Kelompok HAM Suriah Desak PBB Selidiki Pembantaian Tadamon

Selasa, 10 Mei 2022 | 10:41 WIB
Distrik Tadamon Damaskus pada tahun 2013 adalah medan pertempuran antara pasukan pemerintah Suriah melawan pasukan oposisi [File: Shaam News Network/Handout via Reuters] Distrik Tadamon Damaskus pada tahun 2013 adalah medan pertempuran antara pasukan pemerintah Suriah melawan pasukan oposisi [File: Shaam News Network/Handout via Reuters]

RIAU24.COM - Beberapa organisasi hak asasi manusia terkemuka Suriah dan kelompok masyarakat sipil telah mendesak diplomat tinggi Amerika Serikat untuk PBB untuk meluncurkan penyelidikan atas pembunuhan 41 warga sipil di lingkungan Tadamon di ibukota Suriah Damaskus pada tahun 2013.

“Kami menulis untuk menuntut tindakan segera untuk mengatasi pembantaian ini, yang merupakan kejahatan perang, dan meminta pertanggungjawaban pelaku di Dewan Keamanan PBB,” membaca sebuah surat kepada Linda Thomas-Greenfield dan diterbitkan oleh Jaringan Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SNHR). ) pada hari Senin.

Baca Juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?

Jaringan tersebut juga meminta AS untuk mengadakan pertemuan di Dewan selama masa kepresidenannya pada bulan Mei dan meluncurkan penyelidikan independen. Banding SNHR datang hampir dua minggu setelah sebuah video bocor muncul untuk menunjukkan bukti kejahatan mengerikan yang dilakukan oleh pasukan Suriah.

Rekaman menyedihkan menunjukkan warga sipil yang ditutup matanya dan diborgol disuruh berlari menuju parit eksekusi yang tergeletak tepat di depan mereka di salah satu pinggiran selatan ibu kota.

Itu juga menunjukkan petugas intelijen dari Cabang 227 yang terkenal tersenyum dan tertawa ketika mereka membunuh orang-orang itu sebelum menuangkan bensin ke tubuh mereka di lubang dan membakarnya untuk menyembunyikan bukti.

Distrik Tadamon pada saat itu merupakan medan pertempuran antara pasukan pemerintah Suriah melawan pasukan oposisi. Seorang rekrutan militer yang ketakutan memfilmkan insiden keji itu dan membocorkan video tersebut, bertanggal 16 April 2013, setelah melarikan diri dari Suriah yang dilanda perang.

Aktivis Suriah dan organisasi hak asasi manusia internasional menuduh pemerintah Suriah dan sekutunya melakukan kekejaman dalam pemberontakan yang berubah menjadi perang saudara di negara itu.

Sepanjang perang selama 11 tahun, diperkirakan 500.000 orang telah tewas dan jutaan mengungsi. Suriah hari ini terhuyung-huyung dari krisis ekonomi yang melumpuhkan, sementara Presiden Bashar al-Assad di Damaskus tetap berkuasa dengan dukungan militer dari Rusia, Iran dan Hizbullah Lebanon. “Belum pernah kami melihat bukti yang jelas dari kejahatan perang yang dilakukan dan direkam oleh badan intelijen Assad di siang hari bolong, dengan darah dingin, tanpa memperhatikan kemanusiaan para korban atau kekhawatiran akan konsekuensinya,” bunyi pernyataan SNHR.

Pelepasan rekaman video telah memicu kecaman, dengan beberapa keluarga mengakui kerabat mereka dieksekusi dalam video tersebut.

Baca Juga: Buaya Raksasa Ini Sengaja Dilepas di Perbatasan AS-Meksiko untuk Takut-takuti Para Migran yang Hendak Nyebrang Ilegal

“Banyak warga Suriah yang berhak mengekspresikan kemarahan tentang kurangnya tanggapan dari masyarakat internasional terhadap laporan yang begitu mengejutkan, terutama dalam konteks kejahatan serupa yang dilakukan oleh pasukan Rusia di Ukraina,” tambah SNHR, merujuk pada dugaan kejahatan perang yang dilakukan sejak itu. Rusia menginvasi negara tetangganya pada 24 Februari.

“Sudah saatnya masyarakat internasional mengetahui bahwa impunitas atas pelanggaran berat hak asasi manusia di Suriah memiliki konsekuensi yang luas di luar perbatasannya,” kata SNHR.

Lebih dari 100.000 warga Suriah hilang, menurut kelompok advokasi, termasuk puluhan ribu anak-anak. Pemerintah Suriah memegang mayoritas dari mereka, tetapi banyak keluarga menunggu nasib orang-orang terkasih yang hilang yang ditahan oleh ISIL (ISIS) dan kelompok bersenjata lainnya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...