrophysical Journal, penelitian ini menyoroti bagaimana bintang mengalami perubahan besar sebelum mereka terbakar dan masuk ke keadaan baru. Setelah supernova mengekspos inti bintang, itu menjadi bintang neutron. Tetapi jika sebuah bintang cukup besar untuk runtuh secara langsung, itu menjadi lubang hitam dalam waktu kurang dari satu detik!

Supernova bertanggung jawab atas pertukaran elemen yang konstan melintasi ruang. Tidak ada elemen di Bumi yang berasal dari sini - semuanya dibawa ke sini melalui ledakan kosmik seperti ini dan tabrakan dari waktu ke waktu.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...