Mengenal Tanaman Penis di Kamboja yang Hampir Punah dan Tak Ditemukan di Tempat Lain

Rabu, 25 Mei 2022 | 08:49 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Baru-baru ini, pemerintah Kamboja meminta warganya untuk tidak memetik tanaman langka Nepenthes holdenii setelah serangkaian gambar menjadi viral dengan wanita memetik dan berpose dengan tanaman, karena bentuknya yang terlihat sangat mirip dengan bentuk phallic alat kelamin pria jika dilihat dari sudut tertentu.

Baca Juga: Jangan Sampai Salah! Ternyata Ini Makna Cewek Kue, Mamba, dan Bumi Dalam Berpakaian

Dilaporkan pertama kali oleh Khmer Times, Kementerian Lingkungan Kamboja telah membagikan gambar para wanita ini di halaman Facebook-nya, dengan menyatakan, "Apa yang mereka lakukan adalah salah dan tolong jangan lakukan itu lagi di masa depan! Terima kasih telah mencintai sumber daya alam, tapi jangan panen jadi mubazir!" 

Mereka sebelumnya juga meminta wisatawan dan individu untuk menahan diri dari memetik bunga karena bisa sangat baik mendorong tanaman ke kepunahan. 

Spesies Nepenthes

Ditemukan awalnya di bagian tropis Kamboja Barat, tanaman ini tumbuh subur di daerah tanah bernutrisi rendah dan mereka dikenal menyesuaikan kebutuhan nutrisinya melalui serangga , memanfaatkan nektar manis dan aromanya untuk memikat mangsanya. 

Baca Juga: Mengenal Tragedi Paiton 2003, Kecelakaan Maut yang Mengerikan

Serangga tergoda untuk memberi makan nektar dari tanaman kantong semar. Ketika serangga jatuh di dalamnya, serangga tidak bisa terbang karena tubuhnya dilapisi cairan pencernaan tanaman. Dalam proses ini tanaman menyerap nutrisi. Ekspansi pertanian, serta pertumbuhan pariwisata telah menyebabkan penurunan spesies tanaman langka ini.

Spesies langka

Sementara banyak yang mungkin menganggapnya lucu, berdasarkan estetikanya, tanaman kantong semar berada di ambang kepunahan. Tanaman ini sebenarnya berkerabat dekat dengan spesies yang dijuluki Nepenthes bokorensis, menurut Jeremy Holden, seorang fotografer satwa liar lepas yang pertama kali menemukan spesies sebelumnya serta Francois Mey, seorang ilustrator botani yang menggambarkan kedua spesies tersebut, dalam percakapan dengan Live Science.

Sementara Holdeni dan bokorensis terlihat mirip dan muncul di wilayah yang sama, Holden sebenarnya lebih jarang dari dua spesies dengan hanya beberapa peneliti yang benar-benar mampu mengatakan di mana menemukan spesies tersebut. 

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...