Seorang Jurnalis Terpaksa Menjual Makanan di Jalanan Untuk Bertahan Hidup, Di Tengah Krisis Ekonomi Di Afghanistan yang Dikuasai Taliban

Jumat, 17 Juni 2022 | 09:51 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Sejak Taliban menguasai Afghanistan, negara itu telah mengalami gejolak ekonomi dan politik. 

Sebuah tweet Twitter baru-baru ini oleh Kabir Haqmal, yang sebelumnya bekerja untuk pemerintah Hamid Karzai, menyoroti berapa banyak profesional Afghanistan yang berbakat, dipaksa jatuh miskin.

Lebih dari 5.00.000 Warga Afghanistan Kehilangan Pekerjaan Sejak Taliban Mengambil alih, Hak-Hak Perempuan Terkena Dampak

Afghanistan saat ini sedang mengalami krisis kemanusiaan dan ekonomi.

Dalam beberapa bulan terakhir, gerilyawan Taliban telah mengancam media, dengan sejumlah jurnalis, terutama wanita, kehilangan pekerjaan mereka.

Taliban Wajibkan Burqa

Menurut sebuah foto yang viral, Musa Mohammadi adalah seorang jurnalis Afghanistan yang dulu bekerja di industri media, tetapi sekarang dia terpaksa menjadi penjual makanan di jalanan untuk memenuhi kebutuhan.

<a href=Jurnalis Taliban" src="https://im.indiatimes.in/content/2022/Jun/001_62ab64d92e30e.jpeg?w=725&h=380&cc=1" style="height:380px; width:725px" />

Haqmal memotret Musa Mohammadi, seorang jurnalis Afghanistan. Menurut keterangan Mr. Haqmal, Mr. Mohammadi bekerja di media selama bertahun-tahun, tetapi karena situasi ekonomi Afghanistan yang parah, dia sekarang menjual makanan untuk memenuhi kebutuhan hidup.

"Musa Mohammadi bekerja selama bertahun-tahun sebagai pembawa berita & reporter di berbagai saluran TV dan sekarang tidak memiliki penghasilan untuk memberi makan keluarganya. & menjual makanan jalanan untuk mendapatkan uang. #Afghanistan menderita kemiskinan yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah jatuhnya republik," katanya.

Kisah Pak Mohammadi telah menjadi viral di internet. Bahkan menjadi perhatian Direktur Jenderal Radio dan Televisi Nasional Ahmadullah Wasiq .

Jurnalis Afganistan

Mr Wasiq mengatakan dalam sebuah tweet bahwa mantan pembawa berita dan reporter TV akan dipekerjakan oleh departemennya.

Menurut postingan Pak Wasiq, terjemahannya berarti: “Pengangguran Musa Mohammadi, juru bicara stasiun televisi swasta, muncul di media sosial. Sebagai direktur Radio dan Televisi Nasional, saya meyakinkannya bahwa kami akan menunjuknya dalam kerangka Radio dan Televisi Nasional. Kami membutuhkan semua profesional Afghanistan. "

Kepala hak asasi PBB telah menyuarakan keprihatinan tentang situasi yang memburuk di Afghanistan, menyatakan bahwa rakyatnya mengalami beberapa "momen tergelap" dalam satu generasi.

Taliban Wajibkan Burqa

 

Komisaris Tinggi Michelle Bachelet menyampaikan pesan ini selama sesi Dewan Hak Asasi Manusia hari Rabu.

Lebih dari 5.00.000 Warga Afghanistan Kehilangan Pekerjaan Sejak Taliban Mengambil alih, Hak-Hak Perempuan Terkena Dampak

"Setelah konflik bertahun-tahun, dan sejak pengambilalihan oleh Taliban pada Agustus tahun lalu, negara itu telah jatuh ke dalam krisis ekonomi, sosial, kemanusiaan, dan hak asasi manusia yang mendalam," kata Bachelet.

Terlepas dari jaminan berulang kali Taliban bahwa mereka akan melindungi hak asasi manusia , ruang sipil telah menyusut jauh sejak mereka kembali ke Kabul.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...