Apakah Juara Bulu Tangkis Singapura Loh Kean Yew Berhasil Menembus Hati Orang Indonesia?

Sabtu, 15 Januari 2022 | 10:45 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Sumbangan sebesar USD 200.000 oleh keluarga taipan Indonesia-Cina Bachtiar Karim kepada bintang bulu tangkis Singapura Loh Kean Yew menggarisbawahi meningkatnya popularitas pemain di Indonesia, yang memiliki set pemain papan atas sendiri untuk para penggemar olahraga untuk dihargai.

Minggu ini, Yayasan Keluarga Karim menghadiahkan Loh jumlah untuk memenangkan Kejuaraan Dunia Federasi Bulu Tangkis Dunia, berharap uang tunai akan memotivasi pemain untuk mewujudkan impian medali emas Olimpiadenya.

Baca Juga: Alex Criville Ungkap Bahwa Marc Marquez Akan Mampu Menempati Posisi Atas Pada Musim Mendatang

Loh, yang kini menduduki peringkat 15 dunia tunggal putra, bertanding di Olimpiade Tokyo 2020, di mana ia dikalahkan Jonatan Christie dari Indonesia di babak penyisihan grup.

Keluarga Karim terdiri dari saudara Bachtiar, Burhan dan Bahari, yang menjalankan perusahaan minyak sawit Musim Mas yang berkantor pusat di Singapura. Bachtiar, 65, diperkirakan memiliki kekayaan bersih sebesar US$3,5 miliar, menjadikannya orang terkaya ke-10 di Indonesia tahun lalu, menurut Forbes.

Loh, melalui usahanya sendiri, juga tampaknya telah menemukan kunci untuk memenangkan hati fans Indonesia. Sejak November, pemain berusia 24 tahun itu telah men-tweet dalam Bahasa Indonesia saat mengambil bagian dalam turnamen Indonesian Masters dan Indonesia Open, yang diadakan di pulau resor Bali.

Di Masters ia dikalahkan oleh pemain Taiwan Chou Thien-chen di babak 16 besar; di Terbuka, ia menjadi runner up di tunggal putra.

Pada 16 November, dia men-tweet sebuah video yang menunjukkan dia menerima hadiah – sekotak kue dari Hendra Setiawan dari Indonesia, pemain ganda putra nomor dua dunia. Dia membagikan video saat dia membuka kotak kue – dengan judul “mantap” (lezat). Dalam video tersebut ia terdengar berteriak “gila” – dengan logat Indonesia yang sebenarnya.

Seorang pengguna Twitter @mijwakhalif menjawab: “Bisakah Anda benar-benar berbicara bahasa Indonesia?”, Sementara yang lain berkomentar, “Dari mana sebenarnya Anda? Kenapa kamu berbicara 'gila' dengan sangat mahir? ”

Penggemar lain menyindir bahwa Loh lahir di Malaysia (dia lahir di Penang), jadi dia belajar bahasa Melayu dan masih bisa berbicara meskipun dia orang Singapura. Yang lain menunjukkan bahwa pelatih bulu tangkis nasional Singapura adalah Mulyo Handoyo dari Indonesia, seorang pelatih terkenal yang membantu Taufik Hidayat memenangkan medali emas bulu tangkis untuk Indonesia di Olimpiade 2004.

Delapan hari kemudian, pemain – yang pencapaian terbesarnya sejauh ini adalah memenangkan Kejuaraan Dunia Federasi Bulu Tangkis Dunia 2021 di Huelva, Spanyol, bulan lalu – men-tweet foto dirinya sedang menikmati bebek goreng dengan sambal, dengan teks Bahasa Indonesia. yang diterjemahkan menjadi "paha bebek ini sangat enak!"

Alasan di balik penggunaan Bahasa Indonesia untuk lebih dari 17.000 pengikut Twitter-nya tidak jelas. Loh tidak segera menanggapi permintaan komentar This Week in Asia.

Tapi apa pun alasannya, itu pasti tidak merusak popularitasnya. Putri Bachtiar, Cindy, termasuk di antara mereka yang memuji Loh.

