Semakin Menginfeksi, WHO Akhirnya Mengubah Nama Virus Cacar Monyet

Rabu, 15 Juni 2022 | 13:32 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan akan mengganti nama virus cacar monyet yang telah menyebar ke lebih dari 20 negara. 

Pada konferensi pers, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan badan kesehatan bekerja dengan mitra dan ahli dari seluruh dunia untuk mengubah "nama virus cacar monyet, clades-nya, dan penyakit yang ditimbulkannya". 

Baca Juga: Rusia Gagal Bayar Utang Luar Negeri untuk Pertama Kalinya Sejak 1918

“WHO juga bekerja sama dengan mitra dan ahli dari seluruh dunia untuk mengubah nama virus monkeypox, clades-nya, dan penyakit yang ditimbulkannya. Kami akan membuat pengumuman tentang nama-nama baru sesegera mungkin," kata Ghebreyesus pada hari Rabu, menurut sebuah laporan oleh Fox News.

Ini terjadi setelah lebih dari 30 ilmuwan internasional pekan lalu mengklaim nama cacar monyet adalah "stigmatisasi dan diskriminatif" dan ada kebutuhan "mendesak" untuk mengubah namanya. 

“Persepsi yang berlaku di media internasional dan literatur ilmiah adalah bahwa MPXV adalah endemik pada orang-orang di beberapa negara Afrika. Namun, sudah diketahui bahwa hampir semua wabah MPXV di Afrika sebelum wabah 2022, merupakan akibat dari limpahan dari hewan ke manusia dan jarang ada laporan tentang penularan berkelanjutan dari manusia ke manusia,” tulis para ilmuwan. pada 10 Juni.

Dalam konteks wabah global saat ini, referensi lanjutan, dan nomenklatur virus ini menjadi orang Afrika tidak hanya tidak akurat tetapi juga diskriminatif dan menstigmatisasi.”

Baca Juga: Aktor 'Aquaman' Jason Momoa Menjadi Pelindung Lautan Dunia yang Sebenarnya

Apa yang WHO katakan tentang lonjakan kasus cacar monyet

Sejak awal Mei 2022, kasus monkeypox telah dilaporkan dari negara-negara yang tidak endemis penyakit tersebut, dan terus dilaporkan di beberapa negara endemik. Sebagian besar kasus yang dikonfirmasi dengan riwayat perjalanan melaporkan perjalanan ke negara-negara di Eropa dan Amerika Utara, daripada Afrika Barat atau Tengah di mana virus monkeypox endemik. Ini adalah pertama kalinya banyak kasus dan klaster cacar monyet dilaporkan secara bersamaan di negara-negara non-endemik dan endemik di wilayah geografis yang sangat berbeda.

Sebagian besar kasus yang dilaporkan sejauh ini telah diidentifikasi melalui kesehatan seksual atau layanan kesehatan lainnya di fasilitas perawatan kesehatan primer atau sekunder dan telah melibatkan terutama, tetapi tidak secara eksklusif, laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...