Bukan India, Elon Musk Mungkin Pilih Indonesia Sebagai Pusat Produksi Tesla di Asia

Jumat, 13 Mei 2022 | 15:49 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Ketika India terus bersenandung tentang pemotongan bea masuk kendaraan listrik yang dicari oleh Elon Musk, CEO Tesla sekarang menuju untuk bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo saat ia mencari lokasi untuk menyelesaikan pusat produksi baru Tesla di Asia.

Awal pekan ini, Luhut Binsar Pandjaitan, yang merupakan menteri koordinator investasi dan kelautan di Indonesia, mengatakan Presiden Indonesia berencana untuk bertemu Musk di sela-sela KTT para pemimpin Asia Tenggara di Washington akhir pekan ini, sesuai laporan CNBC.

Baca Juga: Live Streaming 61 Jam Non Stop bank bjb Siap Pecahkan Rekor MURI


Indonesia adalah produsen utama nikel yang merupakan logam utama untuk baterai. 

Dalam beberapa bulan terakhir, Indonesia telah menarik perhatian beberapa produsen baterai dan mobil melalui berbagai insentifnya . 

Dengan kebijakan ramah mendukung tujuan EV negara, produsen telah mulai berkomitmen miliaran dolar. LG Energy Solution, bersama dengan perusahaan lain, menginvestasikan sekitar USD 9 miliar untuk mendirikan rantai pasokan, mulai dari pertambangan hingga manufaktur, di negara tersebut. Bersama dengan Hyundai Motor Co., perusahaan juga mengembangkan pabrik baterai, sesuai laporan Bloomberg.

Baca Juga: Elon Musk Mengatakan Kesepakatan Senilai USD 44 Miliar Untuk Membeli Twitter Ditunda


Sementara itu, pembuat powerpack terbesar di dunia, Contemporary Amperex Technology Co. juga menginvestasikan hampir USD 6 miliar dalam proyek baterai dengan PT Aneka Tambang Tbk dan PT Industri Baterai Indonesia yang didukung negara. Dan itu tidak semua. Zhejiang Huayou Cobalt Co. dari China dan PT Vale Indonesia Tbk bulan lalu mengumumkan bahwa mereka akan bekerja sama dalam proyek nikel kelima di Indonesia.

Semua pergerakan baru-baru ini di sekitar ekonomi terbesar di Asia Tenggara, Indonesia , menunjukkan betapa pentingnya untuk dekat dengan sumber bahan mentah yang digunakan untuk manufaktur. 

Dan Tesla tentu mengetahui hal ini dengan baik. Ini telah menciptakan pusat manufaktur besar di Cina dan sekarang Jerman , keduanya negara yang dikenal karena kehebatan mereka dalam produksi industri dan kebijakan yang akan membantu menjual mobil mereka. 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...