Sebuah Penelitian Medis Menjelaskan Mengapa Anak-anak Berhenti Mendengarkan Orang Tua Saat Mereka Bertambah Tua

Rabu, 11 Mei 2022 | 10:15 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Jika Anda pernah bertanya-tanya mengapa Anda dan ibu Anda mulai bertengkar lebih banyak setelah tumbuh dewasa, mungkin ada alasan ilmiahnya.Menurut sebuah studi baru, begitu anak-anak memasuki masa remaja, mereka mulai kehilangan koneksi dengan suara ibunya.

Dharma Productions

Anak-anak dan remaja mulai mendengarkan suara-suara yang lebih asing , bukti respons mereka terhadap berbagai rangsangan sosial. Studi yang diterbitkan dalam Journal of Neuroscience, dilakukan oleh para peneliti di Stanford School of Medicine.

Dharma Productions

Baca Juga: Bubuk Ajaib Untuk Menurunkan Berat Badan: 1 Campuran Bubuk Ajaib Ini Dapat Membantu Anda Mengurangi Berat Hingga Beberapa Kilogram

Para peneliti menggunakan pemindaian otak MRI dan menyusun penjelasan neurobiologis pertama tentang bagaimana masa remaja melihat pemisahan anak dari orang tua mereka. Saat anak-anak berusia 13 tahun, mereka menemukan suara ibu mereka, kurang bermanfaat.

“Sama seperti seorang bayi tahu untuk mendengarkan suara ibunya, seorang remaja tahu untuk mendengarkan suara-suara baru. Sebagai remaja, Anda punya teman dan teman baru, dan Anda ingin menghabiskan waktu bersama mereka. Pikiran Anda semakin sensitif dan tertarik pada suara-suara asing ini dalam siaran persnya,” kata Daniel Abrams, penulis utama. 

Penelitian Ibu

Penelitian yang dipimpin oleh Abram menunjukkan bahwa otak remaja lebih mudah menerima semua suara yang mereka dengar. Namun, pergeseran terlihat di sekitar usia ini di mana sirkuit penghargaan dan pusat otak memprioritaskan rangsangan penting. Area otak ini menampilkan lebih banyak aktivitas untuk suara-suara asing daripada suara ibu. 

Peneliti juga mengatakan bahwa peralihan ini merupakan tanda pematangan yang sehat. 

Dharma Productions

"Seorang anak menjadi mandiri di beberapa titik, yang harus dipicu oleh sinyal biologis yang mendasarinya," kata Vinod Menon, penulis senior studi tersebut. 

Baca Juga: 5 Masalah Kesehatan Mental yang Mempengaruhi Berat Badan Anda

Menon menyimpulkan bahwa transformasi membantu remaja terlibat lebih dalam dengan dunia dan membantu mereka membuat koneksi yang akan membantu mereka menjadi mahir secara sosial di luar keluarga mereka. 

Film Yash Raj

Studi baru ini didasarkan pada penelitian yang dilakukan pada tahun 2016 yang menunjukkan bagaimana anak-anak dapat berhubungan dengan suara ibu mereka sebelum dilahirkan. Penelitian ini dapat diterapkan untuk memanfaatkan pemahaman tentang respon rangsangan otak remaja autis dan kondisi mental lainnya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...