Pria AS yang Memalsukan Kematiannya Untuk Menghindari Tuduhan Pemerkosaan Ditemukan Dalam Kondisi Hidup di Inggris

Minggu, 16 Januari 2022 | 22:36 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Seorang pria asal Rhode Island yang diyakini telah memalsukan kematiannya dan melarikan diri dari AS untuk menghindari penuntutan di Utah dan negara bagian lain telah ditangkap di Skotlandia setelah dirawat di rumah sakit karena COVID-19, kata pihak berwenang.

Nicholas Alahverdian ditemukan setelah mengembangkan kasus serius virus corona dan ditempatkan pada ventilator di sebuah rumah sakit di Glasgow, kata Mayor Polisi Negara Bagian Rhode Island Robert Creamer kepada The Providence Journal pada hari Rabu.

Baca Juga: Sewa Pembunuh Bayaran untuk Habisi Nyawa Mantan Suaminya, Dokter Anak Ini Malah Kena Batunya


Alahverdian 34, yang dicari oleh Interpol, sekarang menghadapi ekstradisi ke AS untuk menghadapi tuduhan pemerkosaan tingkat pertama di Utah pada 2008.

Dokumen pengadilan yang dibuka pada hari Kamis menunjukkan Alahverdian bertemu dengan seorang wanita berusia 21 tahun di MySpace pada tahun 2008, ketika dia tinggal di Orem, Utah, dan menggunakan nama Nicholas Rossi, WPRI-TV melaporkan.

Wanita itu mengatakan bahwa dia mengakhiri hubungan, tetapi Alahverdian berhutang uang padanya, berjanji untuk membayarnya kembali dan malah menyerangnya secara seksual di apartemennya.

Kantor Jaksa Wilayah Utah David Leavitt mengatakan pada hari Rabu bahwa bukti DNA yang dikumpulkan pada saat itu tidak diuji sampai tahun 2017 sebagai bagian dari upaya negara bagian untuk menguji alat pemerkosaan yang tersimpan. Bukti Utah akhirnya kembali sebagai kecocokan dengan kasus penyerangan seksual di Ohio.

Baca Juga: Pria Ini Cekik Ibunya dengan Handuk Hingga Tewas, Tak Dijebloskan ke Penjara


"Penyelidik juga mengetahui bahwa Nicholas Rossi telah melarikan diri dari negara itu untuk menghindari penuntutan di Ohio dan berusaha untuk memimpin penyelidik dan legislator negara bagian di negara bagian lain untuk percaya bahwa dia telah meninggal," kata kantor Leavitt dalam sebuah pernyataan. Rossi diketahui hidup dengan nama samaran di Skotlandia.

Polisi Negara Bagian Rhode Island juga mengatakan dia dicari di negara bagian itu karena gagal mendaftar sebagai pelanggar seks, sementara FBI mengatakan dia juga dicari di negara bagian Ohio atas tuduhan menggunakan kartu kredit atas nama ayah angkatnya dan mengumpulkan lebih dari USD 200.000 dalam hutang.

Tidak jelas apakah Alahverdian memiliki pengacara.

Alahverdian telah bertahun-tahun menjadi kritikus blak-blakan dari Departemen Anak, Pemuda dan Keluarga Rhode Island, bersaksi di depan anggota parlemen negara bagian tentang pelecehan dan penyiksaan seksual saat berada di panti asuhan.

Pada tahun 2020, dia mengatakan kepada media lokal bahwa dia menderita limfoma non-Hodgkin stadium akhir dan memiliki sisa waktu hanya beberapa minggu untuk hidup, The Journal melaporkan.

Sebuah berita kematian yang diterbitkan secara online mengklaim dia meninggal pada 29 Februari 2020, tetapi pada tahun lalu, polisi negara bagian Rhode Island, mantan pengacara Alahverdian, dan mantan keluarga angkatnya secara terbuka mempertanyakan apakah dia benar-benar meninggal.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...