Puluhan Ribu Pekerja Teknologi di China Menghadapi Ancaman Pemutusan Hubungan Kerja

Jumat, 13 Mei 2022 | 14:39 WIB
Perusahaan teknologi China, termasuk platform streaming video iQiyi, telah memberhentikan puluhan ribu karyawan di tengah tindakan keras peraturan oleh Beijing [File: Reuters] Perusahaan teknologi China, termasuk platform streaming video iQiyi, telah memberhentikan puluhan ribu karyawan di tengah tindakan keras peraturan oleh Beijing [File: Reuters]

RIAU24.COM - Alih-alih mendapatkan slip merah muda dari bosnya, Zhang Wei mengetahui bahwa dia akan kehilangan pekerjaannya di streamer video China iQiyi melalui obrolan kelompok kerja. Atasan Zhang mengkonfirmasi berita tersebut setelah pemotongan di perusahaan yang berlokasi di Beijing itu pada Desember lalu bocor ke media.

“Meskipun saya tahu sebelumnya, saya masih tidak bisa mempercayainya,” Zhang, yang meminta untuk menggunakan nama samaran, mengatakan kepada Al Jazeera.

Zhang hanyalah satu dari puluhan ribu pekerja di kancah teknologi China yang telah diberhentikan menyusul tindakan keras peraturan Beijing terhadap perusahaan swasta dan ekspansi agresif selama bertahun-tahun di sektor yang menurut para analis membuat beberapa perusahaan kewalahan.

Baca Juga: Ilmuwan Iklim NASA Peringatkan Masyarakat Umum Untuk Berhenti Menggunakan Pesawat Terbang, Ini Alasannya

Hampir 73.000 pekerja diberhentikan antara Juli dan pertengahan April saja, menurut penelitian oleh TechNode, outlet media yang mencakup teknologi China dan adegan startup. Kemudian pada bulan April, aplikasi gaya hidup Xiaohongshu, yang sering digambarkan sebagai Instagram versi China, memecat sekitar 10 persen tenaga kerjanya.

“Penyebab tidak hanya PHK ini, tetapi juga jumlah karyawan yang membeku di banyak divisi, penghentian perekrutan saat ini dan jeda magang, adalah kombinasi dari prospek ekonomi makro yang buruk, tekanan untuk fokus pada keuntungan dan memotong bisnis yang tidak menguntungkan, dan pengawasan peraturan yang lebih besar dalam sektor,” Rui Ma, investor malaikat dan pendiri podcast Tech Buzz China, mengatakan kepada Al Jazeera.

Alibaba dan Tencent, dua raksasa internet China, membuat rencana untuk melepaskan puluhan ribu karyawan gabungan tahun ini, menurut sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan Maret oleh Reuters, yang mengutip sumber anonim yang dekat dengan perusahaan.

Baca Juga: Ilmuwan Menemukan Mikroba Hidup di Batu, Berusia 830 Juta Tahun Lalu

Gao "Noah" Zihao, salah satu pendiri Beta, sebuah perusahaan pengayauan yang telah bekerja dengan pemain teknologi utama China, mengatakan banyak perusahaan teknologi telah memaksakan diri dengan mencoba untuk "menduplikasi model bisnis mereka" di industri baru, menunjuk ke platform pengiriman makanan Meituan's dorongan ritel dan platform e-commerce Jindong terjun ke bahan makanan sebagai contoh.

“Langkah ini terlalu agresif untuk menghasilkan uang, membuat perusahaan hanya memiliki sedikit pilihan selain memotong departemen yang tidak menghasilkan uang,” kata Gao.

Gao menambahkan bahwa kandidat teknologi yang memenuhi syarat merasa semakin sulit untuk mendapatkan wawancara kerja karena perusahaan mengiklankan lowongan yang semakin sedikit.

iQiyi, Jindong dan Meituan tidak menanggapi permintaan komentar.

Yuwan Hu, associate director di Daxue Consulting, mengatakan sektor teknologi China sekarang sedang mengalami masa transisi setelah menghadapi batasan mesin pertumbuhan satu kali seperti e-commerce.

“Sebelumnya, perusahaan teknologi terbesar China berfokus pada game, e-commerce, dan bisnis 'internet besar' tradisional lainnya yang memiliki peningkatan besar dalam pengguna tiga hingga lima tahun lalu," kata Hu kepada Al Jazeera, menambahkan bahwa pertumbuhan yang cepat menyebabkan fokus miring yang mengabaikan infrastruktur.

Media pemerintah China dalam beberapa pekan terakhir mengisyaratkan akan menawarkan dukungan yang lebih besar kepada perusahaan teknologi yang terkepung, meningkatkan harapan untuk mereda atau melonggarkan blitz regulasi yang dimulai pada tahun 2020.

Ma mengatakan dia tetap optimis bahwa pekerjaan teknologi akan tetap menarik bagi pekerja, meskipun mungkin kurang menarik dibandingkan di masa lalu.

“Sejauh ini sektor teknologi masih memberikan beberapa gaji tertinggi di China. Paket saham tentu saja mendapat pukulan besar, tetapi itu juga merupakan fenomena global. Sebagian besar pekerjaan ini akan menjadi pekerjaan yang baik, tetapi belum tentu tiket menuju kebebasan finansial seperti pada awal dekade terakhir,” kata Ma.

Terlepas dari kesulitan baru-baru ini, pematangan teknologi besar kemungkinan akan menguntungkan pekerja terampil dalam jangka panjang, kata Gao.

Bagi pekerja teknologi seperti Zhang, gejolak di sektor ini telah menjadi peringatan bagi mereka.

“Update teknologi sangat cepat. Kita harus terus belajar agar tidak tersingkir,” ujarnya. 

“Tidak hanya industri teknologi tapi juga industri apapun. Saya pikir kita harus terus belajar sepanjang waktu.”

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...