Tahukah Anda? Sepak Bola Wanita Pernah Lebih Berjaya daripada Pria

Jumat, 17 Juni 2022 | 14:38 WIB
Sepak bola wanita pernah berjaya dimasanya/history.co.uk Sepak bola wanita pernah berjaya dimasanya/history.co.uk

RIAU24.COM - Sepak bola wanita di Inggris pernah lebih populer daripada pria, dan akan menjadi lebih besar dan lebih besar jika tidak dibatasi secara paksa oleh Federasi Sepakbola FA.

Sepakbola wanita tercipta pada masa kelam perang dunia pertama yang mana permainan ini digunakan sebagai jeda hiburan bagi wanita pada saat itu yang dikirim sebagai buruh pabrik di seluruh negeri.

Pabrik-pabrik mulai membentuk tim sepak bola wanita mereka sendiri, dan tak lama kemudian satu tim menonjol sebagai yang paling populer. 

Tim tersebut adalah Dick, Kerr's Ladies FC, dinamakan demikian untuk pabrik amunisi Dick, Kerr & Co yang berbasis di Preston tempat para pemain bekerja. 

Didirikan pada tahun 1917, tim dengan cepat menjadi pembicaraan di kota, menarik ribuan penonton ke pertandingan pertama mereka. 

Baca Juga: Organisme Luar Biasa Ini Bisa Bertahan di Luar Angkasa

Seperti tim wanita lainnya, permainan awal mereka bertujuan untuk mengumpulkan uang untuk amal dan upaya perang, dan konsep wanita bermain sepak bola umumnya dianggap sebagai hal baru yang sehat.

Tapi popularitas Dick, Kerr's Ladies FC membantu mengubah persepsi itu, dan menjadikan sepak bola wanita sebagai olahraga yang nyata dan sah dengan caranya sendiri.

Tim tersebut bahkan memiliki seorang pemain selebritas dalam wujud Lily Parr yang menjulang dan tangguh. 

Kehadiran Lily Parr di lapangan menjadi hal luar biasa yang patut dilihat karena tingginya hampir enam kaki dan mampu melakukan tendangan bola ke gawang dengan kekuatan yang menakutkan. 

Lily pernah mematahkan pergelangan tangan kiper pria dengan kekuatan tendangan bolanya, dan rekan setimnya mengingat Lily sebagai pemain yang memiliki ‘tendangan terlampau kuat’.

Lily dipuji bahkan oleh pesepakbola pria karena kekuatan dan keterampilannya.

Baca Juga: Inilah Arti dan Makna Tatapan Anjing kepada Anda

Lily Parr adalah seorang pemarah yang terkadang sering diusir keluar lapangan karena berkelahi dengan pemain lawan di lapangan. 

Ditahun yang sama pertandingan Dick, Kerr's Ladies FC melawan tim wanita saingan ditonton oleh 53.000 orang di Goodison Park, dengan lebih dari 14.000 penonton menonton dari luar stadion. 

Para wanita itu adalah selebritas yang dapat dipercaya dan dibanjiri tawaran untuk bermain di seluruh negeri. Namun, kejayaan tersebut dipatahkan oleh Federasi sepakbola (FA).

Menjelang akhir tahun 1921, FA membuat langkah mengejutkan dengan secara efektif melarang sepak bola untuk wanita. 

Dalam sebuah pertemuan, anggota mereka mengutip ‘keluhan telah dibuat untuk sepak bola yang dimainkan oleh perempuan’, dan mengklaim bahwa ‘permainan sepak bola sangat tidak cocok untuk perempuan dan tidak boleh didukung’. 

Tim putri tidak lagi diizinkan bermain di lapangan resmi FA, mengakhiri era keemasan sepak bola wanita. 

Tim wanita terus bermain di lapangan non-FA, tetapi kurangnya visibilitas media dapat meredupkan daya pikat permainan. 

Beberapa dekade kemudian, para pemain wanita mengambil alih tongkat estafet dari Lily Parr dan pelopor lainnya  dan diberi tempat yang layak di pertandingan sepakbola.

PenulisR24/tya


Loading...

Loading...