Keluarga yang Melarikan Diri Dari Ukraina ke Inggris, Diberi Rumah Kotor Dengan Popok Tua di Lemari Es

Rabu, 25 Mei 2022 | 14:22 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Sebuah keluarga yang melarikan diri dari Ukraina yang dilanda perang telah ditempatkan di sebuah flat dewan Skotlandia yang kotor yang memiliki popok tua di lemari es. Valeria Liukovych, 31, meninggalkan negara itu bersama ayahnya yang cacat berat, Hennadiy, putrinya Mia, lima, dan suaminya Ruslan untuk tinggal bersama ibu Valeria, Tamara.

Keluarga itu baru-baru ini meninggalkan kota asal mereka Zaporizhzhia, tenggara Ukraina, sebelum pasukan Rusia merebut pembangkit nuklir kota itu. Saat mereka melarikan diri, mereka menghabiskan dua hari di tempat perlindungan bom sebelum melakukan perjalanan sejauh 900 mil untuk bergabung dengan Ruslan, yang berhasil melarikan diri ke Polandia.

Saat tiba di Inggris, mereka semua dimaksudkan untuk ditempatkan di flat dewan dekat Glasgow – tetapi terlalu kotor. Keluarga itu malah dipaksa untuk bergabung dengan Stephen Ross dan istrinya Tamara yang tinggal di Lanarkshire.

Baca Juga: Ratu Kripto Jerman Jadi Buronan FBI Terkait Penipuan Investor Senilai Rp 59 T

Stephen berkata, "Setelah semua yang telah mereka lalui, saya tidak bisa membiarkan mereka tinggal di malam pertama mereka dalam kotoran.Saya ngeri ketika saya membuka lemari es dan ada popok tua di dalamnya, di samping susu dan mentega beku."

Annie Brown berbicara dengan keluarga Ukraina yang akhirnya berhasil sampai ke Skotlandia hanya untuk ditempatkan di sebuah flat kotor di East Kilbride.... (Lr) Ruslan Liukovych dengan istri Valeria dan putrinya Mia.  Pic Victoria Stewart Jangkau staf plc.  yang melarikan diri dari perang di Ukraina telah ditempatkan di sebuah flat kotor yang memiliki popok tua di lemari es.  Valeria Liukovych, 31, membawa anaknya, suaminya, dan ayahnya yang cacat berat untuk bersama ibunya Tamara.  Mereka tiba pada hari Minggu dan seharusnya pindah ke flat dewan di Rutherglen, dekat Glasgow, tapi terlalu kotor.  Keluarga itu harus berkumpul di samping Tamara dan suaminya Stephen Ross di East Kilbride, Lanarkshire.  Stephen berkata: ?Setelah semua yang telah mereka lalui, aku tidak bisa membiarkan mereka tinggal di malam pertama mereka dalam keadaan kotor.  ?Saya ngeri ketika saya membuka lemari es dan ada popok tua di dalamnya,  di samping susu beku dan mentega.  ?Kulkas penuh dengan air kotor dengan potongan-potongan mengerikan yang mengambang di dalamnya dan kompornya menjijikkan.  ?Ada bungkus manis dan keripik tua di bawah bantal sofa.  Saya heran tidak ada yang berpikir untuk membersihkan tempat itu sebelum sebuah keluarga tiba di sini dari perang.?  Apartemen dua kamar tidur itu diberikan kepada Valeria, putrinya Mia, lima tahun, suaminya Ruslan dan ayahnya yang merupakan korban stroke Hennadiy.  Tangga ke gedung sulit untuk didaki Hennadiy yang cacat.  Keluarga itu meninggalkan rumah mereka di Zaporizhzhia, Ukraina tenggara, sebelum pasukan Rusia merebut pembangkit nuklir kota itu ?  terbesar di Eropa.  Mereka menghabiskan dua hari di tempat perlindungan bom saat Rusia menembaki kota sebelum melakukan perjalanan sejauh 900 mil untuk bergabung dengan Ruslan yang sudah berbasis di Polandia.  Stefanus berkata:  ?Mereka berhasil naik kereta api tapi itu adalah perjalanan yang menakutkan, tidak tahu apakah mereka akan ditembak atau dibom.  Valeria trauma dan itu adalah perjuangan besar baginya untuk menyelamatkan gadis kecil dan ayahnya.?  Stephen mengatakan keluarga perlu dipindahkan untuk lebih dekat dengan dia dan Tamara.  Dia menambahkan: ?Mereka perlu

