Pengamat Politik Rocky Gerung Nilai Jokowi Cerdas Gandeng PAN, Halangi Peluang Dukung Anies

Kamis, 16 Juni 2022 | 11:25 WIB
Ilustrasi/net Ilustrasi/net

RIAU24.COM - Pengamat politik Rocky Gerung menilai langkah Presiden Joko Widodo (Jokowi) memasukkan PAN ke dalam Kabinet Indonesia Maju merupakan bentuk kejeniusan sang Presiden.

Menurut Bung Rocky, langkah tersebut bisa menghalangi potensi PAN mendukung Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Pilpres 2024.

Baca Juga: Apa Hasil Pertemuan Antara Jokowi dan Presiden Ukraina Zelensky?

"Potensi untuk merawat Anies adalah PAN. Karena itu PAN dimasukin ke istana. Nah itu kejeniusan Pak Jokowi," kata Rocky dikutip dari diskusi detikcom-Total Politik, Kamis (16/6).

Rocky berpendapat potensi PAN untuk mengusung Anies hendak dihentikan oleh Jokowi.

Oleh karena itu, dalam reshuffle atau perombakan kabinet pada Rabu kemarin Jokowi melantik Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan sebagai Menteri Perdagangan menggantikan Muhammad Lutfi.

"Jadi sebelum PAN ini berminat mengasuh Anies, mending diasuh dulu PAN di sana kan. Jadi peluang Anies untuk dapat peluang PAN selesai," ujarnya.

Adapun Anies belakangan disebut-sebut tengah dilirik PAN untuk dipinang sebagai calon presiden di Pilpres 2024.

Kehadirannya di berbagai acara partai tersebut dinilai menunjukkan keseriusan PAN dalam mencari capres potensial.

Menurutnya, komunikasi dengan Presiden Jokowi sudah terbangun sejak setahun lalu.

Baca Juga: Rocky Gerung: Dukungan Sunny Tanuwidjaja adalah  'Jebakan Batman' Untuk Tenggelamkan Anies                         

"Ini kan prosesnya panjang, sudah saya sampaikan tadi ya. Sudah setahun lebih lah. Ada komunikasi, ada kesepakatan antara pak Jokowi dengan Ketum," ujar Bima Arya dalam siaran Breaking News CNN Indonesia TV, Rabu (15/6).

Diketahui, PAN bergabung dengan koalisi pemerintah Jokowi periode 2019-2024 pada Agustus 2021. Sementara itu, di Pilpres 2019, PAN mengusung Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno bersama Partai Gerindra, PKS, dan Partai Demokrat.

PenulisR24/zura


Loading...

Loading...