Kematian Akibat Overdosis di AS Tahun Lalu Mencapai Rekor 107 Ribu

Kamis, 12 Mei 2022 | 09:53 WIB
Deb Walker mengunjungi makam putrinya, Brooke Goodwin, yang meninggal pada usia 23 tahun karena overdosis fatal dari fentanil dan xylazine opioid yang kuat, obat penenang hewan yang masuk ke pasokan obat-obatan terlarang [File: Lisa Rathke/AP Photo] Deb Walker mengunjungi makam putrinya, Brooke Goodwin, yang meninggal pada usia 23 tahun karena overdosis fatal dari fentanil dan xylazine opioid yang kuat, obat penenang hewan yang masuk ke pasokan obat-obatan terlarang [File: Lisa Rathke/AP Photo]

RIAU24.COM - Lebih dari 107.000 orang Amerika meninggal karena overdosis obat tahun lalu, membuat rekor tragis lain dalam epidemi overdosis yang meningkat di negara itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) memperkirakan pada hari Rabu.

Total sementara 2021 menandai peningkatan 15 persen dari rekor sebelumnya, yang ditetapkan tahun sebelumnya. CDC meninjau sertifikat kematian dan kemudian membuat perkiraan untuk memperhitungkan pelaporan yang tertunda dan tidak lengkap.

Dr Nora Volkow, direktur Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba, menyebut angka-angka terbaru "benar-benar mengejutkan".

Baca Juga: Pernah Terjadi, Presiden AS Pergi ke Uni Soviet Berdialog di Tengah Kondisi Perang

Gedung Putih mengeluarkan pernyataan yang menyebut percepatan kematian overdosis "tidak dapat diterima" dan mempromosikan strategi pengendalian obat nasional yang baru-baru ini diumumkan. Ini menyerukan untuk menghubungkan lebih banyak orang ke pengobatan, mengganggu perdagangan narkoba dan memperluas akses ke nalokson obat yang membalikkan overdosis.

Kematian overdosis di AS telah meningkat hampir setiap tahun selama lebih dari 20 tahun. Peningkatan dimulai pada 1990-an dengan overdosis yang melibatkan obat penghilang rasa sakit opioid, diikuti oleh gelombang kematian yang dipimpin oleh opioid lain seperti heroin dan – yang terbaru – fentanil terlarang.

Tahun lalu, overdosis yang melibatkan fentanil dan opioid sintetik lainnya melampaui 71.000, naik 23 persen dari tahun sebelumnya. Ada juga peningkatan 23 persen kematian yang melibatkan kokain dan peningkatan 34 persen kematian yang melibatkan sabu dan stimulan lainnya.

Kematian overdosis sering dikaitkan dengan lebih dari satu obat. Beberapa orang menggunakan banyak obat dan fentanil yang murah telah semakin dipotong menjadi obat lain, seringkali tanpa sepengetahuan pembeli, kata para pejabat.

Baca Juga: Israel Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama Sepanjang Sejarah

“Efek bersihnya adalah kita memiliki lebih banyak orang, termasuk mereka yang menggunakan narkoba sesekali dan bahkan remaja, yang terpapar zat kuat ini yang dapat menyebabkan seseorang overdosis bahkan dengan paparan yang relatif kecil,” kata Volkow dalam sebuah pernyataan.

Para ahli mengatakan pandemi COVID-19 telah memperburuk masalah karena penguncian dan pembatasan lainnya mengisolasi mereka yang kecanduan narkoba dan membuat perawatan lebih sulit didapat. Tren kematian overdosis secara geografis tidak merata. Alaska mengalami peningkatan 75 persen pada tahun 2021 – lompatan terbesar dari negara bagian mana pun. Di Hawaii, kematian akibat overdosis turun 2 persen.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...