Dibatasi Pembeliannya Tapi Minyak Goreng Rp14.000/Liter Masih Sering Ludes, Warga Beli Sambil Ajak Keluarganya

Minggu, 23 Januari 2022 | 09:32 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Pemerintah sudah wanti-wanti supaya jangan ada yang melakukan aksi borong atau panic buying minyak goreng setelah ditetapkan jadi satu harga Rp14.000 per liternya. Tapi imbauan itu sepertinya tak efektif.

Buktinya lihat saja di beberapa gerai minimarket di wilayah Jakarta Barat. Di sana banyak yang kehabisan stok minyak goreng kemasan dalam setengah hari semenjak pemerintah menetapkan harga komoditas itu Rp14.000 per liter.

Baca Juga: Elon Musk Mengatakan Kesepakatan Senilai USD 44 Miliar Untuk Membeli Twitter Ditunda


"Sudah dua hari ini minyak goreng selalu habis. Sekali sif dari pagi sampai siang bisa habis 10 dus," kata salah satu pegawai gerai Minimarket Alfamart kawasan Pal Merah, yang enggan disebutkan identitasnya, di Jakarta Barat, Jumat 21 Januari dikutip dari Antara.

Menurut dia, warga sudah diberi jatah hanya boleh membeli dua liter minyak per orang agar minyak goreng tersebut bisa dibeli semua warga.

Namun demikian, warga justru mengajak satu keluarganya untuk membeli minyak goreng tersebut.

Baca Juga: Bukan India, Elon Musk Mungkin Pilih Indonesia Sebagai Pusat Produksi Tesla di Asia


"Kadang satu keluarga pada datang jadi satu-satu dapat. Jadi, orang belinya langsung banyak," kata dia.

Hal yang sama terjadi di beberapa gerai Alfamart lain di wilayah Jakarta Barat. Beberapa gerai pun ternyata mengalami hal yang sama.

"Jadi setiap menaruh stok langsung habis. Mungkin warga mikirnya ini promo dari Alfamart, sebenarnya ini dari pemerintah," jelas karyawan Alfamart lain yang enggan disebutkan namanya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...