WHO Tentang Cacar Monyet: Kami akan Hapus Perbedaan Antara Negara Endemik dan Non-Endemik

Minggu, 19 Juni 2022 | 11:00 WIB
Cacar Monyet/Reuters Cacar Monyet/Reuters

RIAU24.COM - Untuk menyatukan tanggapan terhadap virus, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan telah menghapus perbedaan antara negara-negara endemik dan non-endemik dalam datanya tentang cacar monyet.

42 negara telah melaporkan 2.103 kasus cacar monyet yang dikonfirmasi antara 1 Januari dan 15 Juni ke organisasi yang berbasis di Jenewa.

Menurut data yang diterbitkan oleh WHO, 84 persen kasus cacar monyet yang dikonfirmasi sebagian besar berpusat di Eropa.

Pada 23 Juni, WHO akan mengadakan pertemuan darurat untuk menentukan apakah akan mengklasifikasikan wabah cacar monyet global sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional.

Baca Juga: 10 Negara Didunia yang Melegalkan Ganja Medis

Menjelajahi kemungkinan bahwa penyakit tersebut dapat ditularkan secara seksual, badan kesehatan PBB sedang mencari laporan bahwa virus cacar monyet ada dalam air mani pasien.

Itu terjadi setelah para ilmuwan mendeteksi DNA virus dalam air mani beberapa pasien cacar monyet di Italia dan Jerman.

Catherine Smallwood, manajer insiden cacar monyet di WHO/Eropa, mengatakan dalam jumpa pers, "Itu tidak mengubah penilaian kami tentang rute transmisi saat ini yang kami lihat saat ini, yang sebagian besar didasarkan pada kedekatan fisik yang sangat dekat, antara individu, kontak kulit ke kulit, kulit ke mulut dan itulah yang mendorong penularan saat ini."

Meskipun gejala awal cacar monyet termasuk demam tinggi, pembengkakan kelenjar getah bening dan ruam seperti cacar air, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan bahwa kasus saat ini tidak selalu menunjukkan gejala seperti flu.

PenulisR24/tya


Loading...

Loading...