Dia mengatakan kepada surat kabar Singapura The Straits Times: “Kami telah mengikuti karir Kean Yew sejak dia mengalahkan [pemain top China] Lin Dan pada 2019. Ketika kami melihatnya lagi dalam permainannya [di kejuaraan dunia], kami tahu dia pasti ada di sini. untuk tinggal.

“Dia jelas memiliki potensi besar untuk menjadi salah satu pemain top dunia. Dan terutama menjadi juara bulu tangkis pertama dari Singapura, kami benar-benar merasa dia lebih luar biasa.”

Surat kabar itu juga mengutip putra Bachtiar, Chayadi Karim, dalam sambutannya kepada surat kabar berbahasa Mandarin Singapura Lianhe Zaobao, di mana dia berkata: “Saya merasa Loh Kean Yew adalah seorang pemuda yang mengesankan. Persaingan antar elite bulu tangkis sangat ketat. Seseorang tidak hanya membutuhkan teknik yang baik, tetapi juga kemauan yang kuat untuk berhasil. Saya telah mengamati pemuda ini sejak lama dan saya sangat mengagumi semangatnya yang tak kenal lelah.”

Baca Juga: Jelang Arema FC vs Persebaya, Panpel Sediakan Pengamanan Aremania dari Luar Kota 

“Kami berharap Kean Yew bisa terus bermain bulu tangkis dengan baik tanpa ada rasa khawatir. Kami ingin menunjukkan bahwa olahraga itu baik bukan hanya sebagai hobi, tetapi juga sebagai karier. Kami berharap semakin banyak calon atlet muda mengikuti jejaknya sehingga standar olahraga Singapura bisa meningkat,” kata Chayadi.

Loh mengatakan dia “sangat berterima kasih” atas sumbangan dari keluarga taipan, menyebutnya sebagai “pengakuan atas kerja keras dan pengorbanan [saya]”.

“Ada terlalu banyak orang yang telah membantu saya dalam hidup saya dan saya tidak pernah cukup berterima kasih kepada mereka. Tanpa semua dukungan dan dorongan, saya tidak akan berdiri di podium, ”katanya.

Loh berhenti sekolah pada usia 17 tahun untuk mengejar karir bulutangkis profesionalnya, yang melejit tahun lalu setelah Olimpiade. Peringkatnya melonjak dari peringkat 41 dunia menjadi 20 dalam tujuh minggu setelah kemenangannya di Dutch Open 2021 dan Hylo Open di Jerman. Meskipun ia adalah pemain Singapura pertama yang memenangkan Kejuaraan Dunia, turnamen ini tidak membayar hadiah uang tunai.

Fans kemudian mengumpulkan lebih dari $ 130.000 untuk dia dan mulai merujuk padanya dengan inisialnya "LKY" yang dia bagikan dengan pendiri negara kota Lee Kuan Yew.

Djoko Pekik Irianto, guru besar pendidikan kepelatihan olahraga di Universitas Negeri Yogyakarta, mengatakan jumlah yang dibayarkan keluarga Karim kepada Loh relatif “biasa” dalam dunia olahraga, di mana bintang sering mendapat imbalan finansial.

“Tentu saja akan lebih baik jika [Bachtiar] Karim yang berkewarganegaraan Indonesia juga memberikan jumlah yang sama, atau bahkan lebih, kepada atlet Indonesia, karena kita memiliki banyak,” kata Djoko.

Dia mengatakan tidak mengherankan bahwa Loh memiliki pengikut di Indonesia. “Dulu kita punya Rudy Hartono, pemain legendaris yang penggemarnya datang dari seluruh dunia, tidak hanya Indonesia. Jadi wajar saja kalau Loh, yang pada usia 24 tahun sudah pernah menjuarai turnamen kejuaraan dunia, punya banyak fans di Indonesia.”

Djoko mengatakan empat tahun ke depan akan menjadi penting dalam karir Loh, sebagai "pemain bulu tangkis, secara teoritis, biasanya mencetak prestasi ketika mereka berusia 24 sampai 28 tahun".

“Tapi itu semua tergantung latihannya, pelatihnya, karena ada pemain yang berusia di atas 30 tahun dan masih juara turnamen,” ujarnya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...