Orang Korea Gila NFT, Lompatan Kuantum Dalam Kripto Segera Terjadi

Selasa, 29 Maret 2022 | 15:48 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Dilansir dari VOI, reputasi Korea Selatan sebagai pembuat tren dan pemimpin dalam penelitian teknologi dengan cepat menyebar ke ranah blockchain. Oleh karenanya adopsi nonfungible token (NFT) telah meroket di negara Asia Timur, dalam setahun terakhir.

Pada tahun 2020, Korea Selatan telah dinyatakan berada di antara 10 negara teratas di dunia dalam Indeks Inovasi Global oleh Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia. Tingkat inovasi tersebut menjadi jelas bagi konsumen ritel global oleh raksasa teknologi seperti Samsung dan LG dan kepada para gamer melalui pembuat game, Krafton. Perusahaan-perusahaan itu, dan banyak perusahaan seperti mereka, kini juga menggali ruang NFT dengan memberikan koleksi baru kepada pelanggan. Mereka bahkan meluncurkan divisi perusahaan yang didedikasikan untuk mengembangkan NFT.

Mungkin ada beberapa alasan keinginan untuk mengekspos konsumen ritel dan masyarakat umum pada NFT yang lebih dari sekadar hadiah terima kasih untuk pembelian. Ini adalah ide yang disampaikan oleh Strategy Lead di proyek NFT KlayChicken yang berbasis di Korea, Alex Lim. "NFT sangat populer tetapi banyak orang bahkan tidak tahu mengapa," kata Lim kepada Cointelegraph, baru-baru ini.

"Kehebohan NFT di Korea Selatan berasal dari campuran sentimen... Saya percaya bahwa pada paruh kedua tahun ini, waktunya akan tiba ketika seluruh industri NFT Korea Selatan melakukan lompatan kuantum," tambahnya.

Baca Juga: Dukung Dunia Pendidikan, bank bjb Kolaborasi dengan Universitas Indonesia

Salah satu alasan yang dapat berkontribusi pada lompatan kuantum ini adalah kurangnya pajak atas aset digital di Korea Selatan. Pajak kripto telah ditunda hingga 2023, tetapi presiden Korsel terpilih, Yoon Seok-yeol, mungkin akan menunda pajak itu untuk satu tahun lagi hingga 2024.

Selain itu, NFT tidak diatur seketat cryptocurrency sekarang. Meskipun regulator keuangan lokal di Financial Services Commission (FSC) Korsel bekerja untuk memperkenalkan aturan NFT baru, namun tetap belum ada. Ini membuat pasar tetap terbuka untuk diisi oleh sejumlah pasar baru di bursa seperti Upbit dan Bithumb dan dari perusahaan lain seperti raksasa game Krafton untuk mendapat untung dari NFT.

Co-founder dan CEO di akselerator ekosistem blockchain yang berbasis di Korea, DeSpread, GM Chung percaya bahwa kasus penggunaan praktis untuk NFT akan menjadi lebih umum di negaranya. Dia mengatakan kepada Cointelegraph bahwa ia berharap itu terus berkembang.

“Saya berharap NFT berkembang menjadi lapisan profil on-chain sosial bersama dengan riwayat transaksi di masa depan,” kata Chung. “Sebelumnya fenomena pembelian NFT untuk partisipasi masyarakat sudah dilakukan, namun belakangan ini, perluasan utilitas NFT dianggap menjadi alasan utama (peningkatan utilisasinya)”

Saat berkampanye, presiden terpilih Yoon juga mengeluarkan koleksi NFT yang dapat dicetak oleh pengikut untuk merasakan rasa memiliki pada perjuangannya.

Melampaui partisipasi NFT ini adalah Universitas Hoseo Korea Selatan yang mengeluarkan diploma dalam bentuk NFT kepada 2.830 siswa yang lulus pada 18 Maret. Outlet berita lokal Money Today melaporkan pada bulan Februari bahwa universitas memutuskan untuk mengeluarkan NFT guna meningkatkan aksesibilitas dan kenyamanan bagi siswa dan untuk mencegah pemalsuan ijazah.

Chung bahkan mungkin meremehkan apa yang dilihat oleh pelaku pasar utilitas di NFT. Bulan lalu, Kementerian TIK, Sains, dan Perencanaan Masa Depan Korsel berjanji untuk mendukung pertumbuhan Metaverse nasional dengan hibah 187,7 juta dolar AS (Rp 2,6 triliun). Pembuat konten diharapkan mendapat manfaat maksimal dari hibah baru ini.

Pembuat konten tampaknya menuai hasil dari meningkatnya permintaan atas layanan mereka dalam mengembangkan desain NFT untuk beragam perusahaan. Pencarian sederhana untuk NFT di situs pencarian pekerjaan terkemuka JobKorea menghasilkan 753 posisi unik untuk pembuat konten dan profesional bisnis.

Baca Juga: Setelah Lithuania, Kini Latvia dan Estonia Memilih Keluar Dari Kelompok Kerja Sama China

Aset digital yang dibuat oleh pembuatnya paling sering dalam bentuk item atau karakter dalam game, dan emoji untuk aplikasi perpesanan teks. Keakraban dengan aset digital inilah mengapa salah satu pendiri perusahaan investasi crypto Stablenode, Doo Wan Nam, percaya bahwa orang Korea telah mengadopsi NFT dengan sangat mudah.

"Orang Korea lebih terbuka dan memahami tentang NFT yang merupakan bentuk lain dari aset digital," kata Doo Wan Nam.

Sementara Lim mengatakan pembuat konten dan bisnis sekarang memasukkan NFT dalam rencana bisnis mereka karena mereka sekarang melihat "potensi dan utilitas" NFT. Dia menambahkan bahwa membangun komunitas yang mendukung untuk meningkatkan kekuatan merek "selalu menjadi tugas yang tak terhindarkan, namun sulit bagi pembuat konten mana pun."

"NFT telah membuka cakrawala baru bagi mereka yang berusaha mewujudkan komunitas ideal di mana ada komitmen, semangat, dan otonomi," kata Lim.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...