Kuburan Massal Kedua Ditemukan, Dikhawatirkan Ada Ribuan Mayat yang Ditimbun di Mariupol

Minggu, 24 April 2022 | 23:22 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Kuburan massal lain telah ditemukan di Ukraina, kali ini di luar kota pelabuhan Mariupol yang terkepung.

Sebuah foto satelit baru mengungkapkan situs tersebut, yang berukuran 45 meter kali 25 meter.

Baca Juga: Louis McKechnie, Aktivis Perubahan Iklim Dipenjara Karena Mengikat Dirinya di Tiang Gawang


Penemuan itu menimbulkan tuduhan bahwa Rusia berusaha menyembunyikan pembantaian warga sipil.

Pejabat kota khawatir hingga 1.000 mayat dapat dikuburkan di kuburan, yang ditemukan di dekat desa Vynohradne.

Foto satelit serupa yang dirilis awal pekan ini menunjukkan kuburan massal yang baru digali di kota Manhush, di sebelah barat Mariupol.

Walikota kota, Vadym Boychenko, menuduh pasukan Vladimir Putin 'menyembunyikan kejahatan militer mereka' dengan memindahkan mayat.

Dia berkata: "Mayat orang mati dibawa dengan truk dan sebenarnya dibuang begitu saja di gundukan tanah."

Baca Juga: Korea Selatan Menghapus Kebijakan Tes PCR Covid 19 untuk Wisatawan Mulai 1 Oktober


Rusia mengklaim telah 'membebaskan' Mariupol setelah berminggu-minggu serangan. Kota ini sebagian besar telah menjadi puing-puing karena pemboman hampir setiap hari.

Tetapi sekitar 1.000 warga sipil, serta 2.000 tentara, masih bersembunyi di pabrik baja Azovstal di kota itu – dan bersumpah untuk tetap bertahan daripada pergi.

Mereka diberitahu untuk 'menyerah atau mati' pada hari Rabu.

Tetapi tenggat waktu datang dan pergi – dan Putin memerintahkan pasukannya untuk mundur dari menyerang pabrik.

Pemimpin itu kini mengalihkan perhatiannya ke wilayah Donbas di Ukraina timur.

Diketahui, Rusia mencoba menyerbu pabrik baja yang digunakan sebagai benteng terakhir Mariupol yang tersisa

Tapi serangan balik sengit dari Ukraina telah menghentikan kemajuan Rusia.

Sembilan tank, 18 unit lapis baja, 13 kendaraan militer, tiga sistem artileri dan sebuah kapal tanker semuanya telah dihancurkan, Staf Umum Ukraina mengkonfirmasi secara online.

Mereka menambahkan: 'Unit penjajah Rusia sedang berkumpul kembali. Musuh Rusia terus meluncurkan serangan rudal dan bom pada infrastruktur militer dan sipil.'

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan meskipun aktivitas mereka meningkat, 'Pasukan Rusia tidak membuat keuntungan besar dalam 24 jam terakhir karena serangan balik Ukraina terus menghalangi upaya'.





Di Mariupol, seorang juru bicara menambahkan: 'pertempuran sengit terus berlangsung, membuat frustrasi upaya Rusia untuk merebut kota, sehingga semakin memperlambat kemajuan yang mereka inginkan di Donbas.'

Menguasai Mariupol telah menjadi tujuan utama Rusia, dan prospek yang menakutkan bagi Ukraina, karena pelabuhan dan posisinya yang vital di dekat Krimea.

Banyak upaya untuk mengevakuasi warga sipil dari kota telah gagal karena apa yang dikatakan Ukraina sebagai lanjutan penembakan Rusia.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...