Studi : Perubahan Iklim Akan Merusak Sekitar 60 Jam Tidur Manusia Setiap Tahun Pada 2099

Selasa, 24 Mei 2022 | 11:09 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Perubahan iklim diatur untuk menyebabkan beberapa perubahan besar dalam kehidupan di Bumi dan salah satunya akan menjadi penurunan jam tidur yang diambil oleh manusia.

<a href=Perubahan Iklim Akan Mencukur Sekitar 60 Jam Tidur Setiap Tahun Pada 2099, Studi Menemukan" src="https://im.indiatimes.in/content/2022/May/Facebook-Image-95_628b7fdb97798.jpg?w=725&h=380&cc=1" style="height:380px; width:725px" />

Menurut sebuah studi baru yang dilakukan oleh peneliti Universitas Kopenhagen yang menyatakan pada tahun 2099, suhu suboptimal bisa mencukur 50 hingga 58 jam tidur per orang setiap tahun. 

Untuk sampai pada kesimpulan ini, dalam penelitian ini, para peneliti menggunakan data tidur global anonim yang dikumpulkan dari gelang pelacak tidur berbasis akselerometer. Data tersebut mencakup 7 juta catatan tidur malam dari lebih dari 47.000 orang dewasa di 68 negara. 

Para peneliti melihat bahwa pada malam yang sangat hangat - di atas 30 derajat Celcius - tidur turun rata-rata lebih dari 14 menit. Ada juga peningkatan kemungkinan tidur kurang dari tujuh jam karena suhu naik.

Studi terkontrol yang dilakukan sebelumnya di laboratorium tidur melihat bahwa manusia dan hewan tidur lebih buruk ketika suhu ruangan terlalu panas atau terlalu dingin. Namun penelitian ini dibatasi oleh bagaimana orang menjalani kehidupan mereka di dunia nyata -- mereka memodifikasi suhu lingkungan mereka -- baik menggunakan kipas angin atau AC -- agar lebih nyaman.

Baca Juga: Badai Matahari Mendadak Hantam Bumi, Para Ilmuwan Bingung

Namun penelitian baru menyoroti bahwa orang jauh lebih baik dalam beradaptasi dengan suhu yang lebih dingin daripada yang lebih panas. Mereka melihat bahwa di seluruh musim, demografi dan iklim yang berbeda, suhu yang lebih hangat di luar berhasil mengikis tidur dengan jumlah yang semakin meningkat dengan suhu yang lebih hangat. 

Hal ini terlihat lebih pada orang-orang dari negara berkembang mungkin karena sebagian besar rumah tangga di negara maju memiliki AC. Tetapi para peneliti tidak terpaku pada alasan ini karena mereka tidak benar-benar memiliki data tentang akses AC di antara subjek.

Perubahan Iklim Akan Mencukur Sekitar 60 Jam Tidur Setiap Tahun Pada 2099, Studi Menemukan

Penulis pertama Kelton Minor dari Universitas Kopenhagen, menjelaskan, "Hasil kami menunjukkan bahwa tidur -- proses restoratif penting yang integral untuk kesehatan dan produktivitas manusia -- dapat terdegradasi oleh suhu yang lebih hangat. Untuk membuat keputusan kebijakan iklim yang terinformasi bergerak maju, kita perlu memperhitungkan dengan lebih baik spektrum penuh dari dampak iklim masa depan yang masuk akal yang meluas dari pilihan emisi gas rumah kaca masyarakat saat ini."

Dalam studi masa depan, para peneliti ingin berkolaborasi dengan ilmuwan iklim global, peneliti tidur, dan penyedia teknologi untuk memperluas cakupan tidur global dan analisis perilaku ke populasi lain serta konten.  Mereka juga bertujuan untuk mempelajari dampak kenaikan suhu di luar ruangan pada hasil tidur dari populasi yang dipenjara yang tinggal di iklim panas yang mungkin memiliki sedikit akses ke AC.

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...