AS Mendakwa Dua Saudara Kandung Dalam Penipuan Cryptocurrency Senilai USD 169 Juta

Rabu, 09 Maret 2022 | 14:25 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Pihak berwenang AS pada Selasa (8 Maret) mengajukan tuntutan pidana terhadap eksekutif cryptocurrency dan tuntutan perdata terhadap seorang pria dan saudara perempuannya, dengan menuduh mereka telah menipu investor ritel jutaan dolar dengan token digital yang dikenal sebagai Ormeus Coin.

Dalam makalah yang diajukan di pengadilan federal Manhattan, Departemen Kehakiman mengatakan John Barksdale berbohong tentang nilai dan profitabilitas aset penambangan Ormeus Coin, termasuk bahwa koin tersebut didukung oleh operasi penambangan senilai USD 250 juta (S$341 juta) yang menghasilkan lebih dari $5 juta pendapatan bulanan.

Baca Juga: 2 Model Asal Myanmar Terjerat Hukuman 15 Tahun Penjara Setelah Posting Video Cabul

Barksdale dan saudara perempuannya JonAtina Barksdale secara terpisah didakwa oleh Securities and Exchange Commission dengan melakukan penipuan penawaran Ormeus Coin yang tidak terdaftar.

SEC mengatakan Barksdales sejak 2017 mengumpulkan $ 124 juta dari lebih dari 20.000 investor melalui perusahaan pemasaran multi-level mereka Ormeus Global SA, dan menghabiskan jutaan dolar untuk perjalanan, real estat, dan pengeluaran pribadi lainnya.

Pihak berwenang mengatakan saudara kandung mempromosikan Ormeus Coin melalui roadshow dan media sosial, serta jumbotron Times Square di Manhattan yang menyatakan: "Pertanian Penambangan Cryptocurrency USD 250 Juta Terungkap dalam Audit Hukum oleh Ormeus Coin."

The Barksdales "bertindak sebagai penjual minyak ular modern" dalam menyesatkan investor, Melissa Hodgman, direktur asosiasi divisi penegakan SEC, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Viral di Twitter! Setelah 8 Tahun Alami KDRT, Wanita India Ini Bunuh Diri di Amerika Serikat

Pengacara Barksdales tidak dapat segera diidentifikasi.

John Barksdale telah ditangkap, dan menghadapi hukuman 65 tahun penjara atas penipuan sekuritas, penipuan kawat dan tuduhan konspirasi, menurut Departemen Kehakiman. Kedua terdakwa adalah warga negara AS, dengan John Barksdale, 41, pernah tinggal di Thailand dan JonAtina Barksdale, 45, di Hong Kong, kata SEC.

Ketua SEC Gary Gensler menyebut industri cryptocurrency sebagai "Wild West" keuangan dan ingin pertukaran cryptocurrency untuk mendaftar ke SEC. Gedung Putih telah mempertimbangkan pengawasan luas atas pasar cryptocurrency, sebagian untuk mengatasi ransomware dan kejahatan dunia maya lainnya.

Presiden Joe Biden diharapkan minggu ini untuk mengarahkan Departemen Kehakiman dan lembaga federal lainnya untuk mempelajari kemungkinan konsekuensi dari pembuatan mata uang digital bank sentral AS, seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...