Gadis Malaysia Dirawat di ICU Setelah Dipaksa Berlari 30 Putaran di Sekolah

Minggu, 22 Mei 2022 | 21:03 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Dihukum guru, seorang siswi dipaksa berlari selama 30 putaran di sekolah, hingga akhirnya berakibat fatal.

Gadis itu dilarikan ke rumah sakit setelah merasa tidak enak badan dan kemudian dirawat di Unit Perawatan Intensif (ICU).

Insiden itu terjadi di Sekolah Menengah Foon Yew di Kulai, Johor pada 11 Mei.

Baca Juga: Ratu Kripto Jerman Jadi Buronan FBI Terkait Penipuan Investor Senilai Rp 59 T


Dilansir dari China Press, guru telah menghukum seluruh kelas karena salah satu dari mereka tidak menyelesaikan pekerjaan rumah mereka. 

Para siswa tersebut diduga dipaksa berlari 30 putaran di sekitar lapangan voli dengan menggunakan masker.

Setelah 15 putaran, gadis itu merasa sakit dan diizinkan untuk berjalan di 15 putaran yang tersisa. Namun, begitu dia sampai di rumah, detak jantungnya meningkat dengan cepat dan dia dilarikan ke rumah sakit, di mana detak jantungnya diukur 200 bpm dan dia dilaporkan mengalami syok.

Dalam sebuah postingan Facebook yang telah dihapus dan diposting ulang secara online, ibu gadis itu menunjukkan bahwa sekolah telah mengabaikannya ketika dia ingin membahas insiden itu setelah beberapa hari berlalu.

Baca Juga: Kontroversi Nam Joo Hyuk, Teman Sekelas Akui Tak Ada Intimidasi Saat Sekolah


"Mereka memberi tahu saya bahwa masalah telah diselesaikan dan bahwa sekolah tidak memberlakukan penggunaan masker selama aktivitas fisik," katanya tentang kunjungannya, menambahkan bahwa permintaannya untuk menemui kepala sekolah juga ditolak.

Mengekspresikan ketidaksenangan bahwa sekolah telah mengatakan bahwa mereka tidak memberlakukan penggunaan masker selama aktivitas fisik, dia menulis: "Putri saya memberi tahu saya sebelumnya bahwa guru telah meminta kelas untuk mengenakan masker bahkan saat berolahraga, kecuali jika mereka merasa tidak sehat. Jika putri saya berbohong, lalu mengapa seluruh kelas memakai masker wajah mereka saat berlari?" dia bertanya dalam postingannya. 

Dia juga mengatakan tidak adil menghukum putrinya ketika dia bukan orang yang tidak menyelesaikan pekerjaan rumah.

Pengabaian sekolah terhadap kasus tersebut mendorongnya untuk memposting tentang insiden tersebut secara online, setelah itu kepala sekolah menelepon untuk meminta maaf, tulisnya.

Orang tua gadis itu kemudian diundang ke sekolah untuk pertemuan pada Rabu (18 Mei), di mana mereka menerima permintaan maaf resmi dari kepala sekolah dan guru yang terlibat.

Ibu siswa juga menunjukkan dalam posting terbarunya bahwa mereka tidak akan lagi mengejar masalah tersebut. 

Ketika diwawancarai oleh China Press, kepala sekolah mengakui bahwa guru telah menangani masalah ini dengan tidak tepat.

Kepala sekolah menambahkan bahwa situasi tersebut muncul karena sekolah dan orang tua tidak mengetahui masalah kesehatan gadis itu.

Sejak itu orang tua telah mengajukan pernyataan kesehatan resmi ke sekolah yang akan membebaskan gadis itu dari aktivitas fisik yang intens.



PenulisR24/dev


Loading...

Loading...