Taliban Memerintahkan Wanita Afghanistan Untuk Menutupi Wajah Mereka di Depan Umum

Sabtu, 07 Mei 2022 | 21:18 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Pemimpin tertinggi Afghanistan telah memerintahkan wanita negara itu untuk menutupi wajah mereka di depan umum - salah satu pembatasan paling keras yang dikenakan pada mereka sejak Taliban merebut kekuasaan tahun lalu dan eskalasi pembatasan yang berkembang pada wanita yang menarik reaksi dari masyarakat internasional dan banyak warga Afghanistan. 

Baca Juga: Korea Utara Minta Warganya Kumur Air Garam dan Konsumsi Obat Tradisional untuk Perangi Wabah COVID-19


“Mereka harus mengenakan chadori (burka dari kepala hingga ujung kaki) karena itu tradisional dan penuh hormat,” kata sebuah dekrit yang dikeluarkan oleh kepala Taliban Haibatullah Akhunzada yang dirilis oleh pihak berwenang pada sebuah acara di Kabul pada hari Sabtu.

Seorang juru bicara Kementerian Penyebaran Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan membacakan dekrit dari Akhunzada pada konferensi media, mengatakan bahwa ayah seorang wanita atau kerabat laki-laki terdekat akan dikunjungi dan akhirnya dipenjara atau dipecat dari pekerjaan pemerintah jika dia tidak meliput. wajahnya di luar rumah.

Baca Juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?


Juru bicara itu menambahkan bahwa penutup wajah yang ideal adalah burqa, yang menjadi simbol global dari kekuasaan garis keras Taliban sebelumnya dari tahun 1996 hingga 2001. Sebagian besar wanita di Afghanistan mengenakan jilbab, tetapi banyak di daerah perkotaan, seperti Kabul, tidak menutupi wajah mereka. wajah.

Sejak mengambil alih Afghanistan , Taliban telah menerapkan kembali pembatasan kejam pada kebebasan dan gerakan, terutama ditujukan pada wanita, yang mengingatkan pada aturan terakhir mereka pada 1990-an.

Selama beberapa bulan terakhir, para pemimpin Taliban, khususnya dari Kementerian Penyebaran Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan, telah mengumumkan banyak pembatasan baru, bahkan ketika kritik dan tekanan internasional meningkat terhadap mereka.

Pada bulan Desember, kementerian, yang menggantikan Kementerian Urusan Perempuan Afghanistan, memberlakukan pembatasan pada perempuan untuk bepergian lebih jauh dari 72km (45 mil) tanpa kerabat dekat laki-laki.

“Berbulan-bulan dalam masa kekuasaan mereka di Afghanistan, Taliban telah memberlakukan salah satu aspek paling ikonik dari kekuasaan mereka dari tahun 1990-an, yang memaksa perempuan untuk menutupi wajah mereka di depan umum, dan itu jelas ditujukan untuk mengendalikan perempuan yang telah menjadi pemimpin. bagian populasi yang paling merepotkan,” kata Kate Clark dari Jaringan Analis Afghanistan.

“Jika kita melihat demonstrasi yang terjadi sejak Agustus ketika Taliban mengambil alih, perempuan dan anak perempuan berada di garis depan, dan ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa perempuan tidak memiliki wajah publik. Taliban percaya bahwa tempat wanita itu adalah di rumah. Dia tidak boleh keluar tanpa kerabat dekat laki-laki, dan jika dia keluar, dia harus menutupi wajahnya,” katanya kepada Al Jazeera.

Pembatasan ini semakin diperluas untuk mencakup bepergian ke luar negeri, dan beberapa pelancong wanita dilaporkan dihentikan dari naik pesawat. Larangan serupa juga diberlakukan di beberapa pusat kesehatan di seluruh negeri, melarang perempuan mengakses layanan kesehatan tanpa mahram (pendamping laki-laki).

Pada bulan Januari, sekelompok 36 pakar hak asasi manusia PBB mengatakan bahwa para pemimpin Taliban di Afghanistan melembagakan diskriminasi dan kekerasan berbasis gender berskala besar dan sistematis terhadap perempuan dan anak perempuan.

"Kami prihatin dengan upaya terus menerus dan sistematis untuk mengecualikan perempuan dari bidang sosial, ekonomi, dan politik di seluruh negeri," kata para ahli dalam sebuah pernyataan.

Sebuah kejutan berbalik arah pada bulan Maret di mana kelompok itu menutup sekolah menengah perempuan pada pagi hari yang akan mereka buka menarik kemarahan komunitas internasional dan mendorong Amerika Serikat untuk membatalkan pertemuan yang direncanakan untuk meredakan krisis keuangan negara itu.

Negara itu telah terhuyung-huyung dari krisis kemanusiaan dengan lebih dari setengah penduduknya menghadapi kelaparan.

Taliban telah berjuang untuk menghidupkan kembali ekonomi yang bergantung pada bantuan, yang jatuh bebas karena sanksi dan pengucilan dari lembaga keuangan internasional.

AS dan negara-negara lain telah memotong bantuan pembangunan dan memberlakukan sanksi ketat pada sistem perbankan sejak Taliban mengambil alih pada Agustus, mendorong negara itu menuju kehancuran ekonomi.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...