Studi: Menulis di Kertas Alih-alih Smartphone Bantu Tingkatkan Kinerja Otak

Minggu, 19 Juni 2022 | 22:57 WIB
ilustrasi ilustrasi

RIAU24.COM Menulis di atas kertas, alih-alih di tablet atau ponsel pintar, meningkatkan aktivitas otak sekelompok mahasiswa Jepang ketika mereka mencoba mengingat informasi yang telah mereka pelajari satu jam sebelumnya.

“Sebenarnya, kertas lebih canggih dan berguna dibandingkan dengan dokumen elektronik karena kertas mengandung lebih banyak informasi satu-satunya untuk mengingat memori yang lebih kuat,” rekan penulis studi Kuniyoshi L. Sakai, seorang profesor ilmu saraf di Universitas Tokyo, dalam siaran pers, upi.com.

Selain membantu pembentukan memori dan mengingat, menulis di atas kertas juga lebih efisien. Selama penelitian, relawan yang menggunakan kertas menyelesaikan tugas belajar mereka 25 persen lebih cepat daripada mahasiswa yang menggunakan tablet dan ponsel pintar.

Untuk penelitian ini, peneliti merekrut 48 sukarelawan untuk membaca percakapan fiksi antara karakter yang mendiskusikan rencana mereka untuk minggu-minggu mendatang: jadwal kelas mereka, tanggal jatuh tempo tugas dan janji temu pribadi.

Sebelum tugas membaca, peneliti menyortir relawan menjadi tiga kelompok berdasarkan kemampuan memori dan preferensi mereka untuk metode penulisan digital atau analog, serta data demografis seperti jenis kelamin dan usia.

Saat membaca percakapan fiksi, siswa menggunakan kalender untuk mencatat tanggal dan waktu yang dibahas oleh kedua tokoh tersebut. Beberapa menggunakan kalender kertas dan pulpen atau pensil, sementara yang lain menulis di kalender digital menggunakan stylus elektronik.
Setelah satu jam istirahat, para relawan teralihkan oleh tugas yang tidak terkait, para siswa dimasukkan ke dalam mesin MRI dan ditanyai tentang tanggal dan waktu yang telah mereka catat selama tugas membaca dan menulis.

Otak siswa yang menggunakan metode analog untuk merekam menampilkan tingkat aktivitas otak yang lebih tinggi. Peneliti menduga kertas menawarkan informasi spasial yang lebih kompleks dan umpan balik taktil, meningkatkan aktivitas otak dan meningkatkan proses pembentukan memori.

Peneliti memperkirakan manfaat neurologis kertas bahkan lebih besar bagi siswa yang lebih muda.

"Otak siswa sekolah menengah masih berkembang dan jauh lebih sensitif daripada otak orang dewasa," kata Sakai.

Selain itu, penulis studi tersebut menyarankan keuntungan kemungkinan berguna untuk kegiatan kreatif, bukan hanya menghafal.

"Masuk akal bahwa kreativitas seseorang kemungkinan akan lebih bermanfaat jika pengetahuan sebelumnya disimpan dengan pembelajaran yang lebih kuat dan lebih tepat diambil dari memori," kata Sakai.

PenulisR24/ame


Loading...

Loading...