Korea Utara Melaporkan Wabah Covid-19 Pertama Sejak Pandemi Dimulai

Kamis, 12 Mei 2022 | 14:48 WIB
China dan Korea Utara berbagi perbatasan panjang dengan perdagangan yang terjadi melalui layanan kereta api yang menghubungkan Dandong dan Pyongyang [File: Greg Baker/AFP] China dan Korea Utara berbagi perbatasan panjang dengan perdagangan yang terjadi melalui layanan kereta api yang menghubungkan Dandong dan Pyongyang [File: Greg Baker/AFP]

RIAU24.COM Korea Utara telah mengkonfirmasi wabah COVID-19 pertamanya, meningkatkan kekhawatiran akan bencana kemanusiaan di satu-satunya negara yang tidak divaksinasi di dunia saat negara itu melakukan penguncian nasional.

Pihak berwenang mendeteksi sub-varian varian virus corona Omicron yang sangat menular, BA.2, pada orang-orang di Pyongyang, Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) yang dikelola pemerintah melaporkan pada hari Kamis, tanpa merinci jumlah kasus yang dikonfirmasi.

Baca Juga: Pernah Terjadi, Presiden AS Pergi ke Uni Soviet Berdialog di Tengah Kondisi Perang

“Ada insiden darurat terbesar di negara ini, dengan lubang di bagian depan karantina darurat kami, yang telah disimpan dengan aman selama dua tahun dan tiga bulan terakhir sejak Februari 2020,” kata penyiar negara.

Ia menambahkan bahwa upaya kontrol "maksimum" sedang diberlakukan di Pyongyang.

Dilaporkan kemudian bahwa Kim Jong Un telah “meminta semua kota dan kabupaten di seluruh negeri untuk benar-benar mengunci wilayah mereka” dengan pabrik, bisnis dan rumah ditutup dan direorganisasi “untuk dengan sempurna dan sempurna memblokir vakum penyebaran virus berbahaya. .”

Korea Utara, yang menutup perbatasannya pada Januari 2020, telah menjadi salah satu dari sedikit negara di Bumi yang tidak melaporkan wabah COVID-19, meskipun para analis telah lama menyatakan keraguan tentang angka resmi mengingat perbatasan darat negara itu yang panjang dan keropos dengan China. 

Analis mengatakan pengakuan publik Pyongyang tentang wabah itu mungkin merupakan tanda parahnya situasi, tetapi tidak selalu merupakan tanda bahwa Kim akan menerima bantuan dari luar.

“Pyongyang kemungkinan akan menggandakan penguncian, meskipun kegagalan strategi nol-Covid China menunjukkan bahwa pendekatan itu tidak akan berhasil melawan varian omicron,” Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul, mengatakan dalam komentar email. “Korea Utara memasuki periode ketidakpastian dalam mengelola tantangan domestik dan isolasi internasionalnya. Rezim Kim akan disarankan untuk menelan harga dirinya dan segera mencari sumbangan vaksin dan terapi.”

Surat kabar resmi Rodong Sinmun melaporkan Politbiro dari Partai Buruh yang berkuasa mengakui telah terjadi “pelanggaran” dalam pertahanan virus negara tersebut, dan mengkritik departemen yang menangani epidemi karena “kecerobohan, kelalaian, tidak bertanggung jawab, dan ketidakmampuan” dalam “kegagalan ” untuk menanggapi percepatan transmisi di seluruh dunia, menurut outlet media NK News.

China saat ini sedang memerangi puluhan wabah virus termasuk di Dandong, yang merupakan mata rantai perdagangan utama Korea Utara dengan negara itu. Pyongyang menangguhkan kargo kereta api masuk dari China pada akhir April sebagai akibat dari wabah tersebut, hanya empat bulan setelah melanjutkan layanan, menurut NK News.

Baca Juga: Israel Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama Sepanjang Sejarah

Alastair Morgan, yang menjabat sebagai duta besar Inggris untuk Korea Utara antara tahun 2005 dan 2008, mengatakan dia mengharapkan tanggapan Pyongyang terhadap wabah itu setidaknya sama kejamnya dengan kontrol China. “Otoritas DPRK memiliki kemampuan dan organisasi untuk memberlakukan pembatasan secara internal maupun di perbatasan,” kata Morgan kepada Al Jazeera, mengacu pada nama resmi Korea Utara, Republik Rakyat Demokratik Korea.

“Jika mereka mencegah semua perjalanan antar wilayah dan lokal, ini kemungkinan akan memiliki konsekuensi yang parah bagi warga. Saat saya masih di sana, ada ketergantungan pada transportasi lintas wilayah untuk makanan dan perbekalan lainnya, meskipun hal ini mungkin telah berubah sampai batas tertentu di bawah tindakan DPRK hingga saat ini. Ini juga akan membatasi akses warga ke klinik dan fasilitas rumah sakit.”

Korea Utara telah berulang kali menolak tawaran vaksin dari inisiatif vaksinasi global yang didukung PBB, dan pekerja bantuan telah memperingatkan bahwa mereka akan berjuang untuk menangani wabah virus corona yang besar, mengingat sistem kesehatannya yang bobrok.

“Sistem medis Korea Utara kuno, rapuh dan sangat tidak siap untuk menangani wabah besar,” kata Tim Peters, seorang pekerja bantuan Kristen yang menjalankan organisasi Helping Hands Korea di Seoul. “Fakta bahwa 40 persen populasi membutuhkan bantuan makanan menunjukkan banyak tentang sistem kekebalan yang lemah dari setidaknya 11 juta warga Korea Utara. Singkatnya, infrastruktur perawatan kesehatan yang ketinggalan zaman dan populasi yang sangat rentan adalah bencana yang menunggu untuk terjadi. Saya sangat berharap itu tidak terjadi.”

Sebelum pandemi, PBB memperkirakan lebih dari seperempat warga Korea Utara menderita kekurangan gizi. Pada bulan Juli, Organisasi Pangan dan Pertanian PBB mengatakan negara itu sedang berjuang untuk mencari makan sendiri .

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...