Korea Utara Melaporkan 18.820 Lebih Banyak Kasus Demam di Tengah Wabah Covid-19

Senin, 20 Juni 2022 | 09:37 WIB
Korea Utara telah melaporkan 18.820 kasus Korea Utara telah melaporkan 18.820 kasus "demam" baru di tengah wabah COVID-19 resmi pertamanya [File: Jon Chol Jin/AP]

RIAU24.COM Korea Utara mencatat 18.820 lebih banyak kasus demam dan tidak ada kematian baru di tengah wabah resmi COVID-19 pertamanya, media pemerintah mengatakan pada hari Senin, ketika pihak berwenang terus bersikeras bahwa infeksi di negara miskin itu dikendalikan. Negara ini telah melaporkan lebih dari 4,6 juta kasus demam selama wabah resmi pertamanya, tetapi pihak berwenang belum mengungkapkan berapa banyak dari pasien tersebut yang dites positif terkena virus corona. Pihak berwenang pada hari Jumat melaporkan lebih dari 23.100 kasus demam, menandai hari ketiga berturut-turut infeksi yang dilaporkan tetap di bawah 30.000.

Baca Juga: Fantastis! Penjualan Tiket Konser NCT Dream Diakses Sebanyak 1,5 Juta Orang

Sebelum mengakui wabah pada pertengahan Mei, Pyongyang telah mengklaim bebas dari COVID-19, sebuah rekor yang diragukan oleh banyak pengamat karena penularan akut virus corona dan perbatasan darat negara yang luas dengan China.

Rezim rahasia, yang diperintah oleh diktator generasi ketiga Kim Jong Un, telah menolak bantuan dari luar, termasuk vaksinasi, meskipun kekurangan gizi yang meluas dan sistem perawatan kesehatan yang bobrok. Organisasi Kesehatan Dunia telah menyatakan skeptisisme tentang klaim Korea Utara bahwa wabah itu berkurang, memperingatkan bahwa kasus-kasus tidak dilaporkan dan situasinya dapat memburuk. Secara resmi dikenal sebagai Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK), negara itu sejauh ini hanya melaporkan 73 kematian, jauh di bawah perkiraan wabah yang melibatkan jutaan infeksi.

Pekan lalu juga dilaporkan wabah penyakit gastrointestinal yang tidak teridentifikasi , diduga kolera atau tipus, di barat daya negara itu.

Baca Juga: Padahal Sudah Terendam Selama Setahun, Pria Ini Kaget Kala Ular Berbisa dalam Arak Menggigitnya

Tim Peters, pendiri organisasi bantuan yang berbasis di Seoul, Helping Hands Korea Seoul, mengatakan kemungkinan Korea Utara meremehkan tingkat krisis di negara itu.

“Apa lagi selain COVID yang bisa menjadi demam 4,6 juta yang tiba-tiba sejak penerimaan kasus COVID di DPRK pada pertengahan Mei? Pihak berwenang di sana memiliki banyak alasan untuk sangat khawatir bahwa sistem medisnya yang reyot akan mengalami tsunami kasus dan kewalahan, ”kata Peters kepada Al Jazeera.

“Kami di HHK telah berjuang mati-matian sejak awal tahun ini untuk mengirimkan obat-obatan ke Korea Utara, tetapi para pejabat di sana bersikeras untuk menembak diri mereka sendiri dengan menghalangi pengiriman yang sangat dibutuhkan. Lebih banyak bukti, jika diperlukan lagi, bahwa kesehatan dan kesejahteraan pangkat dan anggota di Korea Utara sama sekali tidak menjadi prioritas utama, sama tragisnya dengan kebenaran itu.”

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...