"Frezer penuh dengan air kotor dengan potongan-potongan mengerikan yang mengambang di dalamnya dan kompornya menjijikkan. Ada bungkus manis dan keripik tua di bawah bantal sofa. Saya heran tidak ada yang berpikir untuk membersihkan tempat itu sebelum sebuah keluarga tiba di sini dari perang."

Valeria dan keluarganya ditempatkan di flat dengan dua kamar tidur dan dia mengatakan bahwa tangga itu sulit untuk didaki oleh ayahnya yang cacat.

Annie Brown berbicara dengan sebuah keluarga Ukraina yang akhirnya berhasil sampai ke Skotlandia hanya untuk ditempatkan di sebuah flat kotor di East Kilbride.... Pic Victoria Stewart Reach plc staff.  yang melarikan diri dari perang di Ukraina telah ditempatkan di sebuah flat kotor yang memiliki popok tua di lemari es.  Valeria Liukovych, 31, membawa anaknya, suaminya, dan ayahnya yang cacat berat untuk bersama ibunya Tamara.  Mereka tiba pada hari Minggu dan seharusnya pindah ke flat dewan di Rutherglen, dekat Glasgow, tapi terlalu kotor.  Keluarga itu harus berkumpul di samping Tamara dan suaminya Stephen Ross di East Kilbride, Lanarkshire.  Stephen berkata: ?Setelah semua yang telah mereka lalui, aku tidak bisa membiarkan mereka tinggal di malam pertama mereka dalam keadaan kotor.  ?Saya ngeri ketika saya membuka lemari es dan ada popok tua di dalamnya, di samping susu dan mentega beku.  ?Kulkas penuh dengan air kotor dengan potongan-potongan mengerikan yang mengambang di dalamnya dan kompornya menjijikkan.  ?Ada bungkus manis dan keripik tua di bawah bantal sofa.  Saya heran tidak ada yang berpikir untuk membersihkan tempat itu sebelum sebuah keluarga tiba di sini dari perang.?  Apartemen dua kamar tidur itu diberikan kepada Valeria, putrinya Mia, lima tahun, suaminya Ruslan dan ayahnya yang merupakan korban stroke Hennadiy.  Tangga ke gedung sulit untuk didaki Hennadiy yang cacat.  Keluarga itu meninggalkan rumah mereka di Zaporizhzhia, Ukraina tenggara, sebelum pasukan Rusia merebut pembangkit nuklir kota itu ?  terbesar di Eropa.  Mereka menghabiskan dua hari di tempat perlindungan bom saat Rusia menembaki kota sebelum melakukan perjalanan sejauh 900 mil untuk bergabung dengan Ruslan yang sudah berbasis di Polandia.  Stephen berkata: ?Mereka berhasil naik kereta tetapi itu adalah perjalanan yang menakutkan,  tidak tahu apakah mereka akan ditembak atau dibom.  Valeria trauma dan itu adalah perjuangan besar baginya untuk menyelamatkan gadis kecil dan ayahnya.?  Stephen mengatakan keluarga perlu dipindahkan untuk lebih dekat dengan dia dan Tamara.  Dia menambahkan: ?Mereka perlu kita dekat sebagai jaringan dukungan mereka?  mereka telah pergi

Stephen berkata, "Mereka berhasil naik kereta tetapi itu adalah perjalanan yang menakutkan, tidak tahu apakah mereka akan ditembak atau dibom. Valeria mengalami trauma dan merupakan perjuangan besar baginya untuk menyelamatkan gadis kecil dan ayahnya."

Stephen mengatakan keluarga perlu dipindahkan untuk lebih dekat dengan dia dan Tamara.

Dia menambahkan: "Mereka harus memiliki kita dekat sebagai jaringan dukungan mereka - mereka telah meninggalkan hidup mereka dan tidak punya apa-apa. Mereka harus tinggal di East Kilbride."

