Meta Menghadapi Gugatan USD 3,1 Miliar di Inggris Karena Mengeksploitasi Data Pengguna.

Sabtu, 15 Januari 2022 | 10:39 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Meta (sebelumnya Facebook) menghadapi gugatan class action senilai $3,1 miliar di Inggris karena diduga menyalahgunakan dominasi pasarnya, lapor kantor berita IANS. Jika gugatan itu berhasil, hampir 44 juta pengguna Facebook Inggris dapat menerima pembayaran masing-masing $68. Pakar hukum persaingan Dr Liza Lovdahl Gormsen telah mengajukan gugatan class action terhadap perusahaan induk Facebook Meta di Pengadilan Banding Persaingan Inggris, Daily Mail melaporkan pada hari Kamis.

Baca Juga: Viral di TikTok, NCT Dream Bikin Heboh Joget Mendung Tanpo Udan

Gugatan tersebut mengklaim bahwa Facebook harus membayar kompensasi kepada 44 juta pengguna Inggris untuk eksploitasi data mereka antara 2015 dan 2019. “Diklaim ini memungkinkan perusahaan untuk menghasilkan miliaran pendapatan dari data mereka, sementara pengguna tidak menerima pengembalian uang, yang klaim label 'kesepakatan tidak adil', kata laporan itu.

Gugatan tersebut menuduh bahwa Facebook menghasilkan miliaran dengan "menerapkan syarat dan ketentuan yang tidak adil yang menuntut konsumen menyerahkan data pribadi yang berharga untuk mengakses jaringan". “Dalam 17 tahun sejak dibuat, Facebook menjadi satu-satunya jejaring sosial di Inggris di mana Anda pasti dapat terhubung dengan teman dan keluarga di satu tempat,” kata Gormsen dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Muak, Ray J Angkat Bicara Soal Tuduhan Kanye West Terkait Video Seksnya dengan Kim Kardashian

“Namun, ada sisi gelap dari Facebook; itu menyalahgunakan dominasi pasarnya untuk memaksakan syarat dan ketentuan yang tidak adil pada warga Inggris biasa yang memberinya kekuatan untuk mengeksploitasi data pribadi mereka. Saya meluncurkan kasus ini untuk mengamankan miliaran pound kerusakan bagi 44 juta warga Inggris yang datanya dieksploitasi oleh Facebook,” jelasnya.

Dr Gormsen adalah Senior Research Fellow di British Institute of International and Comparative Law (BIICL) dan direktur Competition Law Forum. Gugatan tersebut mengklaim bahwa Facebook dapat memberlakukan syarat dan ketentuan pada pengguna Inggris yang memungkinkan pengumpulan data ini karena dominasi pasarnya. Klaim tersebut diajukan di London berdasarkan Undang-Undang Konsumen 2015.

Apa yang Meta katakan?

Menanggapi gugatan tersebut, juru bicara Meta mengatakan bahwa orang mengakses layanan kami secara gratis. “Mereka memilih layanan kami karena kami memberikan nilai bagi mereka dan mereka memiliki kendali yang berarti atas informasi apa yang mereka bagikan di platform Meta dan dengan siapa. Kami telah banyak berinvestasi untuk membuat alat yang memungkinkan mereka melakukannya, ”tambah juru bicara perusahaan.

Kasus di Inggris muncul setelah Facebook kalah dalam upaya minggu ini untuk mengajukan gugatan antimonopoli di AS oleh Federal Trade Commission (FTC). Pengawas kompetisi AS FTC dapat melanjutkan dengan gugatan perpisahan terhadap pemilik Facebook, seorang hakim federal memutuskan.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...