Apakah Alpukat Baik Dikonsumsi Selama Masa Kehamilan, Ini Jawabannya..

Selasa, 26 April 2022 | 09:57 WIB
Foto : Alpukat Foto : Alpukat

RIAU24.COM -  Alpukat semakin populer dalam beberapa tahun terakhir. Banyak orang menggunakan buah ini untuk dijadikan smoothie atau melapisi roti panggang. Baik itu rasa, keserbagunaan, dan manfaat kesehatannya; Alpukat telah ditemukan di dapur setiap rumah tangga di seluruh dunia.

Sementara masalah kesuburan menjadi perhatian khusus pada saat ini, ternyata ada cara yang dilakukan wanita untuk meningkatkan kesehatan dan peluang untuk hamil.

Baca Juga: Kenali Gejala Ambeien yang Perlu Kamu Waspadai

Dr Nishi Singh, HOD, Infertilitas dan IVF di Prime IVF Center mengatakan, “Alpukat adalah sumber vitamin E yang bagus, yang menurut penelitian dapat bermanfaat dalam memperbaiki lapisan rahim. Alpukat juga mengandung lemak sehat tak jenuh tunggal, yang membantu mengurangi peradangan, yang pada akhirnya mendorong hasil positif dalam perawatan kesuburan medis. Yang terpenting, alpukat memiliki folat atau asam folat, yang membantu mencegah cacat bawaan. Alpukat juga memiliki seng, yang melindungi sperma, yang pada akhirnya meningkatkan kemungkinan kehamilan. Diketahui bahwa alpukat adalah sumber yang kaya akan antioksidan dan nutrisi," katanya.

Tidak hanya kesuburan tetapi alpukat juga diketahui dapat mengatasi banyak masalah kesehatan terkait usia.

Penelitian juga menunjukkan bahwa alpukat dapat menurunkan kadar kolesterol yang tidak mencukupi dan meningkatkan kadar kolesterol baik.

Selain itu, alpukat juga kaya akan serat dan folat, yang membantu menjaga kesehatan usus. Kaya akan vitamin E, mereka menjaga kesehatan kulit dan membantu mencegah masalah terkait kulit yang muncul seiring bertambahnya usia.

Dr Prateek Bhardwaj, COO, Vesta ElderCare, mengatakan, “Alpukat tinggi kalium dan lemak tak jenuh tunggal serta membantu menurunkan tekanan darah dan secara signifikan mengurangi risiko penyakit jantung, stroke, dan gagal ginjal. Juga, dengan mengurangi tekanan darah tinggi, lemak tak jenuh yang ada dalam alpukat membantu menurunkan risiko penurunan kognitif. Itulah mengapa orang dewasa yang lebih tua perlu memasukkan alpukat ke dalam makanan mereka.”

Alpukat adalah sumber vitamin C, E, K, dan B6, niasin, folat, asam pantotenat, magnesium, dan kalium. Alpukat juga kaya akan lemak sehat dan bermanfaat, yang dapat membantu seseorang merasa lebih kenyang, yang pada akhirnya mencegah makan berlebihan.

Suditi Sharma, Co-Founder The Himalayan Organics, juga merasa bahwa Alpukat adalah suatu keharusan untuk gaya hidup sehat. “Alpukat juga kaya serat, yang membantu menjaga kesehatan usus dan memastikan pencernaan yang baik. Juga, sebagai sumber vitamin E, alpukat sangat bermanfaat untuk rambut dan kulit. Alpukat membuat kulit tampak lembut dan kenyal serta membuat rambut tampak halus dan berkilau,” sebutnya.

Buah ini mengandung 73 persen air, 15 persen lemak, 8,5 persen karbohidrat – sebagian besar serat – dan 2 persen protein.

Beberapa masalah terkait kulit dan rambut yang muncul di musim panas adalah kekeringan, kebotakan, jerawat, ketombe, dll. Menurut dokter kulit Ajit Dalmia, Managing Director, Kelyn Naturals, Alpukat adalah sumber vitamin E yang kaya, yang bekerja sangat baik pada kulit dan rambut. 

Baca Juga: Dilarang FIFA, Kenali Bahaya Gas Air Mata Bagi Kesehatan

“Alpukat juga merupakan sumber biotin yang bagus, yang merupakan bagian dari vitamin B kompleks. Biotin dikenal dapat mencegah kulit kering, rambut rapuh, dan kuku. Alpukat juga membantu melawan jerawat, memberikan manfaat anti penuaan, menjaga kulit tetap terhidrasi, meningkatkan pertumbuhan kulit, meremajakan rambut, dan mencegah ketombe. Itu juga bertindak sebagai penghalang alami kulit, ”tambah mereka.

Beberapa peneliti juga telah membuktikan bahwa mineral yang ada dalam alpukat dapat menutup sel kutikula, yang membantu membuat rambut terlihat halus dan berkilau. 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...