Sedih yang Berkepanjangan, Suami Seorang Guru yang Tewas Dalam Penembakan Sekolah di Texas Meninggal Karena Serangan jantung

Sabtu, 28 Mei 2022 | 09:07 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Suami dari seorang guru yang tewas dalam penembakan massal minggu ini di sebuah sekolah di Texas telah meninggal karena serangan jantung, kata seorang anggota keluarga. Keluarga Irma Garcia sudah terguncang dari kematiannya dalam penembakan sekolah dasar yang menargetkan ruang kelas empatnya.

Kemudian, dua hari setelah serangan itu, Joe Garcia, suaminya yang berduka, pingsan dan meninggal di rumah karena serangan jantung, kata seorang anggota keluarga kepada New York Times. Garcia, 50, telah menurunkan bunga di peringatan istrinya pada Kamis pagi di Uvalde, Texas, dan kembali ke rumah, di mana dia pingsan dan meninggal, kata keponakannya John Martinez.

Menikah selama 24 tahun, pasangan itu memiliki empat anak.

Baca Juga: Pembunuhan Berantai Ini Jadi yang Paling Kejam Sepanjang Sejarah, Sudah Tahu?

Irma Garcia, 46, adalah salah satu dari dua guru yang tewas di Sekolah Dasar Robb di Uvalde, Texas, bersama dengan 19 anak . Kerabat yang diberi pengarahan oleh pihak berwenang mengatakan Irma Garcia dan rekan gurunya Eva Mireles meninggal saat mencoba melindungi siswa mereka.

"SANGAT hancur hati dan datang dengan kesedihan yang mendalam untuk mengatakan bahwa suami saya Tia Irma Joe Garcia telah meninggal karena kesedihan, saya benar-benar kehilangan kata-kata untuk bagaimana perasaan kita semua," tulis Martinez di akun Twitter-nya, menggunakan Kata Spanyol untuk "bibi" dan meminta doa untuk keluarga.

“Tuhan kasihanilah kami, ini tidak mudah.”

Martinez mengatakan kepada The Detroit Free Press bahwa keluarga itu berjuang untuk memahami bahwa, sementara putra tertua pasangan itu dilatih untuk bertempur di Korps Marinir, ibunyalah yang ditembak mati.

“Hal-hal seperti ini seharusnya tidak terjadi di sekolah-sekolah,” katanya kepada surat kabar itu.

Baca Juga: Dikonfirmasi! Cha Eun Woo Akan Bintangi Film Hollywood 'K-Pop: Lost in America'

Keuskupan Agung San Antonio dan Rumah Sakit Rushing-Estes-Knowles mengkonfirmasi kematian Joe Garcia kepada The Associated Press. AP tidak dapat secara mandiri menjangkau anggota keluarga Garcia pada hari Kamis.

Motif pembantaian - penembakan sekolah paling mematikan di Amerika Serikat sejak serangan 2012 di Newtown , Connecticut - tetap diselidiki, dengan pihak berwenang mengatakan pria bersenjata berusia 18 tahun itu tidak memiliki riwayat kriminal atau kesehatan mental yang diketahui. Tersangka, Salvador Ramos, berada di dalam kelas selama lebih dari satu jam sebelum dia tewas dalam baku tembak dengan penegak hukum, kata pihak berwenang.

Amukan itu mengguncang negara yang sudah lelah dengan kekerasan senjata dan menghancurkan komunitas Uvalde, sebuah kota yang sebagian besar penduduknya Latino berpenduduk sekitar 16.000 orang, sekitar 120 kilometer (75 mil) dari perbatasan Meksiko.

Keluarga Garcia suka barbekyu, tulis Irma, 48 tahun, dalam surat online kepada murid-muridnya di Sekolah Dasar Robb. Dia senang mendengarkan musik dan bepergian ke Concan, sebuah komunitas di sepanjang Sungai Frio sekitar 40 kilometer (25 mil) utara Uvalde.

Anak tertua pasangan itu, Cristian, adalah seorang Marinir. Putra pasangan itu, Jose, kuliah di Texas State University. Putri sulung mereka, Lyliana, adalah siswa kelas dua SMA, sementara adik perempuannya duduk di kelas tujuh. Tahun ajaran, yang dijadwalkan berakhir pada hari Kamis, adalah tahun ke-23 Garcia mengajar – semuanya di Robb. Dia sebelumnya dinobatkan sebagai guru sekolah terbaik tahun ini dan merupakan penerima Penghargaan Trinity tahun 2019 untuk Keunggulan dalam Pendidikan dari Universitas Trinity.

“Mrs Irma Garcia adalah mentor saya ketika saya mulai mengajar. Kekayaan pengetahuan dan kesabaran yang dia tunjukkan kepada saya mengubah hidup,” rekannya Allison McCullough menulis ketika Garcia dinobatkan sebagai guru terbaik tahun ini.


 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...