Kisah Keluarga Somalia Melarikan Diri Dari Ukraina

Rabu, 04 Mei 2022 | 23:37 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Pada 24 Februari, hari Kamis yang mendung, Mohamud Abdi sedang bersiap untuk bekerja di Kyiv sementara istrinya sedang mempersiapkan putri mereka yang berusia tujuh tahun untuk sekolah ketika militer Rusia mulai membombardir ibukota Ukraina.

Saat ledakan terdengar, Abdi, seorang penjual bahan makanan, Zamzam Hussein dan si kecil Ruweyda tinggal di apartemen mereka. Mereka merasa gugup karena takut bagaimana konflik akan berkembang.

Memahami Rusia telah melancarkan perang habis-habisan, mereka mendiskusikan rencana evakuasi.

Abdi buru-buru mengemasi tasnya dan berlari menuruni tangga gedung perumahan 14 lantai itu.

Baca Juga: Rekaman Mengerikan Menunjukkan Pria Ukraina Digiring Menuju Kematian Mereka di Bucha


“Perang tiba-tiba mengubah tujuan keluarga saya dan kami segera mulai berpikir tentang bagaimana kami bisa melarikan diri,” kata Abdi kepada Al Jazeera melalui telepon dari Jerman, di mana ia akhirnya berakhir setelah melarikan diri dari Ukraina.

Ketika mereka meninggalkan gedung mereka menuju stasiun bus terdekat, mereka melihat bahwa semua orang juga mencoba melarikan diri.

Jalan-jalan kota macet dan pengemudi terus membunyikan klakson.

Abdi, seorang pengungsi Somalia yang melarikan diri dari konflik bersenjata di Somalia bersama istrinya, tiba di Ukraina pada 2015 melalui Ethiopia dan Rusia.

Pria berusia 31 tahun, yang pernah bekerja sebagai jurnalis di negara Afrika Timur itu, senang berada di negara Eropa yang aman.

Tetapi hanya tujuh tahun kemudian, dia mencoba melarikan diri dari perang sekali lagi.

Di Kyiv, minibus keluarga yang mencoba melarikan diri kehabisan bahan bakar. Ada rasa panik di SPBU saat mobil mengantre untuk mengisi bensin untuk melanjutkan perjalanan mereka ke Ukraina barat, dekat perbatasan negara Eropa.

Beberapa jam kemudian, mereka akhirnya dapat mengisi dan bergabung dengan ribuan orang lainnya yang melarikan diri melalui jalan darat.

Baca Juga: Cerita Libya yang Dipimpin Presiden Selama 42 Tahun, Muammar Khadafi


“Dalam perjalanan kami ke perbatasan Polandia, kami takut akan kemungkinan serangan udara militer Rusia. Saya terus-menerus memikirkan ketidakpastian seputar masa depan kita,” kata Abdi.

Dia tidak pernah membayangkan dia bisa menghadapi nasib yang sama di Eropa dan telah berulang kali diingatkan akan masa-masa paling suramnya di Somalia.

Setelah perjalanan tiga hari yang ia gambarkan sebagai perjalanan yang membosankan dan penuh ketakutan, mereka tiba di perbatasan Ukraina-Polandia dimana mereka bertemu dengan para pengungsi dari Timur Tengah, Asia dan Afrika.

“Alasan saya meninggalkan negara saya adalah karena perang. Perang yang sama menghancurkan rumah kedua saya di Eropa, dan saya kembali mencari perlindungan di Kassel, Jerman.”

Keluarga muda itu sekarang tinggal di sebuah apartemen studio di pusat kota Jerman dan berharap bisa mencapai Amerika Serikat.

Namun, itu mungkin sulit.

Pada bulan Maret, Presiden Joe Biden mengatakan AS akan menerima sebanyak 100.000 pengungsi dari Ukraina.

Tetapi masih belum jelas bagaimana proses seperti itu akan bekerja.

Sekutu Barat Washington juga telah mengumumkan lebih banyak miliaran dolar bantuan kemanusiaan untuk pengungsi Ukraina di Eropa, tetapi tidak jelas apakah bantuan itu dapat diterima oleh pengungsi non-Ukraina yang terkena dampak perang.

Sebelum invasi Rusia, Ukraina adalah negara tujuan dan transit bagi para pencari suaka yang mencoba memasuki Eropa – dan banyak dari mereka berasal dari negara-negara yang dilanda perang di Afrika, Asia, dan Timur Tengah.

Menurut Badan Pengungsi PBB (UNHCR), pada akhir tahun 2021, sekitar 5.000 pengungsi di Ukraina membutuhkan bantuan kemanusiaan.

Abdullahi Wa'eys, mantan pengungsi dari Somalia yang kini mengadvokasi pencari suaka di Kassel, sibuk menyambut orang-orang yang melarikan diri dari Ukraina ke rumah angkatnya.

“Ini bukan waktu terbaik untuk menjadi pengungsi di Eropa,” katanya kepada Al Jazeera.

“Sangat disayangkan banyak pengungsi kembali terkena dampak yang sama dengan alasan mereka meninggalkan tanah air mereka, dan masih mencari tempat tinggal yang aman. Akan sulit bagi mereka untuk berintegrasi dengan Jerman mengingat perbedaan budaya dan keengganan negara-negara Eropa dalam menerima pengungsi [yang bukan warga negara Ukraina] sekarang.”

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...