Annie Brown berbicara dengan sebuah keluarga Ukraina yang akhirnya berhasil sampai ke Skotlandia hanya untuk ditempatkan di sebuah flat kotor di East Kilbride.... Pic Victoria Stewart Reach plc staff.  yang melarikan diri dari perang di Ukraina telah ditempatkan di sebuah flat kotor yang memiliki popok tua di lemari es.  Valeria Liukovych, 31, membawa anaknya, suaminya, dan ayahnya yang cacat berat untuk bersama ibunya Tamara.  Mereka tiba pada hari Minggu dan seharusnya pindah ke flat dewan di Rutherglen, dekat Glasgow, tapi terlalu kotor.  Keluarga itu harus berkumpul di samping Tamara dan suaminya Stephen Ross di East Kilbride, Lanarkshire.  Stephen berkata: ?Setelah semua yang telah mereka lalui, aku tidak bisa membiarkan mereka tinggal di malam pertama mereka dalam keadaan kotor.  ?Saya ngeri ketika saya membuka lemari es dan ada popok tua di dalamnya, di samping susu dan mentega beku.  ?Kulkas penuh dengan air kotor dengan potongan-potongan mengerikan yang mengambang di dalamnya dan kompornya menjijikkan.  ?Ada bungkus manis dan keripik tua di bawah bantal sofa.  Saya heran tidak ada yang berpikir untuk membersihkan tempat itu sebelum sebuah keluarga tiba di sini dari perang.?  Apartemen dua kamar tidur itu diberikan kepada Valeria, putrinya Mia, lima tahun, suaminya Ruslan dan ayahnya yang merupakan korban stroke Hennadiy.  Tangga ke gedung sulit untuk didaki Hennadiy yang cacat.  Keluarga itu meninggalkan rumah mereka di Zaporizhzhia, Ukraina tenggara, sebelum pasukan Rusia merebut pembangkit nuklir kota itu ?  terbesar di Eropa.  Mereka menghabiskan dua hari di tempat perlindungan bom saat Rusia menembaki kota sebelum melakukan perjalanan sejauh 900 mil untuk bergabung dengan Ruslan yang sudah berbasis di Polandia.  Stephen berkata: ?Mereka berhasil naik kereta tetapi itu adalah perjalanan yang menakutkan,  tidak tahu apakah mereka akan ditembak atau dibom.  Valeria trauma dan itu adalah perjuangan besar baginya untuk menyelamatkan gadis kecil dan ayahnya.?  Stephen mengatakan keluarga perlu dipindahkan untuk lebih dekat dengan dia dan Tamara.  Dia menambahkan: ?Mereka perlu kita dekat sebagai jaringan dukungan mereka?  mereka telah pergi

Baca Juga: Kontroversi Nam Joo Hyuk, Teman Sekelas Akui Tak Ada Intimidasi Saat Sekolah

Valeria menambahkan, "Orang-orang Skotlandia sangat baik dan kami berterima kasih kepada mereka, tetapi sangat menyedihkan menemukan keluarga saya di flat yang sangat kotor dan ayah saya tidak tahan dengan tangga. Saya tidak berharap banyak tetapi saya pikir itu akan bersih. Saya berterima kasih kepada Skotlandia karena memberi kami keamanan, tetapi ini sangat menyedihkan dan kami sangat ingin tinggal di East Kilbride karena saya benar-benar perlu dekat dengan ibu saya yang akan sangat penting dalam membantu kami membangun kembali kehidupan kami."

Seorang juru bicara Dewan Lanarkshire Selatan mengatakan: "Kami diberitahu bahwa keluarga itu datang di bawah Skema Sponsor Keluarga dan akan tampil sebagai tunawisma pada Minggu malam.

"Untuk mencoba dan membantu dan untuk menghindari keluarga harus hadir untuk layanan kami di luar jam, tim tunawisma kami mencari akomodasi yang sesuai. Kami menerima lemari es tidak dalam kondisi yang sesuai dan hanya bisa meminta maaf untuk itu."

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...